Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sembilan superstar yang harus diperhatikan di Piala Dunia U-17, termasuk ‘Messi Brasil’ dan bintang pemecah rekor Arsenal

Sembilan superstar yang harus diperhatikan di Piala Dunia U-17, termasuk ‘Messi Brasil’ dan bintang pemecah rekor Arsenal

Pramuka sedang aktif-aktifnya di Piala Dunia U-17 FIFA di Indonesia seiring dengan upaya para remaja paling menjanjikan di dunia untuk mengikuti jejak beberapa pemenang masa lalu yang termasyhur.

Neymar, Alisson, Toni Kroos dan Ronaldinho semuanya pernah tampil di edisi sebelumnya, sementara Cesc Fabregas (2003) dan Phil Foden (2017) cukup tampil mengesankan untuk memenangkan Ballon d’Or turnamen tersebut.

Piala Dunia U-17 semakin memanas seiring dengan berakhirnya bisnisKredit: EPA
Remaja dari seluruh dunia menempatkan diri mereka di etalase tokoKredit: Getty

Namun siapakah yang akan menjadi perbincangan semua orang di acara akhir bulan ini?

SunSport memiliki sembilan pemain yang kami yakini telah bersinar di turnamen ini dan memiliki masa depan cerah di hadapan mereka.

Estévão Willian (Brasil)

Bakat muda terhebat Brasil mendapat julukan ‘Misinho’ jauh sebelum ia mencapai ketenaran nasional saat pindah dari tim muda Cruzeiro ke Palmeiras pada usia 14 tahun.

Seperti pemain nomor 10 Argentina yang terkenal, Estevao kebanyakan bermain dengan kaki kiri dan memiliki keterampilan luar biasa di ruang sempit dengan tembakan kuat yang dapat membebaskannya dari pemain bertahan.

Ia juga bisa menembak, seperti yang ia buktikan ketika ia melepaskan tembakan melengkung dari jarak 25 yard melawan Kaledonia Baru dalam kemenangan 9-0 Brasil awal pekan ini.

Masalah Barcelona Scout Andre Curé, orang yang membantu membawa Ronaldinho dan Neymar ke klub, telah menjadi penasihat Estévão.

Dan sementara Real Madrid, Paris Saint Germain Dan gudang senjata Pemain berusia 16 tahun juga menunjukkan ketertarikannya, baru-baru ini mengakui bahwa Nou Camp adalah tujuan impiannya.

Estévão Willian dari Brasil adalah pemain yang harus diwaspadai di turnamen tersebutKredit: EPA

Amara Diouf (Senegal)

Diouf – salah satu pemain termuda di turnamen tersebut – mempelajari keahliannya di Generation Foot Academy yang terkenal di Dakar, yang meluncurkan karier para pemain top saat ini. Senegal bintang Sadio Mane Dan Ismail Sarr

READ  Gran Turismo SPORT: Acara olahraga motor "Seri Virtual Olimpiade" dimulai - berita

Pemain sayap kiri kekar itu kini tampaknya akan mengikuti jejak Mane dan bergabung dengan Metz PerancisPenerbangan tertinggi di dunia, meski mungkin tidak akan bertahan lama.

kota manchesterArsenal, Barcelona, ​​​​dan Real Madrid dikabarkan telah berputar-putar sebelum dia mengambil keputusan.

Diouf tampil di Indonesia, di mana ia mencetak dua gol dalam kemenangan 2-1 Senegal Argentinamenandakan bahwa ia mungkin akan segera siap untuk panggung yang lebih besar.

Amara Diouf adalah pemain yang harus diperhatikan dalam skuad berbakat SenegalKredit: Getty

Claudio Echeverri (Argentina)

Setelah Diouf mengalahkan Diouf dalam gol pembuka Argentina, Echeverry memberikan momen ajaib untuk membawa timnya kembali ke jalur menuju babak sistem gugur ketika ia membuka skor dengan tendangan bebas jarak jauh yang menyenangkan di depan gawangnya sendiri. Jepang.

Seperti Messi, gelandang serang ini mengenakan ban kapten dan seragam No. 10 yang terkenal, namun Echeverri berkaki kanan dan lebih mirip dengan pelatih Argentina U-17 Pablo Aimar.

Hal itu terjadi dengan sendirinya Lempeng Sungai Menyelesaikan sekolah tempat Aimar lulus, serta Julian Alvarez dari City, pemenang treble mengikuti jejak Echeverry di seluruh tim U-17 di Amerika Selatan. kejuaraan Dia mencetak skor tertinggi awal tahun ini.

JuventusReal Madrid dan Paris Saint-Germain juga dikatakan sedang memburu remaja tersebut, yang akan memenuhi syarat untuk pindah ke Eropa pada bulan Januari ketika ia berusia 18 tahun.

Claudio Echeverri adalah prospek nyata bagi ArgentinaKredit: Getty

Asane Ouedraogo (Jerman)

Putra dari mantan pemain internasional Burkina Faso, Ouedraogo adalah seorang gelandang dan mungkin pemain yang paling mengesankan secara fisik di turnamen tersebut.

di dalam JermanDimana dia bermain secara reguler SchalkeDia sudah dibandingkan dengan mantan bintang Chelsea itu Michael Essien Kemampuannya memenangkan bola dan bergerak maju.

