Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Senjata nuklir: China sedang membangun lebih banyak silo rudal di gurun – Pentagon prihatin

Untuk kedua kalinya dalam waktu singkat, citra satelit muncul menunjukkan pekerjaan konstruksi yang mencurigakan di barat laut China. Mereka berbaring satu demi satu Laporan New York Times Menunjukkan bahwa negara tersebut terus meningkatkan persenjataan nuklirnya.

Dalam artikelnya, surat kabar itu mengutip hasil Federasi Ilmuwan Amerika, yang mengevaluasi rekaman tersebut. Dengan demikian, foto-foto tersebut menunjukkan setidaknya 110 silo rudal lain yang dapat dilengkapi dengan hulu ledak nuklir.

Pabrik terletak di dekat kota Hami dan sekitar 400 km dari lokasi konstruksi Yumen, yang menjadi publik pada awal Juli.

Komando Strategis, yang bertanggung jawab atas senjata nuklir di Departemen Pertahanan AS, mengomentari rekaman di Twitter: “Untuk kedua kalinya dalam dua bulan, publik dapat melihat apa yang telah lama kami katakan tentang meningkatnya ancaman di dunia. Dan tabir kerahasiaan tentang hal itu.”

Dua politisi Republik juga mengomentari foto-foto itu, yang sekarang terkenal. Anggota Kongres Mike Turner berbicara tentang “ancaman bagi Amerika Serikat dan sekutunya.” Dia menggambarkan ekspansi yang seharusnya “belum pernah terjadi sebelumnya”. Rekan anggota partainya, Mike Rogers, menyerukan modernisasi cepat persenjataan nuklir AS.

Penemuan saat ini sesuai dengan peringatan Pentagon tentang kemajuan pesat dalam kemampuan nuklir China. Laksamana Charles Richard, yang memimpin kekuatan nuklir AS, menyatakan pada sidang kongres pada bulan April bahwa China sedang mengalami “ekspansi yang luar biasa,” termasuk persenjataan rudal balistik antarbenua yang berkembang dan peluncur rudal bergerak baru.

Xi Jinping dengan kata-kata yang jelas pada hari jadi

Presiden Xiping, pada perayaan seratus tahun berdirinya Partai Komunis pada awal Juli, menekankan bahwa China akan terus membangun pasukan “seluruh dunia” untuk membela kepentingan nasionalnya.

READ  Bersiaplah dalam perjalanan ke ibu kota setelah malam roket - bagaimana kabarmu, Tel Aviv? Politik di luar negeri

“Rakyat China tidak akan pernah membiarkan pasukan asing melecehkan, menindas, atau memperbudak kami,” kata Xi kepada hadirin, yang bertepuk tangan.Baca selengkapnya di sini).

Sejauh ini, China diasumsikan hanya memiliki 250 hingga 350 senjata nuklir. Lokasi konstruksi yang kini telah ditemukan setidaknya menunjukkan bahwa jumlah ini bisa bertambah. Namun, ratusan silo baru tidak otomatis berarti semua fasilitas ini juga akan dilengkapi dengan senjata nuklir. Sebaliknya, itu adalah manuver taktis untuk membiarkan kekuatan lain dalam kegelapan mengenai di mana tepatnya senjata nuklir berada saat ini.