Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seniman Cahaya: Keith Sonnier di Museum Baru di Nuremberg

Di satu sisi seolah-olah pluralisme melekat di dalamnya, termasuk keterbukaan terhadap dunia. Ketika Keith Sonner lahir pada tahun 1941 di salah satu daerah termiskin di Amerika Serikat, di sebuah desa kecil di Louisiana, masih ada perbedaan tajam antara kulit putih dan kulit hitam. Tapi keluarganya liberal, ayah bekerja sama dengan orang kulit hitam, ibu bernyanyi di paduan suara Injil.

Inspirasi dari budaya asing

Pada saat yang sama, Sonnier dibesarkan dalam dua bahasa dan keluarganya berakar di Brittany. Ini adalah perpaduan budaya dan dialek yang tentu saja akan tetap ada bagi Sonner sepanjang hidupnya, kemudian dalam semua perjalanan artistiknya ke Brasil, India, Indonesia, Cina, dan Jepang, di mana ia sering terinspirasi oleh budaya dan kolaborasi asing. dengan penduduk setempat.

“Lightsome” adalah nama pameran di New Museum di Nuremberg, yang mengungkapkan cakrawala luas seorang seniman yang dikuratori oleh Christine Schrader: “Tentu saja seseorang berbagi Keith Saunier sebagai cahaya pertama,” kata Schraeder, tetapi sangat penting agar konsep pameran mengenalkan seniman dalam segala keragamannya. Sebuah pertunjukan retrospektif setahun setelah kematiannya menunjukkan semua tahapan karyanya. “Kami memiliki lebih dari enam puluh karya dari enam dekade,” jelas kurator. Judul pameran adalah permainan kata-kata: “The ‘Lightsome’, jika diterjemahkan langsung dari bahasa Inggris, juga berarti ‘hati yang terbuka,’ dan, sebagai retrospektif, ini juga merupakan pameran biografis. wisata.”

Seni diambil dari alas

Bagi Sonnier, seni dalam semua manifestasinya harus tampak sepele dan vulgar mungkin. Dalam karya awalnya “Roman Trough”, mengingatkan pada jenis palung babi, seniman menggunakan kain muslin, kain muslin yang juga digunakan untuk membuat keju. Dengan melakukan itu, ia mengambil patung dan seluruh prinsip artistik dari alas dan secara terprogram meletakkannya di lantai. Kemudian di New York, ia terus bekerja dengan bahan sehari-hari, bereksperimen dengan fiberglass, timah, gemuk, lateks, kawat, dan aluminium. Tabung neon primer dan bola lampu yang dapat ditempa masuk ke dalam dialog yang terjalin dengan bola lampu. Kekosongan warna muncul, dan cahaya berwarna anak-anak menembus ruangan.

READ  Deadpool 3: Hugh Jackman memperkenalkan dirinya untuk bermain Wolverine ... dengan bantuan polisi!