Berita Utama

Berita tentang Indonesia

SeekWerk bergabung dengan program “Stop” untuk memerangi sampah plastik di Indonesia

Seakwerk, salah satu pemasok tinta cetak terkemuka di dunia untuk aplikasi pengemasan dan label, menjadi mitra strategis Proyek “Stop”, sebuah inisiatif terkemuka yang didirikan bersama oleh Borealis dan Systemic untuk mengembangkan sistem pengelolaan limbah melingkar di area dengan kebocoran plastik tinggi . Cegah polusi laut agar tidak berkurang oleh plastik. Sejak diluncurkan pada tahun 2017, proyek ‘Stop’ telah menyambut berbagai mitra industri dan pemerintah yang merancang, menerapkan, dan memperluas solusi sirkular untuk mengendalikan polusi limbah plastik. SeakWork sekarang bergabung dengan jaringan kuat dari pemain penting secara organisasi yang berkomitmen untuk memperkenalkan solusi lokal di Indonesia.

Sekitar 12 juta ton sampah plastik berakhir di lautan setiap tahun, mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan penduduk serta mencemari lingkungan. Sekitar 50% sampah berasal dari lima negara Asia: China, Indonesia, Filipina, Vietnam, dan Thailand. Dengan perkiraan konsumsi plastik lebih dari 6 juta ton per tahun dan kebocoran 1 juta ton per tahun, Indonesia merupakan penghasil sampah plastik terbesar kedua yang masuk ke laut. Sebagai tanggapan, pemerintah Indonesia mengembangkan Rencana Aksi Sampah Laut pada tahun 2017, yang berjanji untuk mengurangi sampah plastik di lautan Indonesia hingga 70% pada tahun 2025. Proyek ‘Stop’ memiliki empat tujuan utama: menghentikan pembuangan limbah ke lingkungan, menciptakan sistem yang semakin melingkar, mencapai keberlanjutan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja baru, memberi manfaat bagi masyarakat lokal, dan mengurangi dampak pembuangan limbah yang tidak tepat. – bantalan, pariwisata dan perikanan.

Inisiatif ini bekerja sama dengan komunitas lokal dan organisasi lingkungan untuk membangun infrastruktur pengelolaan sampah yang hemat biaya dan melingkar melalui proyek-proyek kota-dual di seluruh Indonesia. “Kami sangat percaya bahwa menciptakan ekonomi sirkular adalah solusi untuk masalah sampah global saat ini, dan kami menganggap tanggung jawab kami sebagai pemain global untuk secara aktif mendukung penerapannya,” jelas Alina Marm, Ketua Circular Economic Center. Urutan. “Sebagai mitra strategis untuk Proyek ‘Stop’, kami sekarang dapat memberikan komitmen kami untuk membantu masyarakat setempat berhasil memecahkan masalah nyata dan langsung dari pencemaran limbah plastik dengan menciptakan struktur melingkar.”

READ  Penasihat Media: Seri Webinar tentang Mengatasi Perikanan yang Dapat Membalikkan Iklim di Indonesia

Tujuan keseluruhan dari inisiatif ini adalah untuk meningkatkan tingkat daur ulang, menjaga plastik di laut dan menciptakan manfaat sosial bagi masyarakat setempat. Ini mengintegrasikan percepatan cepat sistem pengelolaan sampah di seluruh kota, kebijakan tingkat komputer, investasi, perubahan perilaku dan inovasi dalam pendekatan desain material. Dengan bergabung dalam program ‘Stop’, kami memiliki kesempatan unik untuk berpartisipasi aktif dalam inisiatif “dampak” yang mengubah sistem, yang setidaknya secara tegas mendukung area di mana tidak ada pengelolaan limbah dan mendorong pembangunan infrastruktur, mempromosikan proses melingkar dan mempromosikan perilaku berubah.” Kata anggota dewan Ralph Hiltonbrand.

Indonesia memainkan peran kunci dalam pencarian karena negara ini memiliki banyak karyawan dan pelanggan. Dengan lokasi di Tangerang dan hub campuran di Surabaya, Seakwerk berpengalaman dalam tantangan di seluruh negeri. Hari ini proyek “Stop” mendukung tiga kota Indonesia dengan plastisitas tertinggi di laut: Pashuruwan, kota pesisir Jawa, pulau terbesar keempat di Indonesia (dan hanya 70 km dari pusat campuran kami di Surabaya), komunitas nelayan pesisir di Jembrana Multi-bank di pantai barat laut Dan lengan bawah. Hingga saat ini, lebih dari 55.000 orang telah merasakan manfaat dari pengumpulan sampah. Proyek “Stop” telah mengumpulkan hampir 5.000 ton sampah (650 ton plastik) dan menciptakan lebih dari 90 pekerjaan penuh waktu. Melalui pekerjaannya di Munger, Pasuruan dan Zembrana, proyek “Stop” akan menjangkau 450.000 orang dan mencegah 40.000 ton sampah (4.700 ton sampah plastik) memasuki lingkungan setiap tahun, menawarkan pekerjaan lokal dan solusi pemuliaan kota.

“Kami percaya bahwa masalah kompleks seperti polusi laut hanya dapat diselesaikan melalui kemitraan dengan rantai nilai,” jelas Alfred Stern, CEO Borealis. “Sebagai mitra strategis proyek ‘Stop’ SeakWork, kami dapat berhasil menerapkan dan memperluas kemitraan kota kami di Indonesia dan menciptakan dasar untuk tindakan lebih lanjut di kawasan ini.”

READ  Indonesia New Start in Indonesia - Kepulauan ini mengundang Anda ke webinar langsung dari Candi Prampanan dan ...

“Kami senang menyambut SeacWork dengan mitra strategis kami yang berdedikasi, termasuk Borealis, yang mencakup Kementerian Luar Negeri Norwegia, Nestl , Aliansi untuk Sampah Plastik, dan Koalisi Penghapusan Boruj,” kata Joe Danielson, direktur dan mitra proyek Asia. di Systemic. , Program ini membawa banyak manfaat ke kota-kota di mana ‘Stop’ beroperasi.”