Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seni suku: adegan dalam kekacauan

SayaDi galeri di Dortmund di Ulrich Kortmann, topeng muncul dari dinding, perisai perang dan tombak yang dibuat dengan cerdik digantung di sebelah patung, ada perhiasan dengan gigi rubah terbang dan banyak lagi, baik kontemporer maupun antik. “Saya terutama bekerja pada seni laut, dengan fokus pada Papua Nugini,” kata Cortman, 69. Westphalia mengumpulkan sebagian besar objek di lokasi di Papua Nugini, Indonesia, Filipina, dan negara-negara Indocina. “Banyak karya lain, bagaimanapun, juga berasal dari museum, koleksi pribadi atau lelang, dan sumber lainnya.”

Galeri Kortmann, didirikan pada tahun 1985, adalah salah satu dari sedikit galeri di Jerman yang mengkhususkan diri dalam seni tradisional non-Eropa, juga dikenal sebagai seni suku di kalangan profesional. Kortmann menunjukkan dalam gambar bagaimana ia merayakan dengan penduduk setempat di desa-desa dan mengambil bagian dalam perayaan yang berlangsung di depan rumah pemujaan besar. Penampilan terakhir Kortmann adalah pada tahun 2012 di Papua Nugini, yang merupakan milik Persemakmuran. Dia selalu memiliki kenalan di tempat sehingga mereka bisa mendapatkan karya seni dari seniman dan dealer lokal. Setahun sekali mereka datang ke Dortmund dalam sebuah wadah, mereka difoto dan dilelang di Internet. Sekitar setengah dari barang-barangnya pergi ke Prancis, diikuti oleh Belgia dan Belanda. “Saya tidak bisa mencari nafkah dari agen Jerman sendiri.”

Di masa lalu, Kortmann mengorganisir penjualannya di portal Ebay, dan sekarang semakin meningkat di Catawiki, sebuah platform dari Belanda yang mengkhususkan diri dalam seni dan kolektor. Keuntungan dari portal ini adalah spesialis dapat dengan cermat memeriksa barang menggunakan foto terperinci dan bahkan memperkirakan usia, asal, dan nilainya.

Baca juga

Namun selama beberapa tahun terakhir, sebuah perdebatan telah meletus tentang asal usul atau asal-usul barang seni dan kolektor sejarah non-Eropa, yang sekarang menempati museum dan dealer lokal. Cortman tahu betul kontroversi ilmiah seputar seni jarahan yang saat ini menjadi berita utama. “Tetapi banyak barang yang dibeli 100 tahun yang lalu dan sebelumnya di Oseania, Afrika, dan di tempat lain sudah dibuat untuk diperdagangkan pada saat itu,” kata penduduk asli Dortmund.

READ  Pembangunan pabrik minuman - Nestlé menginvestasikan hampir CHF 200 juta di Indonesia

Seringkali sangat sulit untuk menjawab pertanyaan apakah karya seni diimpor secara legal ke Eropa, kata Nanette Snoeb, direktur Museum Etnologi Rautenstrauch-Joest di Cologne. Ahli etnologi mengatakan, “Hari ini, topik ini bukan tentang apa yang mungkin dilarang, tetapi lebih tentang apa yang masih dibenarkan secara moral.” Di banyak museum, masih ada bagian tubuh manusia yang dimumikan. Hal-hal seperti itu masih beredar secara khusus sampai beberapa tahun yang lalu. Masih ada kolektor di luar sana yang memiliki barang-barang seperti itu tetapi mungkin lebih memilih untuk tidak menawarkannya lagi.

hal-hal suci

Pedagang seni Düsseldorf Henricus Simonis tidak ingin berpartisipasi dalam diskusi ini. “Saya tidak mencuri apa-apa, saya membeli semuanya,” kata saudagar itu dengan sedikit ironi. Simonis memiliki spesialisasi dalam seni Afrika kuno sejak tahun 1970-an, dan Galeri Belanda adalah salah satu alamat terpenting di Eropa saat ini. Ini terutama berkaitan dengan benda-benda bersejarah yang sebelumnya digunakan untuk pekerjaan ritual.

