Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Sang Pencipta”: Pencarian makna dan pemandangan pada saat yang bersamaan

“Sang Pencipta”: Pencarian makna dan pemandangan pada saat yang bersamaan

Perbincangan tentang kecerdasan buatan akhirnya sampai ke Hollywood. Sutradara Gareth Edwards (“Rogue One”) membawakan film thriller fiksi ilmiah epik tentang perang manusia melawan mesin.

Ditulis oleh Christian Fuchs

Sejauh ini tahun 2023 merupakan tahun yang baik bagi film-film komersial besar dengan ambisi artistik. Selain produk waralaba yang biasa diprediksi, dua bintang bersinar tinggi di langit blockbuster. Bersama Oppenheimer, Christopher Nolan telah berhasil menjual studi fisika dan politik yang sangat kompleks kepada khalayak luas. “Barbie” karya Greta Gerwig dengan mudah mencapai keseimbangan antara bioskop popcorn merah muda dan sindiran indie. Dua film sukses dan sangat berbeda yang masih menginginkan lebih dari sekedar hiburan spontan.

Gareth Edwards dari Inggris, yang tinggal di Los Angeles, kini menjadi salah satu dari kelompok pembuat film yang mencari kebenaran lebih dalam di belantara berbagai bioskop. Film barunya yang briliansang Pencipta” adalah salah satu film sukses langka yang memperkenalkan ide-ide baru tanpa menggunakan template yang telah dicoba dan diuji. Tidak ada sekuel, tidak ada prekuel, tidak ada adaptasi komedi atau sastra. Itu saja membuat Anda penasaran.

Lalu nama sutradaranya. Untuk wawancara singkat saya diizinkan duduk di hadapan Gareth Edwards, seorang pria pendiam dan matanya berbinar-binar jika menyangkut obsesi genre. Dengan penampilan pertamanyaMonsterPada tahun 2010, ia membuktikan bahwa efek digital yang menakjubkan dapat dicapai bahkan dengan anggaran yang kecil. Namun hal utama dari kiamat prasejarah yang brutal ini adalah karakter, emosi, dan pemikiran mereka.

disney

Tujuh tahun menunggu

Selama pembuatan film mahal “GodzillaPada tahun 2014, Gareth Edwards diizinkan bermain dengan dinosaurus raksasa itu lagi. Dia mencapai hal yang mustahil: adegan tersebut dengan elegan bersandar pada akar Jepang dari makhluk tersebut, sekaligus secara meyakinkan membawa Gojira ke dalam efek yang dihasilkan komputer. Dia.Dia Memanusiakan Sekali lagi, para pahlawan sangat besar dalam film ini, memiliki waktu tayang lebih banyak daripada monsternya.

READ  Ini Ukuran Kaca Film Mobil yang Direkomendasikan untuk Cuaca Indonesia

dengan “Yang nakal“Edwards membawakan salah satu film penting selain trilogi asli untuk banyak Star Wars Ultras. Orang Inggris ini memberikan tampilan yang mentah pada serial tersebut yang belum pernah dilihat sejak akhir tahun 1970-an. Tidak ada kontribusi untuk saga Star Wars berakhir lebih banyak lagi tragisnya daripada pengantar Episode IV ini.”

Sayangnya, menggarap “Rogue One” meninggalkan rasa tidak enak pada Gareth Edwards. Campur tangan dari produser Star Wars yang ketat berdampak buruk pada perutnya. Itu sebabnya butuh tujuh tahun bagi sutradara, yang kecewa dengan sistem, untuk mempresentasikan proyek baru. Tapi penantiannya tidak sia-sia. “The Creator” akhirnya menjadi kontribusi berkualitas pada genre fiksi ilmiah, sebuah tontonan visual dengan ambisi artistik.

Sebuah pemandangan dari Sang Pencipta

disney

Sebuah film yang emosional dan epik

Seorang tentara yang bertempur dalam perang antara manusia dan mesin dalam waktu dekat mengembara melalui lanskap distopia bersama seorang gadis muda. Terdapat kecerdasan buatan yang sangat canggih di dalam tubuh anak-anak yang memiliki kekuatan untuk memusnahkan planet ini. Agen Khusus Joshua, yang menderita depresi, bertugas menghilangkan kecerdasan buatan, namun ia tidak berani mendekati Alfie tercinta.

