Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Science of Middle-earth: Bisakah naga ada?

“Satu dering untuk menghakimi mereka, untuk menemukan mereka semua…” Jika Anda mengucapkan kalimat ini di tengah sekelompok orang, ada kemungkinan besar seseorang akan segera menyelesaikannya. Siapa yang tidak tahu “The Lord of the Rings”?

Novel brilian penulis Inggris JRR Tolkien adalah salah satu buku paling sukses secara komersial sepanjang masa dengan 150 juta eksemplar terjual dan merupakan inspirasi utama untuk ledakan fantasi jangka panjang di bioskop, buku, dan permainan komputer.

Film klasik Tolkien menimbulkan kehebohan di antara para penggemar setelah pergantian milenium, ketika film nominasi Oscar 30 kali sutradara Peter Jackson meraup € 2,9 miliar di seluruh dunia.

Serial Amerika “The Rings of Power” (Amazon Prime) yang baru-baru ini ditayangkan berdasarkan karakter Tolkien mungkin merupakan salah satu siaran yang paling banyak dibicarakan tahun ini.

Tim peneliti meneliti novel-novel tersebut

Profesor Linguistik Bahasa Inggris di Universitas Oxford, yang meninggal pada tahun 1972, meninggalkan warisan sastra yang kaya dan dihormati.

Perjalanan sains melalui dunia Tolkien: Sebuah buku baru mengeksplorasi pertanyaan tentang seberapa banyak realitas dalam materi fantasi yang populer.

Foto: wbg Theiss Verlag

Tetapi belum pernah ada tim ilmuwan interdisipliner yang terdiri dari ahli biologi, arkeolog, ahli kimia, ahli geologi, ahli botani, ahli paleontologi, ahli astrofisika, psikolog dan sosiolog melihat ke balik layar dunia fiksinya yang kompleks untuk menjelajahi akarnya dalam kenyataan.

The Science of Middle-earth, yang diterbitkan pada bulan September, memberikan wawasan menarik tentang proses kreatif penulis kultus Tolkien, yang mendasarkan karyanya tidak hanya pada mitologi tetapi juga pada penelitian terkini dari masanya.

Karya kolaboratif tiga puluh penulis juga menjawab pertanyaan menarik seperti ini: Bisakah Ent ada di alam? Apakah makhluk terbang yang bernapas api dapat diterima secara biologis? Dan terdiri dari apakah “Satu Cincin” itu?

Pengaruh dari mitos kuno

Tegasnya, The Lord of the Rings bukanlah sebuah cerita, tetapi bagian penting dari legenda berusia 1.000 tahun yang diberkahi oleh penciptanya dengan historiografi yang rumit, bahasa khusus, geografi yang canggih, dan berbagai macam makhluk.

Tolkien yang banyak membaca dipengaruhi oleh epos klasik seperti Kalevala dan Beowulf serta saga Norse, lukisan prasejarah, dan sejarah Mesir.

Orang Inggris – seorang konservatif yang agak eksentrik yang menolak mobil dan mesin – tidak melihat karyanya sebagai alegori kritis dunia modern.

Namun orang yang membaca The Science of Middle-earth tidak bisa tidak menemukan dalam deskripsi Tolkien tentang gurun Mordor dan produksi militer Isengard penolakan penuh semangat terhadap otoritarianisme dan pesan lingkungan yang kuat yang terasa modern.

Shire bisa berada di Belarusia

Sebagian besar aksi di dunia Tolkien terjadi di benua Middle-earth. Setelah analisis geomorfologi, penulis buku baru tersebut sampai pada kesimpulan bahwa dunia fiksi di planet kita ini kemungkinan besar terletak di Australia dan Siberia.

Ketika datang ke pulau Numenor yang misterius, mereka melihat kemiripan dengan Sulawesi di Indonesia dan kota Cadiz di Spanyol. Simulasi pola cuaca di Middle-earth oleh para peneliti iklim menunjukkan bahwa dunia asal Sauron kemungkinan besar berada di sebelah barat Texas dan Shire kemungkinan besar berada di Belarusia.

The Science of Middle-earth mencirikan Tolkien sebagai ahli botani dan alkemis yang terampil dengan pengetahuan metalurgi yang sangat baik.

Mineral bawah tanah dan dunia kurcaci dijelaskan dalam “The Lord of the Rings” dan “The Hobbit” dengan banyak keahlian. Namun, menurut peneliti modern, permata Arkenstein, yang dipuja para kurcaci, tidak mungkin ada – itu adalah “ilusi metalik”, yaitu fantasi murni.

Ent dan elang besar secara biologis tidak terbayangkan

Berbicara tentang chimera: Para ilmuwan juga yakin bahwa beberapa makhluk Tolkien tidak terbayangkan karena sifatnya tidak dapat didamaikan dengan hukum alam.

Meskipun hewan mirip tumbuhan diketahui, tidak mungkin ada Ent yang terhubung. Hal yang sama berlaku untuk orang beruang. Atau elang raksasa dari “The Lord of the Rings” – menurut perhitungan para ahli, lebar sayap mereka harus 54 meter, yang tidak mungkin untuk menggerakkan sayap.

Fantasi murni juga merupakan ketajaman visual yang luar biasa dari para elf, yang di Tolkien dapat melihat kesatria yang berjarak 20 kilometer. Penulis buku membuktikan bahwa mata tajam seperti itu tidak dapat ditemukan pada makhluk humanoid, jika tidak, kepala mereka akan terlihat sangat berbeda dari deskripsinya.

Fosfor dan metana sebagai propelan layang-layang

Di sisi lain, ahli biologi secara teoritis dapat membayangkan GMO seperti orc dan makhluk seperti naga Smaug – dalam kasus terakhir makhluk mirip kadal yang dapat menghasilkan semburan api. Sederhananya, ini adalah reaksi kimia di mana gas metana dinyalakan dengan bantuan fosfor.

Namun, belum pernah ada sayap yang mampu menopang hewan seberat beberapa ratus kilogram. Pelembab untuk semua pecinta layang-layang.

Terakhir, “Satu Cincin” dengan fitur-fiturnya yang tidak biasa: ada apa di baliknya? Menurut “Science of Middle-earth”, Mordor tampaknya mengandung akselerator partikel atau sumber radioaktif alami.

Setelah analisis terperinci, ahli kimia menduga bahwa “satu cincin” terdiri dari paduan isotop radioaktif emas, merkuri, platinum, dan iridium yang diperoleh dengan “pemboman neutron dari batuan induk pembawa emas”. Jadi jelas Sauron adalah seorang insinyur nuklir yang jenius.

Saran membaca

Roland Lehock, Loïc Mangin, Jean-Sebastien Steyer: “Ilmu Dunia Tengah”, wbg Theiss Verlag, 384 halaman, 50 €.

READ  Untuk pertama kalinya, seorang teolog Luther menerima Rose: Wolfgang Huber: idea.de