Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebuah perusahaan Amerika mencoba melakukan pendaratan pribadi pertama di bulan

Sebuah perusahaan Amerika mencoba melakukan pendaratan pribadi pertama di bulan

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Foto pesawat ruang angkasa Peregrine di permukaan bulan. © –/ Teknologi Astrobotik/ Badan Pers Jerman

Al-Shaheen seharusnya menjadi pendaratan komersial pertama di bulan. Selain alat ukur NASA, ada muatan di dalamnya yang memicu protes penduduk asli Amerika.

CAPE CANAVERAL – Sebuah perusahaan swasta Amerika ingin melakukan peletakan batu pertama pendaratan komersial pertama di bulan pada hari Senin. Roket Vulcan Centaur ULA dijadwalkan lepas landas dari Pelabuhan Antariksa Cape Canaveral pada pagi hari (paling cepat 08:18 CET) dengan pendarat Peregrine di dalamnya.

Kapsul milik perusahaan Amerika Astrobotic dari Pittsburgh ini akhirnya dijadwalkan mendarat di satelit bumi di kawasan bernama Sinus Viscositatis (Teluk Adhesi) pada 23 Februari. NASA ingin mempersiapkan misinya sendiri untuk mendampingi Bumi dengan beberapa perangkat di “Peregrine Mission 1.” Individu juga dapat membeli ruang untuk mengangkut material ke Bulan dengan alat pendarat yang tingginya 1,9 meter dan diameter 2,5 meter. Selama misi tersebut, NASA ingin memeriksa eksosfer Bulan serta medan magnet lokal dan radiasi pada jarak sekitar 380.000 kilometer dari Bumi. Selain itu, sifat termal dan kandungan hidrogen material di permukaan bulan (regolith) akan dipelajari. Sistem energi surya tingkat lanjut juga direncanakan untuk diuji dalam kolaborasi bulan antara NASA dan perusahaan swasta.

Ilmuwan NASA Paul Niles menjelaskan bahwa hal ini membantu “lebih mempersiapkan kita untuk mengirim misi berawak ke bulan.” Dalam kerangka program “Artemis”, NASA ingin mengorbit bulan bersama tiga pria dan seorang wanita dalam misi “Artemis 2” sepuluh hari pada akhir tahun 2024.

Pada tahun 2025, “Artemis 3” akan menjadi saksi – setidaknya menurut rencana saat ini – para astronot akan mendarat lagi di bulan setelah lebih dari setengah abad, termasuk seorang wanita dan orang non-kulit putih untuk pertama kalinya. Tujuan jangka panjang Artemis adalah membuat pangkalan permanen di bulan sebagai basis misi ke Mars.

READ  Tepat saat musim liburan: Google Maps mendapatkan tampilan baru dan jalur sepeda yang lebih baik

Bulan sebagai wilayah kerja

Yang penting bagi Badan Antariksa AS adalah membantu perusahaan luar angkasa swasta. “Kami tidak tahu berapa banyak uji coba awal yang akan berhasil. Tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa perusahaan-perusahaan Amerika ini secara teknis berorientasi pada detail. Mereka sangat berpikiran bisnis. Mereka kreatif dan antusias,” manajer program NASA Chris Colbert berkata, memuji Astrobotic dan mitra lainnya. Perusahaan memiliki insentif besar untuk menaklukkan bulan sebagai sebuah bisnis, namun kesuksesan tidak dijamin: pada bulan April, sebuah perusahaan swasta Jepang gagal dalam misi serupa.

Namun, pengiriman dari mitra sektor swasta Peregrine merupakan duri bagi setidaknya beberapa penduduk asli Amerika: abu manusia dan hewan juga seharusnya tiba di bulan sebagai tempat peristirahatan terakhir khusus selama misi. Menurut laporan media Amerika, kepala suku Navajo di Arizona, Bo Negrin, menulis surat keluhan kepada NASA: Misi tersebut menodai bulan, yang dianggap suci dalam budaya mereka, kata mereka.

NASA menegaskan bahwa mereka mendukung rencana percakapan dengan Navajo, tetapi juga menekankan bahwa karena sifat misi yang bersifat pribadi, hal itu tidak berpengaruh pada apa yang akan diluncurkan ke bulan pada 8 Januari. dpa