Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Semangat Rotlint Café berakhir

  • DariKathryn Rosendorf

    Menutup

Arif Imanwarta pensiun setelah 39 tahun. Joschka Fischer sebenarnya datang ke kiri, bar trendi di Rotlintstrasse di ujung utara

Apa yang sedang kamu lakukan? “Dia bertanya kepada pelanggan muda secara teratur ketika dia menemukan bahwa Arif Imanwarta meninggalkan Rotlint Café di Nordend setelah 39. Beberapa saat yang lalu, mereka berbicara di seberang meja di pintu tentang pelanggan baru Vespa – dan apakah dia benar-benar memiliki helm Imanwarta bukan hanya seorang pekerja, itu adalah wajah dan jiwa Rotlint, sebuah perusahaan di Frankfurt Dia sangat ramah dan sangat pribadi dengan tamunya dan suka memasak masakan Indonesia yang lezat dari tanah airnya.

Tapi sekarang di tengah gelombang halo ketiga, kursi kayu ditumpuk satu sama lain. Meski sudah berusia 69 tahun, Imanwarta tidak memiliki kerutan yang terlihat. Dia memberi tahu pemuda itu, “Saya sudah pensiun.” Dia kemudian mengatakan dalam wawancara bahwa dia akan terus berlanjut tanpa pandemi Corona. “Tapi sekarang, ada sedikit perspektif, dan tidak ada cahaya di ujung terowongan.” Jumat adalah hari terakhirnya di tempat kerja. Minggu ini dia hanya ingin bersih-bersih. “Saat ini masih berlangsung negosiasi antara pemilik dan calon penerus yang ingin mengambil alih kafe,” kata Imanwarta, yang hari ini gemar memakai kaos ikat celup, tapi sebaliknya juga.

Tamu-tamunya mulai dari yang muda hingga yang tua, dari “pengangguran hingga akademisi”. Untuk waktu yang lama itu adalah tempat peristirahatan bagi Partai Hijau: “Partai Hijau dulu adalah kantor mereka di sebelah, itulah sebabnya mereka datang ke sini,” katanya. Joschka Fischer cukup sering berada di sini pada awal 1980-an, bertahun-tahun sebelum dia mengambil alih sebagai Menteri Luar Negeri. Itu masih berfungsi di perpustakaan Karl Marx. Dia akan selalu membawa putrinya ke toko anak-anak di sebelah dan meminum kopinya di sini. Imanwarta memamerkan foto dirinya bersama Daniel Cohn Bendet atau Menteri Tariq atau Walikota Peter Feldman. Kepribadian seperti direktur Tigerpalast Johnny Clinic juga datang dan pergi ke sini. Tapi tidak masalah baginya apakah tamunya dikenal atau tidak. Dia berkata “Saya memperlakukan semua orang sama” dan Anda langsung percaya padanya. Anda tidak dapat menemukan artikel dari masa lalu tentang dia sebagai pribadi, baik di arsip maupun di Google. Bagaimana mungkin setelah hampir 40 tahun? “Saya selalu ingin tetap di belakang, tapi saya sangat senang Anda menulis tentang kami sekarang.” Di hari-hari terakhirnya di tempat kerja, dia tiba-tiba menjadi rekan wawancara yang sangat populer.

READ  Menyelamatkan terumbu karang Nasional geografis

Imanwarta lahir dan besar di Jakarta. “Ketika saya masih muda, saya juga bekerja di sana selama beberapa waktu sebagai jurnalis di sebuah surat kabar.” Di belakang kafe ada foto dirinya dan sesama seniman bela diri. “Saya telah berlatih seni bela diri Shorinji Kempo Jepang sejak saya berusia sepuluh tahun.” Pada usia 18 tahun ia menjadi profesor di Indonesia dan kemudian menjadi pelatih. Pada tahun 1972 ia memutuskan pergi ke Jerman untuk belajar teknik kelistrikan di Kaiserslautern.

