Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebuah festival film yang memperjuangkan keberadaannya

WJika ini adalah tahun biasa, orang harus membicarakan penyederhanaan festival yang diinginkan. Kali ini, Berlinale ingin menayangkan 260 film panjang dan pendek yang tersebar di sembilan seksi, turun seperlima dibandingkan tahun 2020. Hal ini membuat seleksi semakin ketat dan jelas; Administrasi selama sepuluh hari.

Tapi ini bukan tahun biasa. Untuk kedua kalinya, tanggal festival film berada di tengah gelombang pandemi. Berlinale, yang mengakuisisi duo manajemen baru tiga tahun lalu, sedang berjuang untuk keberadaannya. Pada dasarnya, festival tidak berlangsung tahun lalu, karena “acara industri” pada awal Maret, di mana beruang juga dihormati, tidak lebih dari pemutaran film in-house untuk kritikus dan industri, diikuti pada bulan Juni oleh semacam tindak lanjut (“Spesial Musim Panas” ) di udara segar. Tidak ada atmosfer Berlinale di kedua acara tersebut. Jika festival film dibatalkan lagi, misalnya karena distribusi varian Omicron di Jerman tidak terkendali, festival akan segera diadakan.

Hanya setengah dari kursi yang dialokasikan

Tapi ini tidak terjadi saat ini. Sebaliknya, Berlinale sedang mempersiapkan penampilan yang lebih rendah dalam mode kehadiran. Konsep kebersihan baru bertujuan untuk mencegah masyarakat terinfeksi, dan akses ke bioskop hanya tersedia untuk mereka yang telah dikuatkan dan yang telah divaksinasi dua kali melalui tes harian Corona. Hanya setengah dari kursi yang dapat diisi, dan seluruh program festival dikurangi menjadi satu minggu, diikuti oleh empat hari umum dengan pengulangan. Pesta dan resepsi dibatalkan, dan bintang-bintang muncul sebentar di karpet merah.

Jadi kita tidak bisa bicara tentang kehidupan normal. Dapat dikatakan bahwa Berlinale menghindari pembatalan jika terjadi keadaan darurat. Dalam keadaan seperti ini, sekilas meyakinkan bahwa program kompetisi tidak terlihat lebih membosankan daripada yang terjadi selama dua tahun terakhir. Dengan François Ozon (yang membuka festival pada 16 Februari dalam pembuatan ulang Fassbender dari “Peter von Kant”), beberapa nama besar diwakili oleh Paolo Taviani, Claire Denis, Ulrich Seidl dari Austria dan Ursula Mayer dari Swiss. Ada dua kontribusi dari Jerman, drama pengadilan Andreas Driessen “Spring of Kornaz against George W. Bush” dan Nicolette Kreibitz “AEIOU – The Fast Alphabet of Love”, masing-masing dari Kanada, Cina dan Korea Selatan, dan negara film Indonesia dengan Camila Andini “Nana” berakting untuk pertama kalinya di kompetisi Berlinale.

READ  Penggemar BTS menyerbu restoran McDonald's di Indonesia - banyak dari mereka harus tutup