Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Saxony-Anhalt: Pelatih dari Indonesia: Apa yang Joanna sukai tentang pekerjaannya dan masalah apa yang dia hadapi

Saxony-Anhalt: Pelatih dari Indonesia: Apa yang Joanna sukai tentang pekerjaannya dan masalah apa yang dia hadapi

Pada: 19 Juni 2024 19:50

Karena perusahaan kekurangan talenta muda, mereka secara khusus mencari pekerja magang di luar negeri. Bagi banyak pelamar, bahasa dalam pekerjaan adalah rintangan terbesar. Pemerintah pusat membantu masyarakat belajar bahasa melalui skema pendanaan yang disebut “AzubiPilot”. Di sini, pekerja dari luar negeri mendapatkan bantuan dalam kursus khusus. Untuk berbagai industri berlangsung di Magdeburg, Halle atau online.

Oleh Annette Schneider-Solís, MDR Saxony-Anhalt

Joana Margaretha menyambut para tamu dengan senyum ramah di resepsi. Wanita asal Indonesia tersebut berusia 23 tahun. Dia magang sebagai manajer hotel di Herrengruck Park Hotel di Magdeburg. “Pergi ke luar negeri selalu menjadi impian saya,” kata remaja putri percaya diri yang besar di pulau Sumatera ini. Orang tuanya menjalankan perusahaan perjalanan di sana. Jonah datang ke Saxony-Anhalt melalui agen perekrutan.

Persyaratan Magang: Sertifikat Kelulusan Sekolah dan Sertifikat Bahasa Jerman yang diperolehnya di Goethe Institute. Dia belajar bahasa Jerman dengan sangat intensif selama enam bulan. Jonah tahu apa yang diinginkannya dan kini fasih berbahasa Indonesia, Inggris, dan Spanyol.

Pada minggu pertama, Joanna harus bekerja di resepsi. Dia telah membuat kemajuan besar dalam bidang linguistik.

Itu berhasil untuk Yunus.
Simone Sander, direktur Dorint Herrenkrug Parkhotel di Magdeburg |

Situasi win-win bagi perusahaan dan praktisi

Yunus Khususnya yang direkrut, kata Simon Sander, direktur Dorint Herrenkrug Parkhotel di Magdeburg. Seperti banyak perusahaan lain, Herrengrund kekurangan talenta muda. Jam kerja, shift dan kerja intensif pada hari Minggu dan hari libur merupakan hal yang lumrah dalam industri hotel dan restoran. Banyak lulusan sekolah yang tidak menyukai hal itu, kata Sander. “Kami pergi ke luar negeri dua tahun lalu dan memiliki pengalaman yang baik dengan para pelatih kami,” kata sang bos dalam wawancara dengan MDR SACHSEN-ANHALT.

READ  Dapatkan layanan drive-through untuk mendorong upaya vaksinasi massal di Indonesia

Banyak perusahaan kini mengandalkan pekerja magang dari luar negeri. Khususnya di kawasan Asia, generasi muda khususnya direkrut – mereka pekerja keras, disiplin dan ambisius, dan seperti Jonah, mereka mengerahkan seluruh upaya mereka dalam pelatihan, lapor Sander. Sebuah perusahaan melakukan pencarian, mengumpulkan dokumen dan sertifikat yang diperlukan, dan kemudian melakukan percakapan antara calon perusahaan pelatihan melalui tautan video dengan para kandidat. “Saya selalu membuat keputusan sendiri,” kata Sanders. “Itu berhasil untuk Jonah.”

Kendala terbesarnya: bahasa

Joanna sudah merasa nyaman di fasilitas pelatihannya sejak hari pertama dan selalu memiliki pakar berpengalaman di dekatnya untuk mendukungnya. Dia telah belajar banyak sekarang, katanya. Wanita muda ingin bekerja di bagian penerimaan atau administrasi. Dia sekarang dengan aman menyeimbangkan piring terberat sekalipun di restoran. “Saya selalu harus pergi ke sana dua kali lebih sering dibandingkan pria,” ungkapnya. “Anda selalu bisa menggunakan piring yang lebih besar, itu terlalu berat untuk saya.”

