Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Saya tidak akan berada di sana besok”: Richter mengaku kepada rekan-rekannya melalui SMS bahwa dia telah membunuh istrinya

“Saya tidak akan berada di sana besok”: Richter mengaku kepada rekan-rekannya melalui SMS bahwa dia telah membunuh istrinya

“Aku tidak akan ada di sana besok.”
Hakim mengaku kepada rekan-rekannya melalui pesan teks bahwa dia membunuh istrinya

Seorang hakim di California bertengkar dengan istrinya. Pada akhirnya, pria itu mengeluarkan pistol dan menarik pelatuknya. Tak lama setelah kejadian itu, dia mengirimkan pesan teks yang jelas kepada rekan-rekannya.

Seorang hakim California Selatan yang dituduh membunuh istrinya telah mengirim pesan teks ke rekan kerja yang mengakui kejahatan tersebut. Ini diumumkan oleh Kantor Kejaksaan Distrik Orange County. Menurut pengajuan pengadilan, Hakim Pengadilan Tinggi Orange County Jeffrey Ferguson mengirim pesan teks berikut beberapa menit setelah pembunuhan minggu lalu: “Saya baru saja kehilangan kesabaran. Saya baru saja menembak istri saya. Saya tidak akan berada di sana besok. Saya akan pergi sana untuk penitipan anak. Maafkan aku.”

Menurut pihak berwenang, insiden itu terjadi pada 3 Agustus setelah Ferguson dan istrinya, Cheryl, bertengkar di sebuah restoran. Saat makan malam, pria berusia 72 tahun itu dikatakan menuding istrinya seolah ingin menembaknya. Kontroversi berlanjut setelah pasangan itu tiba di rumah mereka di Anaheim. Menurut file tersebut, Cheryl dikatakan telah mengatakan kepada suaminya sesuatu seperti, “Mengapa Anda tidak menodongkan senjata sungguhan ke saya?”. Kemudian Ferguson mengeluarkan pistol dan menembak istrinya di dada.

Putra pasangan itu menelepon 911 dan mengatakan ayahnya terlalu banyak minum dan telah menembak ibunya. Ferguson juga menelepon 911. Dia menghindari menanyakan apakah dia telah menembak istrinya dan hanya memanggil ambulans. Petugas polisi tiba dan menemukan Shirley tewas di ruang tamu. Ferguson dilaporkan berbau alkohol. Menurut catatan, dia mengatakan kepada petugas, “Bung, saya tidak percaya saya melakukan itu.”

Selama penggeledahan rumah, polisi menyita 47 senjata, termasuk senjata pembunuh, dan lebih dari 26.000 butir amunisi. Ferguson ditangkap malam itu juga. Dia dibebaskan sehari kemudian dengan jaminan $ 1 juta. Kejaksaan kini ingin memerintahkan dia antara lain menyerahkan paspor dan memakai kartu elektronik. Dia diperkirakan akan didakwa dengan pembunuhan pada awal September.

READ  Andrew Cuomo di bawah tekanan yang meningkat: Tuduhan kriminal pelecehan seksual - Politik Luar Negeri