Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Selama operasi di Ukraina: Pelaku kejahatan lalu lintas di Rusia mungkin akan segera lolos dari hukuman

Selama operasi di Ukraina: Pelaku kejahatan lalu lintas di Rusia mungkin akan segera lolos dari hukuman

Selama penempatan ke Ukraina
Pelanggar lalu lintas di Rusia mungkin akan segera bebas dari hukuman

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Mengingat kerugian besar dalam perang di Ukraina, Moskow mati-matian mencari tentara baru. Antara lain, Kremlin menarik laki-laki menjadi tentara dengan gaji tinggi. Undang-undang baru ini bertujuan untuk membuat dinas militer lebih menarik.

Menurut laporan media, tentara Rusia akan dibebaskan dari pencabutan SIM mereka karena pelanggaran lalu lintas saat dikerahkan dalam perang agresif Moskow melawan Ukraina. Pemerintah telah menyampaikan inisiatif legislatif serupa kepada parlemen Rusia, lapor harian Kommersant.

Oleh karena itu, pengemudi yang SIMnya dicabut karena mengemudi dalam keadaan mabuk, kecelakaan yang mengakibatkan cedera, atau mengemudi di jalur berlawanan harus memulihkan SIMnya selama masa dinas militernya. Menurut rancangan undang-undang, SIM harus diserahkan hanya setelah menyelesaikan layanan di Ukraina.

Apabila Surat Izin Mengemudinya dicabut untuk jangka waktu tertentu dan jangka waktu itu habis dalam prosesnya, maka pelanggar lalu lintas dapat tetap menyimpan Surat Izin Mengemudinya, namun kemudian harus mengikuti tes dan pemeriksaan kesehatan kembali. Prajurit yang mendapat penghargaan selama pertempuran atau diberhentikan setelah cedera tidak perlu lagi diuji. Rusia memulai perangnya melawan Ukraina lebih dari dua tahun lalu.

Karena kerugian besar tersebut, pemimpin Kremlin Vladimir Putin terpaksa mengerahkan 300.000 tentara cadangan enam bulan kemudian. Pada saat yang sama, pencarian sukarelawan meningkat, misalnya melalui pembayaran upah yang tinggi, tetapi juga melalui perekrutan tentara ke penjara-penjara Rusia. Para tahanan, termasuk banyak penjahat berbahaya, dijanjikan amnesti atas pengabdian mereka dalam perang.

READ  Putin dikatakan siap untuk melakukan gencatan senjata di Ukraina