Peserta pelatihan asing belajar bahasa Jerman di kelas khusus.

dia Selamat datang di perhentian pertama di pekerjaan baru. Hal ini membantunya meningkatkan tingkat bahasanya secara signifikan. “Banyak peserta pelatihan yang gagal karena kurangnya kemampuan berbahasa sehingga gagal dalam ujian,” kata Sabine Will. Dia tahu masalah besar ini. Ia mengepalai kantor negara KAUSA, yang sejak tahun 2016 telah membantu kaum muda berlatar belakang migran dan perusahaan yang memiliki pekerja terampil migran.

Hal ini tidak dapat berfungsi tanpa pekerja asing yang terampil

Itu Kantor Federal untuk Migrasi membantu secara paruh waktu Kursus bahasa untuk mendapatkan tenaga kerja terampil di negara ini. Tujuh kursus saat ini sedang berjalan di Saxony-Anhalt, dua di Magdeburg di sektor hotel dan restoran, kursus keperawatan online dengan peserta dari Halle, Dessau dan Magdeburg dan dua kursus untuk teknisi makanan di Burg.

Selain itu, peserta pelatihan dari sektor hotel dan katering saat ini ditawarkan dua kursus di Halle yang memiliki pendekatan serupa: pelatihan bahasa profesional dalam mata pelajaran yang sama untuk peserta pelatihan dari kelompok profesional terkait. Delapan hingga 15 pekerja magang menghabiskan satu hari di kelas setiap dua minggu. Lembaga pelatihan melepaskan mereka untuk ini.

guru bahasa Jerman Menawarkan kursus khusus

Silabus khusus telah dikembangkan untuk tujuan ini. Guru bahasa Jerman Annika Fröhlich duduk di sekolah kejuruan, melihat kertas ujian, dan mengetahui apa yang penting dan apa yang perlu diketahui peserta pelatihan.

Tingkat bahasa yang berbeda itu sulit.
Annika Fröhlich, guru bahasa Jerman |

Dia dengan sabar menjelaskan kepada murid-muridnya yang berasal dari Vietnam dan Indonesia perbedaan antara magang dan magang, mempelajari kosa kata dan membuat menu. Lulus dari pendidikan orang dewasa tidaklah mudah baginya: “Perbedaan tingkat bahasa itu sulit,” akunya. “Beberapa orang berbicara dengan sangat baik sehingga Anda mengira mereka tidak memerlukan pelatihan apa pun. Yang lain harus belajar bahasanya terlebih dahulu.”

Jonah ingin tinggal, tapi juga ingin tahu negara lain

Jonah masih punya waktu sebelum ujian. Setelah dua tahun di Magdeburg, bahasa Jerman masih menimbulkan masalah baginya, meskipun dia memahaminya dengan baik dan berbicara dengan lancar. “Pembentukan kata,” akunya. “Ketika saya menggunakan kata pendidikan, ada pelatih dan pelatih dan itu sangat sulit untuk dipahami.” Penulis Fröhlich dapat memahami hal ini dengan baik. Terutama tugas tes tertulis yang menantang bagi calon kandidat.

Saya suka hotel saya.
Jonah, Trainee dari Indonesia |

“Banyak penutur asli mengalami masalah dengan hal itu,” dia tahu. Jonah mempelajari setiap mata pelajaran dan menyerap semua ilmu dengan penuh semangat. Setelah pelatihannya, dia ingin tinggal dan menjelajahi negara lain. Dia sudah singgah lagi di Meksiko. “Aku suka hotelku,” teriaknya.

READ  Bautista di depan Razgatlioglu, dua kecelakaan setelah jatuh

“Kami selalu punya kontak, kalau ada masalah selalu ada yang bisa ditanyakan. Mungkin saya tetap di sini, mungkin saya pergi ke kota lain, mungkin ke Swiss.” Simon Sander akan mendukung Anda dalam hal ini. “Kami berinvestasi dalam pelatihan untuk organisasi kami. Jika kami dapat menempatkan Joanna di rumah keluarga Dorint yang lain, kami juga akan mendapat manfaat.” Dia belum bisa memastikan berapa banyak peserta pelatihan yang akan bertahan. Joanna adalah bagian dari tahun pertama dan akan mengikuti ujiannya tahun depan.

MDR (Annette Schneider-Solis)