Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Scholz mengumumkan penguatan sayap timur NATO – mengirim lebih banyak tentara ke Lituania

luar negeri Kanselir Federal Negara Baltik

Scholz mengumumkan penguatan sayap timur NATO – mengirim lebih banyak tentara ke Lituania

Schulz membela posisi Jerman dalam pengiriman senjata ke Ukraina

Selama kunjungan ke Lituania, Kanselir Olaf Scholz (Partai Sosial Demokrat) membela posisi Jerman dalam pengiriman senjata ke Ukraina. Berbicara pada konferensi pers bersama dengan Presiden Lithuania Gitanas Nosida, dia mengatakan bahwa Jerman adalah salah satu “pendukung militer paling penting” Ukraina.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Kanselir Schulz menjelaskan bahwa Jerman ingin meningkatkan komitmennya pada sayap timur NATO di Lituania. Bundeswehr akan memimpin brigade tempur di sana. Pada saat yang sama, ia menolak kritik atas pengiriman senjata ke Ukraina.

sebuahMengingat ancaman Rusia, menurut Kanselir Olaf Scholz (Partai Sosial Demokrat), Jerman akan memperkuat sayap timur NATO dan memimpin “brigade tempur” di negara-negara Baltik. “Kami akan mempertahankan setiap inci wilayah NATO,” tulis Schultz dalam sebuah tweet selama kunjungan ke Lithuania pada hari Selasa. “Jerman akan memperkuat sayap timur NATO dan memimpin brigade tempur yang kuat di Lituania untuk pencegahan dan pertahanan.”

Selama kunjungan ke Lituania, Schultz bersama kepala negara setempat Gitanas Nauseda mengunjungi unit Enhanced Forward Presence (EFP) NATO di Paprad. Jerman adalah pemimpin EFP Battlegroup multinasional yang berbasis di Lithuania. Schulz berterima kasih kepada anggota Bundeswehr atas “kerja keras” mereka untuk memastikan “keamanan Eropa dan keamanan NATO.”

Pada konferensi pers, Schultz kemudian membela posisi Jerman dalam penjualan senjata ke Ukraina. “Tidak ada yang memberikan sebanyak Jerman,” kata kanselir pada hari Selasa. Ada beberapa negara lain seperti Amerika Serikat. Namun Jerman adalah salah satu negara yang memanfaatkan peluangnya secara besar-besaran. Schulz mengatakan bahwa Jerman adalah salah satu “pendukung militer terpenting” Ukraina.

Kunjungan pertama ke negara-negara NATO timur sejak awal perang: Kanselir Olaf Schultz (ML) saat konferensi pers

Sumber: dpa / Michael Kappeler

Ketika ditanya oleh seorang jurnalis, Schulze menyebut kesan bahwa Jerman enggan mengirimkan senjata ke Kyiv sebagai “kesalahan”. Antara lain, Jerman memasok pengangkut personel lapis baja, mortir dan amunisi. Jerman akan terus memasok Ukraina dengan senjata “selama diperlukan” untuk membantu Ukraina mengusir “agresi Rusia”.

Schulz mengulangi tujuan Aliansi Sinyal Lalu Lintas untuk menghabiskan 2% dari output ekonomi Jerman untuk pertahanan di masa depan. Ini berarti bahwa tentara Jerman akan memiliki “sejauh ini tentara konvensional terbesar” di antara mitra Eropa NATO. Schultz menekankan bahwa jika terjadi serangan, “setiap sentimeter wilayah NATO akan dipertahankan.” Mengacu pada batalion NATO yang ditempatkan di Lithuania, Schulz mengatakan Jerman siap untuk meningkatkan keterlibatannya.

Negara-negara Baltik telah lama mendesak agar brigade NATO dikerahkan di masing-masing dari tiga negara itu. Satu brigade biasanya terdiri dari sekitar 3.000 hingga 5.000 tentara. Batalyon NATO yang dipimpin Jerman terdiri dari 1.600 tentara, lebih dari 1.000 di antaranya adalah anggota Bundeswehr. Komitmen Jerman harus dikembangkan “ke arah brigade tempur yang kuat”.

Jerman telah dikritik di negara-negara Baltik, antara lain, karena kebijakannya terhadap Ukraina. Di Vilnius, Schulz dengan penuh semangat membela pendekatannya terhadap konflik, termasuk panggilan telepon rutinnya dengan Presiden Kremlin Vladimir Putin. Schultz menekankan pentingnya memberi tahu presiden Rusia bahwa baik Ukraina maupun sekutunya tidak akan menerima “perdamaian yang dipaksakan.”

Baca juga

Di Kyiv ada tank Rusia yang ditangkap oleh pasukan Ukraina selama perang

Selama kunjungannya ke Lithuania, Schulze juga berbicara tentang kemungkinan rencana Spanyol untuk memasok Ukraina dengan tank Jerman. Spanyol ingin, menurut laporan di surat kabar.El PaisPasokan tank tempur Leopard 2 A4 Jerman ke Ukraina. Sebagai aturan umum, pemerintah federal harus menyetujui ekspor senjata ini karena kontrak pembelian berisi apa yang disebut klausul penggunaan akhir yang menyatakan hal ini jika terjadi transfer.

Pengiriman tank Leopard 2 akan order baru

Menurut kanselir, Spanyol belum mengajukan pesanan ekspor tank Leopard 2 buatan Jerman ke Ukraina. Politisi SPD itu mengatakan selama kunjungannya ke Lituania bahwa jika ada permintaan seperti itu lagi, itu akan diperiksa.

Pengiriman Leopard 2 akan menjadi pertama kalinya Ukraina menerima tank Barat modern dalam pertempuran melawan tentara Rusia. Di Jerman, politisi dari partai SPD yang berkuasa sejauh ini mengkonfirmasi bahwa ada kesepakatan informal antara negara-negara NATO untuk tidak memasok senjata semacam itu. Menurut laporan surat kabar tersebut, sekitar 40 dari 108 tank Leopard yang dibeli oleh Spanyol dalam kondisi bekas dapat digunakan kembali di Jerman pada tahun 1995.

READ  Kunjungan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa: Rekan Amerika Anda memiliki beberapa provokasi kecil yang siap untuk Beerbuck