Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sebuah studi tentang dampak Covid pada dunia Islam

Sebuah studi tentang dampak Covid pada dunia Islam

Dari akhir 2020 hingga awal 2021, Dr. A. Kadir Yildirim dan timnya melakukan investigasi dampak pandemi COVID-19 terhadap dunia Islam. Itu terutama bergantung pada survei terhadap umat Islam di Mesir, Indonesia, Pakistan, Arab Saudi dan Turki. Evaluasi menunjukkan bahwa konversi ke doa dan buku-buku agama meningkat selama krisis.

Meski wabah Corona di penghujung tahun 2019 awalnya tampak jauh di sebagian besar negara, namun lambat laun virus tersebut menyebar dari satu negara ke negara lain. Tidak hanya menyebabkan penyakit, kematian, kehilangan pekerjaan dan penghasilan bagi beberapa orang dan keuntungan besar bagi orang lain, tetapi juga perubahan sentimen dan adat istiadat keagamaan. Untuk mempelajari perubahan ini, Dr. Abdelkader Yildirim. Melalui survei tersebut, ia mampu mengidentifikasi dan menjelaskan sebagian perubahan perilaku beragama.

Survei dilakukan dari akhir 2020 hingga awal 2021. Umat Muslim dari Mesir, Indonesia, Pakistan, Turki, dan Arab Saudi diwawancarai. 9.255 orang menjawab pertanyaan. Tahun 2018 di antaranya dari Mesir, 2011 dari Indonesia, 1213 dari Pakistan, 2041 dari Arab Saudi, dan 1972 dari Turki. Sekitar 50 persen responden adalah perempuan dan laki-laki. 45 persen belum menikah, 55 persen sudah menikah, 59 persen sudah bekerja, dan 41 persen mengatakan tidak bekerja.

Dalam hal distribusi usia, kaum muda adalah yang paling terwakili: kelompok usia 18 hingga 24 tahun merupakan 29 persen responden, 25 hingga 29 tahun 20 persen, 30 hingga 34 tahun 17 persen, 35 hingga 34 tahun 17 persen , 39 tahun 14 persen dan yang berusia di atas 40 19 persen.

Tidak mungkin membedakan antara pemeluk Syiah dan Sunni karena sedikitnya jumlah narasumber.

READ  Vaksinasi Corona: Vaksin China dipertaruhkan

Umat ​​beriman ditanya tentang pentingnya agama, praktik ritual keagamaan, kepuasan dengan pemerintah terkait penanganan pandemi, ketakutan akan pekerjaan dan kehilangan pendapatan serta kesehatan mental.

Terkadang terdapat perbedaan yang signifikan, meskipun negara-negara yang diteliti adalah negara-negara dengan mayoritas penduduk Muslim: sekitar 80 persen atau lebih dari mereka yang disurvei di Mesir, Pakistan, Indonesia, dan Arab Saudi menyatakan bahwa agama sangat penting bagi mereka. Di Türkiye, angka ini hanya 61%. Yildirim menjelaskan hal ini dengan kampanye sekularisasi di Türkiye pada awal abad ke-20. Ketakutan kehilangan pekerjaan dan pendapatan memengaruhi banyak responden di semua negara yang disurvei, begitu pula stres kesehatan mental.

Bagi banyak orang, agama menjadi lebih penting

Ketika ditanya apakah agama menjadi lebih penting sejak awal pandemi daripada sebelumnya, sebagian besar dari mereka yang disurvei menjawab ya. Di Mesir khususnya, orang percaya lebih banyak beralih ke agama. 57% menyatakan bahwa agama sekarang lebih penting bagi mereka daripada sebelumnya. Untuk 40 persen, tingkat kepentingannya tetap sama dan hanya tiga persen tingkat kepentingan yang menurun. Di Pakistan, pentingnya agama meningkat untuk 56 persen responden. Untuk 40 persen tetap sama dan untuk empat persen menjadi kurang penting. Di Arab Saudi, kepentingan agama meningkat sebesar 51 persen, dengan 46 persen menilainya sama pentingnya, dan kepentingannya menurun sebesar 4 persen. Di Indonesia, agama menjadi lebih penting bagi 45% responden, tetap sama bagi 54%, dan hanya 1% yang menganggapnya kurang penting. Dengan mayoritas 64 persen, penganut agama di Turki memberikan status agama yang sama seperti sebelum pandemi. Sekarang hanya 31 persen yang menganggapnya lebih penting dan empat persen menganggapnya kurang penting.

READ  Membangun lingkungan: cara membuat desa dari sampah plastik

Praktek doktrin diintensifkan dan bentuk implementasinya diubah. Sementara orang-orang beriman di Turki sedikit mengubah perilaku mereka, jumlah sholat harian, membaca Al-Qur’an dan buku-buku agama lainnya, dan asupan persembahan keagamaan meningkat di negara-negara lain yang dipertimbangkan. Kunjungan masjid dan partisipasi dalam acara keagamaan lainnya menurun. Namun, yang terakhir ini juga karena di beberapa negara yang diperiksa, masjid ditutup oleh pemerintah untuk melindungi dari infeksi.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa mereka yang takut kehilangan pendapatan dan pekerjaan atau yang menyadari dampak negatif pandemi terhadap kesehatan mental lebih banyak beralih ke agama. Mereka yang menganggap agama sangat penting dan melakukan tindakan keagamaan lebih sering dilaporkan merasa lebih sedikit kecemasan dan stres. Yildirim menjelaskan hal ini dengan mengatakan bahwa orang cenderung lebih mengandalkan agama di saat krisis.

Pertanyaan tentang kepuasan penanganan pandemi oleh pemerintah juga mengungkapkan temuan menarik: sementara banyak responden di Arab Saudi puas dengan monarki mereka, responden Turki terkadang tidak puas dan mengkritik pemerintah mereka.

Hasilnya ditampilkan di Institut Roti dari Rice University, Texas. Penonton bisa bertanya kepada Yildirim tentang karyanya. Ini menghasilkan penilaian singkat tentang pro dan kontra sains di negara-negara Muslim dari waktu ke waktu, stigma penyakit mental di masyarakat, dan penolakan para pemimpin agama untuk berubah guna mencegah hilangnya kekuasaan.

Presentasi dan diskusi dapat dibuka Youtube Itu dianggap.