Konflik emosional yang digambarkan dalam ringkasan singkat ini adalah inti dari “Sang Pencipta.” Dia menekankan bahwa Gareth Edwards, yang juga menulis naskahnya, ingin membuat film yang “emosional dan epik”, dan memungkinkan kita untuk berpartisipasi dalam pencarian makna dalam sinema multipleks.

John David Washington yang hebat, yang bagi saya adalah salah satu aktor paling karismatik di generasinya, memerankan Joshua sebagai pria impulsif yang penuh kerinduan dengan tampilan sedih. Pendatang baru Madeleine Yuna Voyles tampil mempesona dengan tantangan lembut dalam perannya sebagai kecerdasan buatan yang misterius. Terlepas dari sifat ceritanya yang fantastis, tidak ada karakter pendukung yang goyah Representasi buku komik Washington mengatakan dalam wawancara bahwa dia sering merasa seperti berada di lokasi syuting produksi independen yang maju.

Kombinasi puisi alam dan estetika fiksi ilmiah

Ketika Gareth Edwards pertama kali memikirkan plot The Creator, ia bergelut terutama dengan model sinematik. Dari komputer terpasang HAL dalam film Stanley Kubrick “2001 – Perjalanan luar angkasa“Tentang jaringan Skynet yang kuat dalam film James Cameron”finisher“, oleh robot Ava di Annoying”Mesin sebelumnyaKepada entitas yang mengancam dunia di bagian akhir “Mission: Impossible”: Hollywood senang memperingatkan tentang bahaya kecerdasan buatan.

Untuk membedakan dirinya dari film-film ini dan film-film lainnya, Edwards datang dengan metode yang tidak biasa. Ini sebagian besar menghindari penggunaan layar hijau dan menggabungkan gambar nyata dan efek digital dengan cara yang benar-benar berbeda dari kompetisi blockbuster. Dengan kru kamera kecil dan beberapa aktor, sutradara melakukan perjalanan ke Indonesia, Nepal, Jepang, Vietnam dan Thailand, memotret lanskap dan orang-orang yang kemudian diubah dengan komputer. Perpaduan antara puisi alam dan estetika fiksi ilmiah memabukkan, memperdaya, dan mempesona, namun tidak pernah menyelinap ke alam bawah sadar.

Sementara Gareth Edwards fokus pada gaya dan substansi proyek terlebih dahulu dan menyempurnakan ide-idenya selama beberapa tahun, kenyataan politik lebih baik darinya. Tiba-tiba, AI sebagai topik yang menggemparkan telah merasuki diskusi sehari-hari, baik dalam bentuk gosip maupun dengan latar belakang pendidikan yang sesuai. Tentu saja, “Sang Pencipta” memberikan lebih banyak materi untuk skenario ideal (yang masih berlaku), yang sama sekali tidak disengaja.

Sebuah pemandangan dari Sang Pencipta

disney

Yang terpenting, film ini adalah secercah harapan dalam genre ini. Bukan sekuel kesekian, bukan prekuel, bukan adaptasi komik atau sastra, bahkan bukan space kitsch yang kekanak-kanakan, melainkan sebuah psikodrama yang sangat biasa dan sangat serius, kisah cinta yang menyedihkan, dan perjalanan anti-pahlawan yang mengharukan, dibalut dengan sci-fi yang berkilauan. kertas permen.

READ  Dekat Indonesia - Gempa bawah laut berkekuatan sedang 11 April 2023: Inilah yang saat ini kita ketahui tentang gempa Level 5

Tuan Edwards yang idealis mencoba membatasi anggarannya untuk mendapatkan kebebasan maksimal, sebuah rencana yang lebih dari berhasil. “Sang Pencipta” masih terlihat besar, dan saya merekomendasikan layar sebesar mungkin.