Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Satu-satunya kandidat petahana Tedro untuk kepala Organisasi Kesehatan Dunia berikutnya

Untuk masa jabatan berikutnya, hanya petahana Tedros Adhanom Ghebreyesus yang tersedia untuk posisi Presiden di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan pada hari Jumat di Jenewa. Masa jabatan Tedros berakhir pada Agustus.

Seperti yang diumumkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, 28 negara berdiri di belakang nominasi Etiopia berusia 56 tahun itu, termasuk Jerman, Prancis, Indonesia, Belanda, dan Spanyol. Batas waktu untuk mengirimkan nominasi adalah 23 September.

Tedros menjabat sebagai Ketua Perserikatan Bangsa-Bangsa sejak 2017, yang di bawah kepemimpinannya telah memainkan peran kepemimpinan global, terutama dalam perang melawan epidemi Corona. Dia adalah orang Afrika pertama yang memegang posisi kepala Organisasi Kesehatan Dunia. Di negara asalnya, Ethiopia, paramedis Tedros pernah menjabat sebagai Menteri Kesehatan dan Luar Negeri di masa lalu.

Tedros dihormati karena perannya dalam upaya Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengendalikan pandemi. Namun, pencalonannya terhambat oleh fakta bahwa negara asalnya, Ethiopia, diduga telah menarik dukungannya.

Diduga latar belakangnya adalah konflik wilayah asal Tedros Tigray. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia menggunakan PBB sebagai platform untuk mengkritik tindakan pasukan pemerintah di Tigray. Biasanya, kandidat untuk posisi kunci di WHO dinominasikan dari negara asal mereka.

Dalam pemungutan suara rahasia, negara-negara anggota akan memilih kepala WHO yang baru di Majelis Kesehatan Dunia (WHA) tahunan pada bulan Mei.

Tanggal publikasi: 10/29/2021 – Sumber: Agence France-Presse

READ  Para peneliti dari Universitas Baylor dan Universitas Harvard bekerja sama dalam studi internasional jangka panjang tentang kesejahteraan manusia