Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seekor kuda mendarat di kepalanya: Shaw melompat (15) meninggal dalam kecelakaan pelatihan |  Berita

Seekor kuda mendarat di kepalanya: Shaw melompat (15) meninggal dalam kecelakaan pelatihan | Berita

Hannah Serfas, 15, adalah orang Amerika yang ambisiusOlahraga berkuda-sebuah bintang. Tidak ada yang memberinya kesenangan seperti menunggang kuda, dia berlatih sebaik mungkin. Tetapi pada akhir minggu, gadis itu meninggal secara tragis karena melakukan apa yang sangat dia sukai.

Anak berusia 15 tahun itu berlatih di peternakan kuda Florida pada hari Minggu (Amerika SerikatDia sedang berlatih berkuda dan melompat ketika kecelakaan mengerikan terjadi: kuda yang ditungganginya kehilangan keseimbangan, melemparkannya—dan jatuh sekuat tenaga di atas kepala penunggangnya.

Menurut Federasi Berkuda Amerika Serikat, kuda itu jatuh ke depan pada suatu saat dalam latihan setelah kakinya terpelintir, melempar Servas ke tanah.

Gadis berusia 15 tahun itu menyukai menunggang kuda dan ingin menjadikannya sebagai kariernya

Foto: Facebook/RSM Berkuda

Kuda itu jatuh di atas kepala pengendara muda dengan gerakan yang sama. Penonton yang terkejut bergegas membantunya, dan salah satu dari mereka segera memanggil ambulans.

Serva dibawa ke rumah sakit terdekat. Tetapi para dokter hanya bisa menentukan kematiannya. “Hannah, dari Webster, Florida, adalah pembalap muda yang sangat berbakat dan sedang naik daun yang berlatih dengan Robin Swinderman,” kata Federasi Berkuda AS dalam sebuah pernyataan. “Dia dikenal karena kecintaannya pada kuda, bakat alaminya, dan perilakunya yang tak tergoyahkan.”

Pusat berkuda mengatakan kematian gadis itu mengejutkan komunitas berkuda setempat: “Kami mengirimkan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga, pelatih, teman, dan seluruh komunitas berkuda. Kami semua patah hati.”

Anak berusia 15 tahun itu dianggap normal dan mengalami peningkatan equestrianism yang “luar biasa”, menurut Majalah World Equestrian Center, majalah berkuda dari fasilitas berkuda terbesar di Amerika Serikat, pada bulan Maret. “Saya memulainya dan saya tidak pernah ingin berhenti,” kata Serfas kepada majalah itu pada saat itu, “Sekarang saya ingin mempelajari semua yang saya bisa tentangnya. Saya ingin terus maju.”

READ  Nordkorea soll Weltabrüstungsforum leiten – trotz Raketen-Tests - Politik Ausland

Federasi Berkuda AS mengatakan akan menyelidiki insiden tersebut: “Federasi menanggapi setiap insiden dengan sangat serius dan akan melakukan semua yang kami bisa untuk mengetahui dengan tepat apa yang terjadi untuk mengurangi risiko dan meningkatkan keselamatan berkuda.”

Kuda itu, seorang kebiri berusia 12 tahun bernama Quaxx, tidak terluka.