READ  Olimpiade Khusus Pertandingan Dunia 2023, kota tuan rumah Frankfurt | Frankfurt

Namun kecintaannya pada tekel geser dan ukuran tubuhnya yang besar, dengan tinggi 6 kaki 3 inci, membawa kembali kenangan akan mantan bintang Arsenal itu. Patrick Vieira.

Salah satu mantan klub Vieira, Klub Italia MilanDapat dipahami bahwa mereka ingin mengontraknya tetapi mungkin menghadapi persaingan ketat dari Liverpool Plus Bundesliga Raksasa Bayern Munich Dan RB Leipzig.

Assan Ouedraogo dinilai tinggi oleh banyak orang di JermanKredit: Getty

Noah Darvitch (Jerman)

Barcelona mengalahkan Bayern, AjaxArsenal, Manchester City dan Paris Saint-Germain akan merekrut Darvić musim panas Penampilannya di dua pertandingan pertama Jerman menunjukkan bahwa mereka benar membayar Freiburg hampir £4,5 juta.

Pemain sayap kiri yang sangat seimbang dan memiliki kemampuan untuk melewati lawan seperti mantan bintang The Gunners Mesut OezilDarvić membintangi dengan satu gol dan satu assist dalam kemenangan 3-1 Jerman Meksiko Minggu.

Dia kembali memberikan assist dalam kemenangan 3-1 atas Selandia Baru pada hari Rabu, setelah sebelumnya melepaskan tendangan bebas melengkung yang kuat.

Pemain Jerman Noah Darvitch meluncur dengan mudah di antara para pemainKredit: Getty

Marc Goyo (Spanyol)

Lini produksi La Masia yang terkenal di Barcelona tidak menghasilkan striker yang tinggi dan kuat yang dapat menandinginya Erling Haaland Sejauh ini.

Guillot mungkin masih jauh dari menyamai kesuksesan Haaland, tapi dia berada di depan dalam beberapa hal, setelah mencetak gol kemenangan untuk dirinya sendiri. XaviTim mengalahkan Athletic Bilbao 1-0 bulan lalu.

Pemain berusia 17 tahun itu adalah salah satu pencetak gol terbanyak di Kejuaraan Eropa U-17 tahun ini, bersama rekan setimnya di Barcelona. Lamin Yamal Dengan siapa dia bermain sejak dia berusia tujuh tahun.

READ  Pekerjaan penyelamatan yang sulit setelah kecelakaan pesawat di lepas pantai Jawa
Pembalap Spanyol Mark Goyo memiliki banyak dengkuranKredit: Getty

Hamidou Makalu (Mali)

Salah satu dari banyak bintang berbakat Mali yang pasti akan berada di radar klub-klub top setelah turnamen, gelandang Hamidou Makalu mengambil kesempatannya untuk bersinar di depan para pencari bakat yang berkumpul.

Bermain dalam posisi pivot ganda dengan Sekou Kone yang terikat dengan Red Bull Salzburg, Makalu membantu Mali mengontrol lini tengah melawan Spanyol Dia mendapat pencetak gol dalam pertandingan grup terakhir mereka melawan Kanada.

Sentuhan bersih dan umpan briliannya pasti menarik banyak perhatian.

Hamidou Makalu dari Mali adalah salah satu yang harus diperhatikanKredit: Getty

Ethan Nwaneri (Inggris)

Pada usia 16 tahun, Ethan Nwaniri Dia adalah salah satu dari InggrisBakat paling cemerlang.

Gelandang ini sering mendominasi pertandingan Arsenal U-18 dan U-21 Mikel Arteta Dia dihargai dengan dua kali menjadi starter di tim utama musim lalu.

Nwaniri hanya tampil satu kali di tim utama sejauh musim ini.

Anak muda ini telah menunjukkan ketenangan dan keserbagunaan jauh melampaui usianya.

Dia mungkin tidak terkenal saat ini, tapi dia pasti akan menjadi terkenal di akhir turnamen.

Ethan Nwaneri diharapkan menjadi salah satu bintang terbaik Inggris di Piala Dunia U-17Kredit: Getty
Bintang Inggris Ethan Nwaneri telah menunjukkan bakatnya bersama tim utama ArsenalKredit: AP

Ishi Samuels Smith (Inggris)

Chelsea mengontrak bek menjanjikan Ishie Samuels-Smith dari Everton seharga £4 juta di musim panas

Pemain berusia 17 tahun itu pindah ke Stamford Bridge setelah tampil mengesankan bersama tim Everton U-21, dan senang bisa berseragam biru.

Remaja berperingkat tinggi ini tampil menonjol untuk tim muda Everton musim lalu dan duduk di bangku cadangan tim utama saat kekalahan 4-1 di Piala Carabao dari Bournemouth pada 22 November serta kekalahan 3-1 dari Fulham pada 15 April.

Ia juga pernah mewakili Inggris di level U-15, U-16, dan U-17.

Samuels-Smith adalah satu-satunya pemain Inggris yang masuk dalam skuad UEFA untuk Kejuaraan Eropa U-17 musim panas lalu.

Ishii Samuel Smith vs. Mahan Sadeghi dari IranKredit: EPA