Dia tidak berencana meninggalkan kampung halamannya di Jakarta selamanya. Dia bahkan jatuh cinta. “Saya bekerja pada akhir pekan di Alt-Sachsenhausen di disko” Biba Club “sebagai” pengasuh “, yang berarti petugas kebersihan. Di sana saya bertemu dengan calon istri saya, yang juga bekerja di sana. Setelah beberapa tahun kami memiliki dua anak perempuan, jadi saya tinggal di Jerman. ”Dia menyelesaikan studinya dan bekerja di IBM selama lima tahun dan juga direktur pelaksana klub. Itu hanya kebetulan dia mengelola Rotlint Café. Pada satu titik, seorang penjual kopi datang ke klub dan bertanya kepada saya, ‘Apakah Anda tidak ingin kedai kopi di Rottlint Street dibuka kembali? “Saat itu, sudah di lockdown selama tiga tahun.

Rotlint dibuka pada tahun 1933 oleh keluarga kue Hübner. Kafe aslinya adalah tetangga ke-60. “Pada tahun 1930-an itu adalah Kafe Merah yang terkenal, tempat orang-orang yang menentang rezim Hitler bertemu.” Pada tahun 1979 keluarga Hübner meninggalkan toko permen karena alasan yang berkaitan dengan usia. Hingga Arif Emmanorta mengambil alih pada tahun 1982. Pada tahun 1985 ia memperbesarnya, tetapi kemudian mereduksinya menjadi rumah ke-58 pada tahun 2000.

READ  Diskusi antara Xi Jinping dan politisi senior dari Indonesia dan Arab Saudi tentang COVID-19 dan perubahan iklim

“Saat dibuka tahun 1982, orang-orang antre,” katanya. Kami adalah kedai kopi pertama di Frankfurt yang menyajikan sarapan. Ini benar-benar hal yang istimewa pada saat itu. Bahkan sebelum kami membuka pintu, ada 20 orang yang menunggu di depan pintu. ”Hingga hari ini, masakan Indonesia-nya juga sangat populer, dan sudah ada di menu sejak jam makan siang.“ Saat itu, saya belajar sendiri untuk memasak di kediaman siswa di Genheim, karena Anda mungkin lupa makan di kafetaria. Tak lama kemudian siswa lain ingin saya memasak untuk mereka dalam bahasa Indonesia, “katanya sambil tertawa.” Sebenarnya, saya hanya ingin menjalankan kafe selama sepuluh tahun, tapi saya sangat suka bekerja di kafe: Saya seorang guru, sebuah pernikahan konselor, seorang dokter, secara umum, itu sangat menarik. Dia gagal menikah. “Seperti banyak restoran, saya tidak punya cukup waktu untuk keluarga.” Itu sebabnya dia tidak pernah ingin putrinya bekerja di bisnis restoran. dua putrinya sekarang berusia 36 dan 29 tahun. Yang tertua belajar di sekolah kejuruan untuk para guru di Hoffheim, juniornya bekerja sebagai asisten peneliti di bidang etnologi dan ilmu politik di Universitas Hamburg.

Dia juga ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) di Jerman. Ini adalah partai yang berkuasa saat ini. Saya memiliki konferensi video dengan politisi di Indonesia, terkadang dengan presiden kita. “Di sini dia mengurus orang Indonesia yang tinggal di Jerman.

Dia tidak memberi catatan di kafe bahwa dia sudah tidak ada lagi di sini. “Tetangga saya sudah tahu. Saya hampir menangis.” Bagaimana perasaannya? “Saya sedih. Saya berharap bisa merayakan ulang tahun ke 70 saya dan setelah 40 tahun bekerja sebagai pemilik kedai kopi di sini tahun depan. Namun, di saat yang sama, saya juga senang bisa punya lebih banyak waktu untuk ketiga cucu saya.”

READ  Penolakan untuk memvaksinasi Corona: Negara ini menanggapi sanksi yang keras

Imanwarta berharap penerusnya melepaskan pesona café lama dan tidak mengubahnya menjadi café hipster. Tapi bagaimanapun caranya, tanpanya, itu tidak akan sama lagi. “Sekarang era baru bersinar di Rotlint Café,” kata Emmanorta, seperti setiap tamu, memberinya masker kain yang telah dia jahit sendiri. “Tapi tidak ada yang salah dengan itu.”

Rotlint Café di tahun 1950-an. Khusus

© Renate Heuer