Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebagai pembalasan atas serangan udara: Hamas meluncurkan 130 rudal di Tel Aviv

Pembalasan atas serangan udara
Hamas meluncurkan 130 roket di Tel Aviv

Kekerasan antara Israel dan Palestina terus meningkat: angkatan udara Israel menghancurkan gedung pencakar langit di Jalur Gaza. Kemudian Hamas menembakkan ratusan roket ke Tel Aviv. Setidaknya dua wanita tewas dalam serangan itu.

Kelompok ekstrimis Islam Hamas dilaporkan menembakkan 130 roket ke kota Tel Aviv di Israel pada malam hari. Hamas mengatakan serangan rudal itu sebagai tanggapan atas serangan udara Israel yang sebelumnya menghancurkan gedung pencakar langit di Jalur Gaza. Sirene berbunyi di Tel Aviv dan kota-kota sekitarnya, dan lalu lintas udara dihentikan sementara di Bandara Internasional Tel Aviv.

Tiga orang tewas dalam serangan rudal itu. Menurut laporan media, seorang wanita tewas saat rudal langsung menghantam kota Rishon LeZion. Organisasi penyelamat mengkonfirmasi kematian Zaka. Di kota Shulon, selatan Tel Aviv, sebuah bus ditabrak pada Selasa malam dan terbakar. Menurut Zakka, seorang wanita meninggal dalam prosesnya. The Times of Israel, mengutip layanan darurat, melaporkan bahwa setidaknya enam orang terluka dalam serangan roket itu. Di daerah Tel Aviv yang lebih besar, lebih banyak orang terluka dalam serangan roket yang intens, menurut paramedis. Sejauh ini, itu adalah serangan paling mematikan dari jenisnya di ibu kota pesisir.

Sebuah gedung pencakar langit hancur dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza malam itu. Wartawan lokal melaporkan bahwa rumah 12 lantai di pusat Kota Gaza, yang juga menampung beberapa kantor gerakan Hamas Islam radikal, telah runtuh total. Yang tersisa hanyalah tumpukan puing, asap hitam mengepul di atasnya. Selain itu, sejumlah bangunan tetangga rusak. Belum ada informasi tersedia tentang korban tewas atau cedera.

Dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sebelumnya mengumumkan bahwa dia akan meningkatkan serangan di wilayah Palestina sebagai tanggapan atas tembakan roket besar-besaran. Sekarang serangan itu akan menyerang Hamas, yang mengontrol Jalur Gaza, dengan cara yang tidak Anda duga. Netanyahu mengancam, dengan mengatakan, “Kami mengusir para pemimpin, mencapai banyak target penting, dan memutuskan untuk melancarkan serangan yang lebih kuat dan mempercepat serangan.” Menteri Pertahanan Benny Gantz sebelumnya mengizinkan Angkatan Darat untuk memobilisasi 5.000 cadangan jika diperlukan.

Hamas ingin menciptakan “neraka”

Kekerasan antara Palestina dan Israel telah meningkat di Timur Tengah sejak Jumat. Menurut IDF, lebih dari 300 roket telah ditembakkan dari Jalur Gaza menuju Israel sejak Senin. Sekitar 90 persen dari mereka keberatan dengan sistem pertahanan “Kubah Besi” Israel. Namun di kota Ashkelon di Israel selatan, dua wanita, berusia 65 dan 40 tahun, tewas oleh roket tersebut. Sekitar 30 orang, termasuk lima anak, terluka.

Di kota Shulon, selatan Tel Aviv, sebuah bus ditabrak dan dibakar.

(Foto: dpa)

Gerakan ekstrimis Hamas mengancam akan mengobarkan “neraka” di kota berpenduduk sekitar 150.000 orang itu jika lebih banyak warga sipil tewas dalam serangan Israel di Jalur Gaza. Ledakan terdengar di Ashkelon pagi itu. Menurut pemerintah kota, total lima lantai telah menghantam daerah berpenduduk. “Kami harus bersembunyi di lemari karena kami tidak memiliki tempat berlindung,” kata Shelly Belayev, yang rumahnya rusak parah.

Dalam serangan Israel terhadap sasaran di Jalur Gaza, 28 orang, termasuk sepuluh anak-anak, telah tewas, menurut angka Palestina. Sekitar 150 orang terluka. Otoritas Israel mengkonfirmasi bahwa serangan tersebut terutama menargetkan sasaran militer di Jalur Gaza. 17 anggota senior kelompok bersenjata Palestina tewas.

Sumber Palestina mengatakan bahwa seorang Palestina ditembak mati oleh tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki. Dan seorang Palestina lainnya terluka. Orang-orang itu dikatakan sebagai anggota intelijen Palestina.

Kerusuhan di Yerusalem Timur

Terlepas dari serangan terburuk dalam beberapa tahun, semua seruan untuk menahan diri sejauh ini tidak dihiraukan. Menurut sumber diplomatik, Mesir dan Qatar yang sudah menjadi penengah dalam konflik sebelumnya antara Israel dan Hamas mencoba meredakan situasi. Namun, Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry mengatakan pada pertemuan Liga Negara-negara Arab bahwa Kairo berusaha sangat keras, tetapi tidak menerima tanggapan yang diminta.

Mereka juga memperkirakan bentrokan baru di kota tua Yerusalem. Sehari sebelumnya, sekitar 520 warga Palestina dan 32 petugas polisi terluka dalam bentrokan paling sengit selama bertahun-tahun antara pasukan keamanan Israel dan warga Palestina di Yerusalem Timur. Polisi mengatakan mereka tidak akan mentolerir gangguan atau seruan untuk melakukan kekerasan. Kepala Polisi Kobe Shabtay mengatakan kepada televisi Senter N12 pada hari Senin bahwa petugas telah “menunjukkan banyak pengekangan” sejauh ini. “Kami sekarang berada pada titik di mana kami melepas sarung tangan kami.”

Sebuah sinagoga dibakar

Pada malam hari, kerusuhan serius meletus di Lod, dekat Tel Aviv, tempat orang Arab dan Yahudi tinggal bersama. Menurut laporan media, warga Arab menodai dan membakar sinagoga. Lusinan mobil dibakar dan jendela toko dihancurkan.

Penduduk Yahudi menuduh polisi benar-benar kehilangan kendali dan menuntut untuk mengirim tentara ke kota. Kemudian Perdana Menteri Netanyahu dan Menteri Pertahanan Benny Gantz setuju untuk mengirim beberapa batalyon petugas Polisi Perbatasan untuk memulihkan ketenangan kota.

READ  Awal dari sertifikat vaksinasi dari Uni Eropa: ini adalah fasilitasnya