Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sayuran yang luar biasa dengan banyak protein: Petani Jerman menemukan buncis

Sayuran yang luar biasa dengan banyak protein: Petani Jerman menemukan buncis

Tumbuhan super yang mengandung banyak protein
Petani Jerman menemukan buncis

Buncis sebenarnya berasal dari Himalaya, tetapi muncul di buku masak Jerman 100 tahun yang lalu. Sekarang dapur Jerman kembali ditaklukkan, tetapi kebanyakan diimpor. Ini sedang berubah – barang-barang lokal harus berkualitas lebih baik. Produk yang berspesialisasi dalam kemampuan.

Di ladang Thomas Jaber di Treben, Brandenburg, biji buncis tetap berada di tanah selama dua tahun berturut-turut. Peringkat baru saja ditarik. Tanaman tumbuh sampai ke lutut dari tanah. “Panen sebentar lagi,” kata Jabir. Pada tahun sebelumnya, ia berhasil memanen total 20 hingga 25 ton lahan garapan yang diperluas hingga hampir 17 hektar. “Itulah awalnya,” ia menegaskan. Ketua koperasi pertanian masih melihat proyek ini sebagai percobaan. Karena buncis juga harus berbuah. Secara total, sekitar 2.900 hektare lahan garapan digarap perusahaan.

Buncis dianggap sebagai produk khusus di Jerman. Hanya sedikit petani yang tertarik dengan buah ini. Menurut Kantor Statistik Federal, belum ada informasi yang tersedia karena jumlah kecil yang dipanen. Namun, sejak 2019 impor meningkat sekitar 7.000 ton hingga mencapai 19.300 ton (2020). Jumlah terbesar datang dari Turki dengan 7000 ton. Permintaan konsumen terhadap buncis lokal semakin meningkat.

Mengingat internasionalisasi dapur dan lebih banyak minat pada nutrisi vegetarian dan vegan, buncis telah hadir dalam hidangan. “Saya memberikannya peluang besar,” kata Urte Grauwinkel. Seorang ilmuwan dari Hala berurusan dengan makanan masa depan. “Generasi muda sedang mengembangkan kesadaran baru untuk menjauh dari daging, atau setidaknya sedikit, menuju makanan nabati baru,” kata dosen tersebut. Perhatian terhadap iklim memainkan peran utama dalam hal ini.

Potensi besar untuk nutrisi

Gruenkel mengatakan buncis memiliki potensi nutrisi yang besar. Kandungan protein yang tinggi merupakan alternatif yang baik untuk protein hewani. Pakar berharap ke depan buncis akan diolah lebih lanjut di dapur-dapur besar yang juga menyajikan makanan anak-anak. Dengan menanamnya di rumah, dapat menghindari rute transportasi yang panjang dan melindungi lingkungan.

Thomas Gäbert di ladang dengan buncis Cicerone muda.

(Foto: Aliansi Gambar / dpa / dpa-Zentralbild)

Petani organik Jonas Schulze Niehoff dari Magdeburg Börde adalah salah satu pelopor dalam menanam buncis di Jerman. Ini didasarkan pada regionalisme dalam pemasaran, dan dijual di toko-toko massal. “Gagasan menanam sendiri di meja makan lahir. Pembicaraannya tentang nutrisi nabati,” kata pria berusia 40 tahun itu. Timbul pertanyaan, bagaimana sebenarnya Anda menanam buncis? Dia mengambil tindakan pada tahun 2018 dan mendirikan area pengujian di bawah satu hektar di perusahaannya. Hari ini, tiga tahun kemudian, sudah ada 30 hektar.

Menurut industri pertanian, ada banyak pengolah di seluruh negeri, tetapi sejauh ini mereka menggunakan barang-barang impor hampir secara eksklusif. Jörn Gutowski dari zeevi’s di Berlin, yang memproduksi kofu — tahu yang dibuat dengan buncis, bukan kedelai — senang bahwa ia sekarang dapat menggunakan buncis organik berkualitas tinggi dari Saxony-Anhalt. “Pelanggan selalu bertanya,” katanya.

“Kualitas lebih baik dari barang impor”

Simon Rogowski, salah satu direktur administrasi Kementerian Kebudayaan di Berlin, yakin setelah pengalaman pertamanya dengan buncis dari Jerman: “Kualitasnya lebih baik daripada barang impor.” Perusahaan ini memproduksi tempe, makanan fermentasi yang berasal dari Indonesia. Sebagian besar terbuat dari kedelai, tetapi kacang-kacangan, biji-bijian, dan buncis lainnya juga dapat digunakan. Rojovsky yakin bahwa harga buncis domestik akan berkembang di masa depan setelah tahap pengujian sedemikian rupa sehingga produk akhirnya akan menarik bagi petani, serta produsen dan pelanggan.

“Chickpeas berasal dari Himalaya,” kata Moritz Reckling, seorang ilmuwan di Pusat Penelitian Lanskap Pertanian Leibniz (ZALF) di Mönchberg, dekat Berlin. Antara lain, meneliti jenis tanaman dan tanaman yang cocok untuk ladang dan pertanian lokal sehubungan dengan perubahan iklim.

Buncis beradaptasi dengan baik terhadap kekeringan

“Hummus ada di sana sebelumnya,” kata petani Schultz Nehof. Resep dapat ditemukan di buku masak Jerman kuno dari 1920/30. Dia mengatakan buah itu terutama ditanam di Jerman selatan. Namun, ilmuwan Reckling dash berharap bahwa di masa depan akan ada budaya di Jerman yang hampir tidak membutuhkan air. “Lemon tidak akan tumbuh di sini,” katanya. Buncis – kacang polong – dapat beradaptasi dengan baik terhadap kekeringan. Mereka ditanam pada bulan Mei dan dapat dipanen pada bulan September.

Di Pusat Teknologi Pertanian Augustenburg, cabang Rheinstetten-Forchheim, percobaan dengan buncis telah dimulai sejak tahun lalu. “Karena sangat langka di Jerman, benih dari 22 spesies berbeda didatangkan dari luar negeri,” kata Carola Blessing, yang bertanggung jawab atas produksi tanaman. Tujuan dari Protein Initiative di negara bagian Baden-Württemberg adalah untuk mendorong budidaya kacang-kacangan dan mendukung rantai nilai regional.

Petani Brandenburg, Jaber, masih bereksperimen dengan buncis. Tanaman mengering di ladangnya. Kacang polong segar direbus dan dikalengkan untuk diproses lebih lanjut. Mereka dijual di toko pertanian. Dipaksa oleh penggemar tanaman yang subur. “Saya makan buncis setiap hari dan saya tidak bisa kenyang.”

READ  Transportasi laut - Hamburg - Odyssey berlanjut ke pelaut Kiribati: salah satunya meninggal - ekonomi