Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Sejujurnya aku tidak punya kesempatan.”

“Sejujurnya aku tidak punya kesempatan.”

Papua – Petualang Fritz Meeneke, 33, telah melewati hutan lebat di Indonesia selama berhari-hari. Bisakah dia melacak suku Korowai Batu asli yang berbahaya?

Bersama dua Korowai, Fritz Meeneke (33) berangkat mencari suku asli yang berbahaya di hutan Papua. © Penemuan + / Digital Dre Media

Dalam episode baru “Facing the Unknown”, pencarian Fritz dan teman-temannya berlanjut. Setelah anak laki-laki itu harus menghadapi beberapa situasi menakutkan di episode terakhir, bagian selanjutnya dari tur mereka juga bukan piknik.

Suku Korowai telah ditemukan oleh para petualang. Fritz dan rekannya Joris Rudi (24) dengan cepat berteman dengan sesepuh suku Sapporo dan memintanya untuk membantu pencarian suku yang berpotensi berbahaya tersebut.

Saporo dapat membantu, dia mengenal Stone-Korowai dengan baik – darah Fritz Meinecke membeku mendengar kata-katanya yang berhati-hati.

Selebriti dan bintang
Kehidupan baru Julian Zytlow ‘mengagumkan’: ‘Jika Anda ingin berhubungan seks, pergilah’

Kepala suku menjelaskan, “Jika kami bertemu dengan Batu Korowai, tetap di belakang. Jangan pernah berbicara dengan anak-anak atau perempuan, laki-laki bisa menganggapnya sebagai pelanggaran kehormatan dan kemudian menyerang kami.”

iklan

Seorang tetua suku Korowai membuat pengakuan meresahkan tentang “menghadapi hal yang tidak diketahui”.

Fritz Meinecke masih gugup. Sesaat sebelum perjalanan mereka, seorang teman saya yang ahli di Papua, Dr. Werner Weiglein mengungkapkan bahwa Stone-Korowai akan menjadi kanibal. Meski para petualang ingin menemukan suku tersebut, Fritz juga ingin mengetahui apa sebenarnya kanibalisme itu.

Kawan Saburo membenarkan anggapan horor tersebut. “Ya, dulu orang dibunuh dan dimakan karena hal-hal sepele. Tapi juga karena takhayul. Hari ini benar-benar tidak ada lagi. Kalau masih terjadi hari ini, biasanya aksi balas dendam.”

Penatua dengan sedih mengakui bahwa saudara laki-laki dan ibunya dibunuh dan dimakan oleh Batu-Korowai bertahun-tahun yang lalu.

iklan

Fritz Meinecke di jalan di hutan Papua: “Evolusi menjadi bencana total!”

Fritz Meinecke (kanan) dan timnya harus menghadapi banyak rintangan di hutan lebat. © Photomontage: Discovery + / Digital Dry Media

Bersama dengan pemandu lain bernama Jacob, kelompok kecil itu bergerak melewati semak-semak hutan. Petualang berada di luar selama berhari-hari dalam suhu 30+ derajat dan kelembapan 95 persen. Semak-semak yang tidak tenang dan jalan-jalan yang panjang membuat Anda gelisah. Tapi itu bukan satu-satunya – tim hanya memiliki dua hari tersisa sebelum mereka harus naik pesawat pulang.

Menggunakan perangkat GPS dan perangkat satelit, Fritz Meinecke mencoba menentukan lokasi yang tepat dari grup tersebut, tetapi semuanya gagal.

“Apa yang harus Anda pertimbangkan dalam proyek: Kami sudah duduk di tengah hutan di Papua,” kata seorang warga Magdeburg. “Jika sesuatu benar-benar terjadi di sana, kami membutuhkan bantuan mendesak, bantuan cepat – jika kami jujur. , tidak ada kesempatan.”

Meghan Markle
Penggemar kerajaan yakin Meghan ada di penobatan: Apakah dia memakai tampilan rahasia yang aneh?

Keputusasaan dan kebencian menyebar ke seluruh kamp. Anak laki-laki tersesat di hutan, tidak ada cara untuk menghubungi dunia luar, dan tujuan misi untuk menemukan penduduk asli belum tercapai. “Ini berubah menjadi bencana total,” kata Fritz Meinecke dengan sedih.

Apakah kelompok masih mencapai tujuan? Bisakah mereka menemukan Batu Korowai? Akankah mereka tiba tepat waktu untuk penerbangan kembali? Anda akan menemukannya di episode baru “Facing the Unknown”. Temukan +.

READ  Film Penopang Raksasa Bioskop Indonesia (CNMA) dan Target Harga Sahamnya