Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Senator AS menuntut penyelidikan antimonopoli terhadap Apple

Senator AS menuntut penyelidikan antimonopoli terhadap Apple

Sekelompok anggota parlemen bipartisan AS telah meminta Departemen Kehakiman AS untuk menyelidiki apakah Apple melanggar undang-undang antimonopoli ketika menutup aplikasi pihak ketiga yang memungkinkan perangkat Android menggunakan layanan iMessage untuk berkomunikasi dengan pengguna iPhone untuk menggunakannya. Hal ini dilaporkan oleh Kantor Berita Bloomberg Amerika pada hari Senin.

iklan

Menurut laporan itu Para anggota parlemen, termasuk Senator Demokrat Amy Klobuchar dari Minnesota dan Senator Partai Republik Mike Lee dari Utah, menulis bahwa mereka “khawatir bahwa tindakan Apple baru-baru ini untuk menonaktifkan Paper Mini akan merugikan persaingan, menghilangkan pilihan konsumen, dan menghalangi mereka dari inovasi masa depan. dan … investasi di bidang jasa.” Pesan yang dapat dioperasikan.” Klobuchar dan Lee adalah ketua Subkomite Antitrust Senat. “Kami juga khawatir bahwa taktik semacam ini akan menghambat investasi dan inovasi di masa depan oleh perusahaan yang ingin bersaing dengan penjaga gerbang digital yang ada,” tulis mereka dalam surat kepada Jonathan Kanter, pejabat tinggi antimonopoli Departemen Kehakiman. Kanter berasal dari Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) dan mengepalai Divisi Antitrust Departemen Kehakiman. Dia adalah salah satu Jaksa Umum Kementerian.

Departemen Kehakiman telah menyelidiki sejak tahun 2019 apakah Apple dapat dikenakan undang-undang antimonopoli di AS. Pada awal tahun, pihak berwenang mengintensifkan prosedurnya terhadap Apple.

Baru-baru ini ada perselisihan tentang Beeper Mini. Aplikasi ini mengaktifkan iMessage di perangkat Android. Perselisihan tersebut kini berujung pada surat dan tuntutan penyelidikan antimonopoli terhadap Apple oleh para senator AS. Pembuat Beeper Mini merekayasa balik dan menciptakan kembali protokol perpesanan Apple. Berbeda dengan solusi lainnya, komunikasi dilakukan langsung dengan server Apple – dengan tetap mempertahankan enkripsi ujung ke ujung. Pengembang juga dapat menghubungkan perangkat ke iMessage bahkan tanpa ID Apple. Apple kemudian memblokir pesan dari perangkat Android dan memblokir perangkat alarm.

READ  Galaxy S20 FE 5G dengan harga murah: smartphone kelas atas untuk dijual dalam jumlah besar

Apple mengonfirmasi tindakan terhadap Beeper Mini: “Kami telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi pengguna kami dengan memblokir teknologi yang mengeksploitasi kredensial palsu untuk mengakses iMessage,” Nadine Haida, direktur hubungan masyarakat Apple, menjelaskan dengan lantang kepada media AS.

Kemudian Senator Amy Klobuchar mengkritik perusahaan tersebut. Apple melarang aplikasi yang ‘meningkatkan kebebasan memilih dan kenyamanan’ dia men-tweet. “Kita harus mengesahkan undang-undang bipartisan untuk menghentikan pelanggaran anti-persaingan ini.” Senator Demokrat AS Elizabeth Warren juga mengkritik tindakan Apple. Para eksekutif perusahaan, tulisnya, “melindungi keuntungan mereka dengan menghancurkan pesaing.”

Apple telah menolak untuk memperluas layanan pesan terenkripsi iMessage ke Android selama bertahun-tahun. Beberapa kritikus mengatakan dinamika ini membuat pengiriman pesan antara iPhone dan ponsel Android menjadi kurang aman. Eric Migicowski, pendiri Beeper, Dia menjelaskan kepada Bloombergmengatakan perusahaannya memiliki “perasaan baik” untuk mengatasi pembatasan Apple di masa depan.

Tampaknya pengembang Beeper mampu mengatasi tindakan pencegahan Apple dan memungkinkan komunikasi kembali melalui iMessage di perangkat Android meskipun ada larangan dari Apple. Pada saat yang sama, mereka menolak tuduhan Apple bahwa layanan tersebut menimbulkan risiko bagi pengguna, dan mengatakan bahwa aplikasi tersebut pada akhirnya membuat komunikasi antara iPhone dan perangkat Android menjadi lebih aman. Mungkin kata terakhir mengenai masalah ini belum diucapkan. Sekarang Departemen Kehakiman AS diminta memberikan komentar.


(Saya)

Ke halaman beranda