Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Segera, minyak nabati akan lebih mahal: Indonesia berhenti mengekspor minyak sawit

Segera, minyak nabati akan lebih mahal: Indonesia berhenti mengekspor minyak sawit

Status: 04/25/2022 14:26

Indonesia Hentikan Ekspor Minyak Sawit Hal ini seharusnya membuat harga minyak goreng terus naik. Produk lain seperti es krim, makanan panggang, pizza, atau cokelat juga bisa menjadi lebih mahal.

Dengan moratorium ekspor minyak sawit, Indonesia sebagai produsen bahan baku nabati terbesar di dunia ingin mengatasi kelangkaan dan kenaikan harga di negaranya. Presiden Joko Widodo telah mengumumkan bahwa larangan ekspor akan mulai berlaku Kamis depan. Ketika pasar stabil di dalam negeri dan minyak goreng kembali tersedia dengan harga yang wajar, dia akan mengevaluasi kembali keputusan tersebut.

Akibat kelangkaan stok, harga minyak goreng di negara Asia Tenggara itu melonjak tajam dalam beberapa bulan terakhir. Hal ini memicu protes yang mengancam akan menggoyahkan pemerintahan negara kepulauan yang berpenduduk sekitar 270 juta orang itu.

Apa itu minyak sawit?

Minyak sawit adalah lemak nabati yang paling banyak diproduksi, dikonsumsi dan diperdagangkan di dunia. Pangsa pasarnya sekitar 40 persen. Ini digunakan dalam cokelat, kosmetik, dan produk pembersih. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) memperkirakan total 77 juta ton akan diproduksi tahun ini. Selama ini Indonesia telah memasok 60 persen kebutuhan dunia.

Malaysia berada di urutan kedua dengan pangsa pasar 25 persen. Pembeli terbesar adalah India, China, Pakistan dan Bangladesh. Menurut datanya sendiri, produsen Milka Mondelez membeli 0,5 persen produksi minyak sawit dunia dari perusahaan. Selama dua tahun terakhir, pandemi virus corona telah mempengaruhi tanaman karena migrasi tenaga kerja telah dibatasi di pertanian Asia Tenggara.

Harga naik lagi

Ini akan memiliki konsekuensi bagi konsumen global dan juga dapat menaikkan harga minyak goreng sebagai akibatnya: “Keputusan ini tidak hanya memengaruhi ketersediaan minyak sawit,” pakar komoditas James Fry dari konsultan LMC International memperingatkan. Karena larangan jatuh pada saat kemacetan pasokan di mana-mana: minyak kedelai karena kekeringan di Amerika Selatan, minyak lobak karena gagal panen di Kanada dan minyak bunga matahari karena perang di Ukraina. Ini telah mengirim harga naik sekitar 50 persen dalam enam bulan terakhir.

READ  Rimini Street memenangkan Frost & Sullivan Best Practice Award untuk Perusahaan Tahun Ini dalam kategori Layanan Dukungan Program Perusahaan Eksternal

Salah satu pelaku pasar mengatakan penyuling salah. Dalam beberapa minggu terakhir, mereka mengandalkan saham mereka dengan harapan penurunan harga. “Mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Mereka harus membeli agar pabrik mereka tetap berjalan.” Dengan latar belakang ini, kontrak berjangka minyak sawit KLEX dan minyak kedelai AS kembali ke level tertinggi baru-baru ini hari ini.

Hutan hujan sedang dihancurkan

Indonesia merupakan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia. Minyak sawit merah-coklat diperoleh dari inti sawit. Ada juga minyak inti sawit dari biji buahnya. Atul Chaturvedi, presiden Asosiasi Perdagangan India SEA, mengatakan Malaysia, di tempat kedua, tidak dapat menebus kerugian ini.

Minyak sawit terutama digunakan di Asia untuk menggoreng dan menggoreng, jadi alternatif sekarang diperlukan. Menurut organisasi lingkungan WWF, hampir setiap produk supermarket mengandung minyak sawit. Ini dapat ditemukan dalam olesan cokelat, sup kemasan, krim, pembersih, lipstik dan biskuit serta dalam bahan bakar nabati. Jadi jika harga minyak sawit naik, itu bisa mempengaruhi harga produk akhir.

Indonesia telah dikritik karena menghancurkan hutan hujannya untuk menanam kelapa sawit. Meningkatnya jumlah perkebunan kelapa sawit menghancurkan hutan hujan dan menyebabkan masalah lingkungan dan sosial utama di negara-negara produsen, seperti yang dilaporkan oleh Pusat Saran Konsumen: “Karena kelapa sawit tumbuh hampir secara eksklusif di tempat hutan hujan berkembang, jutaan hektar hutan ditebangi, beberapa di antaranya dibersihkan. Secara ilegal, digunakan untuk menanam korban.”