Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebuah studi internasional tentang manajemen asosiasi – laporan buruk tentang asosiasi olahraga

Serikat olahraga dikecam (dpa / gambar-aliansi / Arno Burgi)

Kapan asosiasi olahraga yang baik? Sports Governance Observer adalah tentang transparansi dan proses demokrasi seperti pemilihan umum – ini tentang akuntabilitas dan tanggung jawab sosial dari asosiasi olahraga. Dalam studi tersebut, organisasi olahraga diukur menurut empat kriteria utama berikut: Ratusan persyaratan diperiksa dengan dasar ya-tidak. Misalnya: Apakah ada batasan jangka waktu untuk suatu posisi? Apakah metrik keuangan bersifat publik?

Hanya 40 persen dari kriteria yang terpenuhi

Gambaran yang disajikan oleh federasi olahraga buruk: hanya 40 persen dari kriteria yang dipenuhi dalam penelitian ini. “Bahkan dari ringkasannya, Anda dapat melihat bahwa manajemen asosiasi di 15 negara ini berada di ujung bawah ‘rata-rata’ dalam skala, dan di ambang salah urus,” kata manajer proyek Sandy Adam dari Universitas Leipzig. Kali ini, asosiasi Jerman tidak diikutsertakan dalam survei. Atau, ada asosiasi olahraga di 15 negara lain, termasuk Spanyol, Indonesia, dan Amerika Serikat.

Secara umum, mereka mendapat nilai terburuk pada isu-isu seperti kesetaraan gender, inklusi, dan perlindungan lingkungan. Ada masalah kecil dengan transparansi: hanya 2% serikat pekerja yang mempublikasikan gambaran umum tentang potensi konflik kepentingan. Hanya setiap sepuluh asosiasi yang menawarkan kesempatan untuk keluhan anonim.

Tanpa pengawasan publik

Dari sudut pandang pengacara dan politisi Portugis Miguel Boares Maduro, tuduhan kemiskinan – tetapi juga masuk akal. Dia sendiri adalah Ketua Komite Tata Kelola FIFA selama beberapa bulan. “Luar biasa sektor ekonomi ini tidak berada di bawah kendali publik. Tidak ada pengawasan atau regulasi. Dan hasil yang kita lihat di sini adalah konsekuensi dari itu,” kata Maduro. Dia takut hasilnya akan lebih buruk terlepas dari formalitas yang diperlukan – jika seseorang benar-benar melihat budaya asosiasi kualitatif.

READ  Hanya ada sedikit waktu tersisa untuk berduka atas para korban

Ambil contoh dengan serius

“Jika olahraga ingin memainkan peran teladan dalam masyarakat, organisasi harus menganggapnya serius,” kata Sarah Lewis, yang telah menjadi Sekretaris Jenderal Federasi Ski Dunia selama 20 tahun. Dalam peran FIS sebelumnya, Lewis menjawab kuesioner para peneliti.

Dia sendiri tidak terlalu takut dengan hasilnya – semuanya instruktif: “Bagi kami, survei ini adalah semacam daftar periksa: seperti tugas untuk melanjutkan dan melihat semua poin: inilah yang diharapkan oleh manajemen asosiasi yang baik. Apa yang dilakukan kita lakukan Apa yang kita lakukan tetapi tidak Kami publikasikan, apa yang belum kami lakukan dan mengapa?

Namun, tidak semua pengambil keputusan dalam olahraga sepenuhnya berpikiran terbuka. Kali ini juga, beberapa asosiasi sama sekali tidak menanggapi permintaan peneliti tersebut.