Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seluruh negara mendapat manfaat darinya

Seluruh negara mendapat manfaat darinya

Satu dari seorang Yahudi, satu dari Arab, dan satu dari seorang Badui Israel. Tiga gol, satu pertandingan, satu kemenangan. “Kemenangan ini untuk seluruh negara,” kata pelatih Ofir Haim setelah sukses bersejarah timnya di Piala Dunia FIFA U-20 di Argentina, menekankan kata sifat “semua”.

Karena jika semua orang bekerja sama, semua orang berhak untuk menang. Ini adalah semboyan Haim. Beberapa pemain terbaik timnas U-20 adalah orang Arab Israel, yang selalu berpasangan dengan rekan satu tim Yahudi di setiap pertandingan. Dalam pertandingan Sabtu malam adalah para bintang: Dor Turjuman, Anan Khalili, Hamza Shibli – Yahudi, Arab dan Badui. Dengan sikap tersebut, mereka mengalahkan Brasil 3-2 di perempat final dan mengamankan satu tempat di semifinal.

igauan Cukup beralasan untuk mengirim “seluruh” negara – dari penggemar berat sepak bola hingga Presiden hingga penggemar olahraga yang kurang dikenal – ke dalam kegilaan yang luar biasa. Karena pemuda tim sepak bola U-20 Israel mencapai apa yang tidak pernah terpikirkan oleh siapa pun: mereka mengalahkan favorit Brasil dengan cara yang sangat mengejutkan. Juara lima kali Amerika Selatan itu tampak ditakdirkan untuk meraih kemenangan hingga beberapa menit terakhir. Tetapi kembalinya Israel adalah legenda dan simbol keberanian dan penolakan untuk menyerah.

Israel hanya mencapai Piala Dunia sekali sebelumnya. Itu terjadi pada tahun 1970, lebih dari setengah abad yang lalu. Dalam kualifikasi saat ini untuk Kejuaraan Eropa 2024 di Jerman, keadaan tidak terlihat bagus untuk tim Israel. Untuk junior di bawah 20 tahun, ini adalah partisipasi pertama di Piala Dunia.

Namun yang terpenting, pemuda di sepak bola Israel kini telah berhasil: Di Kejuaraan U-19 Eropa 2022, tim mencapai semifinal untuk pertama kalinya dan akhirnya final. Pada September 2022, timnas U-21 lolos ke Kejuaraan Eropa, dan ini baru ketiga kalinya Israel melakukannya.

READ  Basket - Lakers Schroeder mencetak kemenangan penting NBA di kandang melawan Magic - Olahraga

cerita Tapi bintang-bintang muda Israel telah membuat sejarah dengan masuknya mereka baru-baru ini ke semifinal Piala Dunia. “Saya berusia 48 tahun dan saya telah bermimpi datang ke Argentina untuk bermain sepak bola sejak saya berusia 10 tahun,” aku Haim pada konferensi pers setelah tiba di Buenos Aires.

Yang terpenting, para pemuda di sepak bola Israel sekarang sukses.

“Tim sepak bola nasional Israel adalah tim paling representatif di turnamen karena terdiri dari keragaman yang membentuk Negara Israel, negara untuk semua warganya, tanpa memandang agama atau etnis,” kata Alejandro Milenkowski, direktur dari Tengah. Negara-negara berbahasa Spanyol di Organisasi Zionis Dunia yang menyelenggarakan upacara penyambutan.

Turnamen itu seharusnya tidak diadakan di Argentina, tetapi di Indonesia. Tapi Negara Islam keberatan dengan partisipasi Israel, dengan alasan bahwa mereka telah setuju untuk menjadi tuan rumah turnamen sebelum mengetahui bahwa Israel akan lolos. Sebagai tanggapan, FIFA, badan sepak bola global yang menjadi tuan rumah Piala Dunia, mencabut hak tuan rumah Indonesia pada bulan Maret.

