Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebuah komet besar berpacu menuju tata surya kita our

  • Komet raksasa berlomba menuju tata surya kita our
  • Para peneliti berbicara tentang ‘mungkin komet terbesar yang pernah dilihat’
  • Itu akan menjadi yang paling dekat dengan kita pada tahun 2031

Menurut laporan penelitian, sebuah komet raksasa mendekati tata surya kita. Diperkirakan akan mencapai orbit Saturnus pada tahun 2031. Peneliti Pedro Bernardinelli dan Gary Bernstein von der menemukan batu raksasa itu. Universitas Pennsylvania di Philadelphia. Tanggapan Anda tentang Pusat Planet Kecil, Persatuan Astronomi Internasional mengambilnya.

Para ilmuwan telah menemukan ‘komet terbesar yang pernah ada’: berdiameter 200 km

Komet Bernardinelli-Bernstein (C/2014 UN271) telah dinamai menurut penemunya. Menurut perhitungan, ambar Bernardinelli berada di jalur langsung menuju tata surya. Para ilmuwan sangat senang: “Kami mungkin telah menemukan komet terbesar yang pernah terlihat. Setidaknya komet itu lebih besar daripada komet mana pun yang dipelajari secara lebih rinci sejauh ini,” kata Pedro Bernardinelli, senang dengan batu berdiameter 200 kilometer itu. . Hal ini membuat mereka 10 kali lebih besar dari komet yang paling dikenal. Selain itu, komet belum pernah terdeteksi dalam perjalanannya ke Tata Surya pada jarak yang begitu jauh.

Para ilmuwan sekarang memiliki waktu bertahun-tahun untuk mengamati meteorit dengan cermat. Seperti yang diharapkan, komet akan mulai melepaskan diri segera setelah bergerak ke daerah yang lebih hangat seperti tata surya kita. Esnya mulai mencair dan bentuk ekor komet yang khas.

Meteorit itu tidak berbahaya bagi Bumi, dan para peneliti melihatnya sebagai peluang: komet seperti perjalanan ke “masa lalu”. Bahan komet harus sangat menarik, karena memiliki cerita yang berusia lebih dari tiga juta tahun. “Menemukan objek besar seperti Komet Bernardinelli Amber sangat penting untuk pemahaman kita tentang sejarah awal tata surya kita,” kata Chris Davis dari National Science Foundation, menekankan pentingnya benda langit tersebut.

READ  Pratinjau Orang Dalam Build 21370: Microsoft meningkatkan teknologi Bluetooth dan menghadirkan AAC

Sebuah komet yang sangat dekat dengan matahari pada tahun 2031: apakah akan terlihat dengan mata telanjang?

Amber Bernardinelli pertama kali terlihat pada tahun 2014. Saat itu ia berada 29 unit astronomi (AU) dari Matahari. Satu unit astronomi kira-kira sesuai dengan jarak antara Bumi dan Matahari (149 juta km). Sekarang hanya ada 20 unit astronomi. Pada tahun 2031 seharusnya mencapai perihelion, titik terdekat dengan matahari. Setelah itu, ia akan melewati Matahari pada jarak sekitar 11 unit astronomi.

Kiat harga dan kinerja: Tonton teleskop untuk pemula sekarang di Amazon

Namun, UN271 kemungkinan tidak akan terlihat dengan mata telanjang. Bernardinelli dan Bernstein mendalilkan bahwa komet hanya dapat dilihat dari titik terdekatnya dengan Matahari dengan bantuan teleskop besar.

Juga menarik: Lubang hitam bertabrakan – ‘ledakan paling keras sejak Big Bang’ juga dapat terdengar di Bumi

Artikel berisi tautan afiliasi

*Catatan: Di tim editorial kami selalu mencari penawaran hebat dan produk bermanfaat bagi pembaca kami – untuk hal-hal yang menginspirasi kami dan penawaran yang tidak dapat diabaikan. Tautan yang disediakan dalam artikel ini dan ditandai dengan ikon keranjang belanja atau tanda bintang disebut tautan afiliasi/tautan sponsor. Jika Anda mengklik salah satu tautan ini dan berbelanja melaluinya, kami menerima komisi dari pengecer. Ini tidak mengubah harga untuk Anda. Laporan editorial kami terutama independen dari keberadaan atau jumlah komisi.