Baca juga

Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier di Forum Humboldt di Berlin

Frank Walter Steinmeier di Forum Humboldt

Selain itu, ahli etnologi Snoep mencatat bahwa perdagangan benda-benda suci tersebut dapat merugikan keturunan orang-orang yang membuat dan menyembah benda-benda tersebut. Simonis memamerkan karya-karya galerinya dengan harga mulai dari beberapa ratus hingga 100.000 euro. Pertengahan 70-an selalu menggambarkan asal usul barang-barangnya. Misalnya, sosok pelindung dari Burkina Faso berasal dari Koleksi Paris, bagian lain dari koleksi Alan Stone (1932-2006), seorang dealer terkenal di New York. “Seni yang diciptakan Afrika adalah seni global,” kata Simonis. Sayangnya, ini tidak diakui sampai lama kemudian. Banyak yang dihancurkan selama penjajahan, misalnya oleh misionaris. Namun, banyak objek yang awalnya dipamerkan di museum sebagai bukti “keanehan” Afrika telah dilestarikan karena alasan ini.

READ  Kalender kertas 2021: 30 Agustus

Ahli waris para kolektor

Sementara Simonis bekerja di bagian atas seni suku, Ulrich Kortmann melakukan pekerjaan dengan baik di Dortmund dengan kisaran harga rata-rata dari 100 hingga 5000 euro. Misalnya, Anda dapat membeli apa yang disebut topeng Tatanua dari Irlandia Baru di Kepulauan Bismarck seharga 3000 euro. Karya tersebut dikatakan telah dibuat antara tahun 1930-an dan 1950-an. Ia menambahkan, kavling yang berjumlah puluhan dan ratusan ribu itu kini sebagian besar dijual melalui balai lelang besar.

Salah satunya adalah Lempertz di Cologne. Rumah lelang melelang seni suku melalui kantornya di Brussel karena pasar bahasa Prancis sangat besar. Tim Teuten bekerja untuk sebuah perusahaan yang berbasis di Cologne sebagai spesialis dalam seni Afrika dan kelautan. Pembicaraan baru-baru ini tentang seni yang dijarah atau dijarah secara alami mempengaruhi pasar seni. “Ketika saya memasuki pasar seni bertahun-tahun yang lalu, asal mula karya tidak begitu penting,” kata Teuton. “Itu telah berubah.” Tetapi dengan begitu banyak hal, terutama dari Afrika, sejarah hanya dapat ditelusuri kembali sekitar 50 tahun yang lalu. Misalnya, jika dijual beberapa kali oleh dealer terkenal selama ini. Asal pasti jarang dapat ditelusuri kembali ke Afrika. Menurut ahli, dalam hal seni laut, sulit untuk mencari yang asli.

Baca juga

Presiden Jerman Sotheby: Franca Haider

Selain itu, pasar sedang kacau. Ulrich Kortmann biasa menjual banyak ke museum, “seluruh koleksi ke Berlin, Stuttgart, dan Museum Misi di Werl”. Dia sering membeli barang-barang lama dari koleksi yang tidak ingin disimpan oleh ahli waris. “Sayangnya, banyak kolektor tua yang sudah tidak hidup lagi.” Beberapa kolektor muda akan mengikutinya. Kortmann mengeluh: “Jarang terjadi bahwa seseorang masih melengkapi seluruh rumah mereka dengan seni suku.”

READ  Borse Express - Minyak sawit yang diproduksi secara bertanggung jawab memainkan peran penting dalam nutrisi hewan yang seimbang

Nanette Snoep dari Museum Rautenstrauch-Joest percaya bahwa perdagangan seni kuno non-Eropa dapat terus kehilangan relevansinya. Bagi generasi muda, arah yang disebut “seni primitif” ini mungkin sudah tidak menarik lagi. “Anda mungkin lebih tertarik pada seni anak muda kontemporer dari Afrika dan wilayah lain di Global South.”

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari penyedia pihak ketiga, kami memerlukan persetujuan Anda.