Haim berkomentar, “Kami tahu bahwa Indonesia akan menolak kami, tetapi kami yakin bahwa kami akan dengan bangga mewakili Israel di mana pun.” Pencetak gol terbanyak Dur Turgemann bahkan menjulurkan lidah setelah golnya di lapangan. Karena kegembiraan dan kenyamanan tentunya. Tapi mungkin juga sedikit ke arah Indonesia.

kejujuran Seperti yang sering terjadi pada hari ini di Israel, kesedihan dan kegembiraan berjalan beriringan. Pada Hari Kemenangan, tiga tentara muda Israel tewas di perbatasan Mesir. Mengetahui hal ini, anggota tim mengumumkan pada konferensi pers pasca pertandingan bahwa mereka akan mendedikasikan kesuksesan mereka untuk mengenang para prajurit, yang usianya tepat 19 dan 20 tahun. Bintang tim, Dore Turgemann, menulis penghormatan kepada para prajurit di perban pergelangan tangannya dan berpose di depan kamera.

Anak-anak muda ini bermain sebagai tim apakah mereka berbicara bahasa Ibrani atau Arab.

Kemenangan ini tidak hanya sangat penting bagi masyarakat Israel. Dia juga banyak berolahraga, kata pakar sepak bola dari RTL, kapten tim di departemen olahraga, Guido Wüstemann. “Tampaknya bukan kebetulan bahwa tim U-20 Israel mencapai semifinal Piala Dunia. Tim muda Israel telah sangat sukses di tingkat internasional selama beberapa tahun, dan meningkatkan harapan untuk ‘generasi emas’ di negara ini, serta dengan pandangan ke tim nasional senior.”

READ  Anti-Semitisme dalam Sepak Bola: Mengapa Indonesia Kalah di Piala Dunia U-20 dan Apa Artinya Bagi Dunia Olahraga

Menurutnya, kesuksesan saat ini sangat terikat dengan pelatih Ofir Haim. “Mantan striker dan pencetak gol terbanyak di liga Israel memimpin U-19 ke final Kejuaraan Eropa dan sekarang U-20 berada di semifinal Piala Dunia. Untuk negara kecil seperti Israel, ini adalah kesuksesan besar. “Dia tahu bahwa tidak ada keraguan bahwa ada lebih banyak pengembangan pemuda profesional di sepak bola Israel daripada sebelumnya. Dan sekarang terbayar.”

untuk mengerti Apa yang tampak mudah di atas rumput seringkali sulit atau bahkan tidak mungkin dalam realitas keseharian Israel antara penduduk Yahudi dan Arab: pengertian. Tetapi anak-anak muda ini, berusia antara 18 dan 20 tahun, bermain sebagai satu tim – apakah mereka berasal dari Tel Aviv, Yerusalem, Rahat atau Umm al-Fahm dan berbicara bahasa Ibrani atau Arab dalam keluarga mereka. Ini tentu saja tidak di Israel. Dan itu membuat pengertian itu menjadi lebih penting.

Banyak yang memuji pelatih Haim untuk ini di nada tertinggi. Salah satu tantangan terbesar yang dia hadapi adalah menjadi orang tua bagi anak berkebutuhan khusus. Dari waktu ke waktu dia berbicara tentang “keputusasaannya”, tentang fakta bahwa terkadang dia tidak tahu lagi harus berbuat apa. Mereka mengatakan bahwa keterbukaan ini merupakan inspirasi besar bagi tim.

Semua mata sekarang tertuju pada semifinal hari Kamis melawan Amerika Serikat atau Uruguay. Segalanya tampak mungkin setelah kemenangan melawan Brasil. Dan meski impian Israel membawa trofi di Piala Dunia FIFA kali ini tidak menjadi kenyataan: kesuksesan tim U20 sejauh ini tentunya layak mendapatkan medali emas untuk hidup berdampingan di Israel.