Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Scott Redding menempati posisi ke-6 di WSBK Indonesia

(Motorsport-Total.com) – Setelah tampil mengecewakan di ajang WSBK di Barcelona, ​​​​Portimao, dan San Juan, kurva performa BMW kembali terlihat menanjak akhir pekan ini di Mandalica. Scott Redding finis keenam di kedua balapan hari Minggu dan mencetak poin penting untuk BMW.

Pertarungan P4 antar pabrikan: BMW berada dalam jarak serang dari Honda

Perbesar

BMW tetap kelima di Kejuaraan Pabrikan, tetapi Honda hanya tertinggal tiga poin di akhir musim dan juga tanpa Iker Lecona (alasan keluarnya pembalap Spanyol itu).

Reading melewati Lecuona di Kejuaraan dan melakukan perjalanan ke Australia untuk final musim dengan finis kedelapan di Kejuaraan Dunia. Dan kondisi yang jauh dari ideal di trek yang baru diaspal di Mandalika juga menyulitkan Redding untuk bekerja.

Scott Redding: Tempat keempat sudah dalam jangkauan

“Akhir pekan yang sulit karena kondisi lintasan. Tidak mudah bagi kami untuk menyiapkan motor karena lintasan terus berubah,” lapor pembalap BMW Works, yang finis di urutan ke-12 pada balapan pertama hari Sabtu setelah memenangkan balapan. untuk meninggalkan jalan.

Scott Redding

Tidak ada cengkeraman off-line yang sempurna: Scott Redding telah keluar jalur beberapa kali Perbesar

Tapi Reading lebih beruntung pada hari Minggu. “Minggu lebih baik bagi saya. Di balapan Superpole saya memiliki perasaan yang baik pada motor dan berhasil mendapatkan hasil yang baik. Saya juga merasa baik di balapan utama di sore hari, tetapi saya keluar lintasan lagi mencoba untuk melewatinya. ,” katanya dengan marah. Pimpinan grup kehilangan kontak dengannya.

“Di akhir balapan saya memiliki kecepatan yang luar biasa, saya menyusulnya dan melewati dua atau tiga orang,” kata Redding. “Kecepatannya benar, tapi saya melakukan kesalahan lagi. Itu sebabnya saya marah pada diri saya sendiri karena kecepatannya cukup untuk posisi keempat hari ini dan saya bisa bertarung dengan orang-orang besar. Tapi kami terus mendorong, kami terus berusaha dan melihat ke depan. balapan di Phillip Island.”

READ  Rohingya di Seenot dürfen di Indonesia dan Tanah | Aktuell Asien | DW

Tanda positif: Michael van der Mark menemukan bentuk lamanya

Rekan setim Michael van der Mark telah mengisyaratkan di Mandalika bahwa dia telah mendapatkan kembali bentuk lamanya. Pada hari Sabtu, pembalap Belanda itu telah lama menjadi pembalap BMW terbaik, tetapi dia jatuh di bagian licin di sebelah garis balap. Pada hari Minggu dia finis ke-10 dalam sprint dan menyelesaikan balapan kedua di urutan ke-12.

Michael van der Mark

Michael van der Mark melakukannya lebih baik daripada hasil yang disarankan Perbesar

“Balapan Superpole baik-baik saja, saya kurang percaya diri dan tidak memiliki perasaan yang baik seperti pada hari Sabtu,” kata Van der Mark. “Kami tidak banyak berubah, tapi pada suhu tersebut motor bereaksi sedikit lebih dari yang kami harapkan. Jadi saya finis ke-10 di balapan Superpole, sayangnya tidak ada poin.”

“Pada balapan kedua, startnya baik-baik saja tetapi di tikungan dua dan tiga saya mengalami sedikit keributan dan kehilangan waktu di sana. Saya mencoba mengejar orang-orang di depan saya tetapi saya tidak memiliki kepercayaan diri yang sama seperti pada hari Sabtu.” Sayangnya saya juga melakukan kontak ketika pembalap lain mendorong saya keluar jalur dan kehilangan banyak waktu,” keluh pembalap Belanda itu.


FOTO: KEJUARAAN DUNIA SUPERBIKE 2022: Mandalika (Indonesia)


“Tapi setidaknya saya mencetak poin dan finis. Mengenai hasil keseluruhan akhir pekan, saya harus mengatakan bahwa cara saya mengemudi pada hari Sabtu membuat saya merasa seperti orang tua lagi. Itulah mengapa saya harus melalui akhir pekan dengan puas karena sudah lama sejak aku merasakan perasaan itu,” catat van der Mark.

READ  Schrotter berada di urutan keempat di Austin

“Sekarang saya menantikan Australia. Agak aneh menjalani akhir musim di sana, tapi itu adalah tempat yang bagus dan salah satu favorit saya sepanjang masa. Dengan perasaan yang baik itu, saya benar-benar menantikannya.” Phillip Island. Ini trek yang spesial, tidak ada yang benar-benar tahu apa yang diharapkan, tetapi dengan kepercayaan diri yang saya miliki akhir pekan ini, kami akan melakukannya dengan baik di sana, “Van der Mark yakin.