Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sanksi ini memukul perekonomian Rusia dengan kekuatan penuh

Sanksi ini memukul perekonomian Rusia dengan kekuatan penuh

  1. Beranda
  2. sebuah pekerjaan

Dia menekan

Barat memperketat sanksi terhadap perekonomian Rusia. Sumber pendapatan utama terancam punah. Berapa lama Putin akan bertahan?

MOSKOW – Tampaknya menjadi sebuah paradoks: perekonomian Rusia jelas berkembang – meskipun ada sanksi, karena Presiden Rusia Vladimir Putin tampaknya berhasil menggunakan taktik penghindaran. Namun, jika dilihat lebih dekat, semakin banyak waktu yang berlalu, semakin sulit situasi yang dihadapi Putin. Perbaikan ekonomi akibat perang hanya akan bertahan dalam waktu singkat, sementara sanksi yang dijatuhkan oleh Barat menjadi lebih efektif dan secara khusus menyerang kelemahan perekonomian Rusia.

Sanksi tersebut memukul perekonomian Rusia, termasuk gas alam cair, untuk pertama kalinya

Contoh terbaru menunjukkan bagaimana negara-negara Barat melakukannya Sanksi terhadap perekonomian Rusia Semakin berkembang. Uni Eropa untuk pertama kalinya memberlakukan tindakan terhadap Rusia yang berdampak pada gas alam cair Rusia. Ini tidak berarti larangan impor LNG Rusia, namun transshipment di dalam Uni Eropa dilarang. Hasilnya: kapal kargo Rusia harus mengambil jalan memutar untuk mengangkut LNG, sehingga memperpanjang waktu pengiriman dan dapat membatasi volume ekspor. Seperti yang dijelaskan Svetlana Ikonnikova, profesor ekonomi sumber daya di Universitas Teknik Munich, dalam sebuah wawancara ibn.media

Putin menghadapi konsekuensi sanksi yang dijatuhkan terhadap perekonomian Rusia. © Dmitry Lovetsky/Kolam/DPA

Jika Rusia mampu mengirimkan LNG dalam jumlah yang lebih sedikit dan lebih lambat karena sanksi LNG, hal ini juga dapat berdampak pada keuntungan bisnis LNG mereka. Ekonom Alexandra Prokopenko mengatakan dalam sebuah wawancara dengan majalah Newsweek, “Uni Eropa dan Amerika Serikat sedang belajar bagaimana menerapkan sanksi dan, yang terpenting, bagaimana menerapkannya.” televisi n. Prokopenko adalah mantan penasihat Bank Sentral Rusia. Paket sanksi keempat belas bukanlah solusi ajaib “Tetapi hal ini jelas memperketat sekrupnya,” kata Prokopenko, mengacu pada perusahaan gas Novatek, yang memimpin proyek gas alam cair Rusia.

READ  Dekat pulau Yunani Lesbos: 18 pengungsi tenggelam dalam kecelakaan kapal

Sanksi mengurangi pendapatan perekonomian Rusia

Sanksi tersebut kemudian dapat menyebabkan Putin kehilangan sumber pendapatan penting dalam jangka panjang. Raksasa energi Rusia Gazprom telah mengakui kerugian besar pada Mei 2024 karena penurunan tajam volume ekspor. Pada tahun 2021, Gazprom mengekspor lebih dari 174 miliar meter kubik gas alam ke negara-negara Eropa. Namun pada tahun 2023, pengiriman gas alam Gazprom ke Eropa hanya berjumlah 28,3 miliar meter kubik, menurut perhitungan kantor berita tersebut. Reuters Lihat (per Januari 2024).

Keuntungan sektor minyak juga menurun akibat sanksi Barat. Hingga saat ini, Putin telah menggunakan armada bayangannya untuk menghindari embargo minyak. Uni Eropa sekarang dapat menjatuhkan sanksi terhadap armada fiktif Sovcomflot untuk membatasi pilihan keuangan Rusia dalam perang Ukraina, sebuah dokumen menunjukkan. Itu pada awalnya Bloomberg Diterima pada Selasa (11 Juni 2024) dan mengacu pada dokumen tersebut. Hal ini akan menghilangkan peluang lain bagi Putin untuk membiayai perang.

Sanksi tersebut membatasi sumber pendanaan bagi perekonomian Rusia

Negara-negara Barat juga telah lama mencoba menggunakan sistem SWIFT sebagai sarana untuk memberikan tekanan pada perekonomian Rusia. Sistem Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunications (SWIFT) digunakan oleh lebih dari 11.000 bank dan lembaga keuangan di lebih dari 200 negara dan oleh karena itu penting bagi aliran uang global. Amerika Serikat dan Uni Eropa mengecualikan bank-bank penting Rusia dari sistem pembayaran sebagai tindakan hukuman setelah pecahnya perang di Ukraina.

Bank yang dikecualikan dari Swift tidak dapat menerima mata uang asing (karena transfer mata uang asing antara dua bank umumnya diperlakukan sebagai transfer luar negeri yang melibatkan bank perantara asing) atau mentransfer aset ke luar negeri. Meskipun pemrosesan transaksi internasional dapat dilakukan tanpa SWIFT, proses ini memerlukan biaya yang mahal, rumit, dan memerlukan rasa saling percaya antar lembaga keuangan.

READ  KTT Corona di Austria: keputusan pengetatan radikal - Kanselir Schallenberg mengumumkan rencana generasi kedua

Sanksi terhadap perekonomian Rusia: konsumsi meningkat pesat

Konsekuensi dari sanksi juga menjadi lebih jelas di kalangan masyarakat Rusia. Inflasi masih menjadi masalah yang terus-menerus, memaksa bank sentral Rusia untuk mempertahankan suku bunga utama sebesar 16 persen. “Jika Anda memiliki perekonomian yang sehat dan berkembang, Anda tidak memerlukan suku bunga utama dua digit,” kata Prokopenko dalam sebuah wawancara dengan majalah tersebut. Cermin. Meskipun inflasi tinggi, konsumsi masyarakat Rusia meningkat pesat – juga karena upah yang jelas meningkat. “Orang-orang Rusia mengonsumsi makanan seolah-olah ini adalah hari terakhir mereka di dunia,” kata Prokopenko kepada wartawan. televisi n. (Buhi)