Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seorang pakar Ukraina membenarkan strategi ganda Putin

Seorang pakar Ukraina membenarkan strategi ganda Putin

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Tentara Rusia sedang menjalankan strategi jangka panjang di Ukraina. Tujuannya: menjadikan Ukraina “tidak bisa dihuni” oleh warga sipil.

KIEV/MUNICH – Hari-hari terakhir bulan April membawa kehancuran baru ke Ukraina. Kota pesisir Odessa paling terkena dampaknya, di mana tidak hanya gedung perkantoran yang menyerupai benteng hancur, namun banyak warga sipil juga tewas dalam serangan udara Rusia. Kharkiv, kota terbesar kedua di negara itu, telah lama menderita akibat pemboman dalam perang di Ukraina. Serangan baru Rusia tampaknya kembali merusak bangunan tempat tinggal di sana.

Tapi mengapa serangan brutal ini terjadi? Mykola Belesko, seorang ilmuwan politik Ukraina, percaya bahwa ada strategi ganda yang “khas Rusia” di balik tindakan tentara Rusia. Dia memperingatkan dalam percakapan dengan IPPEN.MEDIAStabilitas relatif di garis depan adalah sebuah “keajaiban.”

Strategi Ganda di Balik Serangan Udara Rusia? “Evakuasi kota sebanyak mungkin”

Belescu mengidentifikasi dua tujuan utama di balik pemboman Rusia, selain serangan terhadap sasaran militer semata. “Mengenai serangan terhadap Kharkiv, Khmelnitsky, dan kota-kota garis depan lainnya, strategi Rusia sederhana saja: mereka ingin menakut-nakuti sebanyak mungkin orang – dan mengurangi populasi kota-kota tersebut sebanyak mungkin,” kata ilmuwan di National Research Institute tersebut. Studi Strategis di Kyiv. Ini mungkin membantu kemajuan pasukan Vladimir Putin nantinya. Pakar tersebut menambahkan bahwa Odessa juga harus dianggap sebagai bagian dari garis depan karena kedekatannya dengan Krimea.

Vladimir Putin (kanan) dan Menteri Pertahanannya Sergei Shoigu sedang berbincang. (Arsip foto) © IMAGO/Alexei Danichev

Sementara itu, militer Rusia sedang menjalankan “strategi jangka panjang.” Rusia ingin menjadikan Ukraina “tidak dapat dihuni” oleh warga sipil dengan menyerang infrastruktur sipil pada khususnya. “Itulah mengapa ini adalah cara berperang khas Rusia,” jelas Belesko. Faktanya, tentara Rusia telah menyebabkan kehancuran besar dalam perang dan operasi sebelumnya, serupa dengan apa yang terjadi pada tentara Soviet di Afghanistan.

READ  Kekeliruan keadilan secara terang-terangan: Wanita yang dengan tidak bersalah dipenjarakan di Missouri selama 43 tahun

Belesko menekankan bahwa saat ini sulit bagi Ukraina untuk mempertahankan diri secara efektif terhadap serangan udara Rusia. “Kita tidak bisa mencapai keajaiban dengan tangan kosong, kita membutuhkan teknologi.” Setidaknya tujuh sistem antipesawat diperlukan untuk melindungi setidaknya wilayah perkotaan. Saat ini, hanya ada pengiriman ketiga sistem tersebut dari Jerman, dan mungkin pengiriman lainnya dari AS. Namun hal ini saja tidak akan memungkinkan tentara Ukraina memberikan perlawanan yang efektif.

'Rusia ingin menghancurkan negara kita': Tentara Putin masih memiliki keunggulan dalam hal senjata

Namun, Ukraina masih siap berperang. “Rusia ingin menghancurkan negara kami, ingin menjadikan Ukraina sebagai alat kekuasaan kekaisarannya,” kata Belesko, menggambarkan kegelisahan di negaranya. Dia menambahkan: “Masyarakat memahami situasi negara, dan itulah sebabnya mereka berjuang dan berlatih di garis depan meskipun kurangnya bantuan Amerika.”

Namun Belescu juga mengisyaratkan meningkatnya kepahitan di Ukraina. Hanya melalui “keajaiban dan dedikasi” tentara mampu bertahan di garis depan selama tujuh bulan terakhir. Meskipun ada campur tangan Rusia, situasinya relatif stabil. Namun tentara “mengorbankan kemampuan tempurnya di masa depan untuk memenuhi kebutuhan saat ini.” Pakar tersebut memperingatkan bahwa Ukraina dan Eropa dapat menghadapi “skenario terburuk” lainnya dalam waktu satu tahun.

Pada saat yang sama, Rusia terus-menerus menyesuaikan strateginya dan terus menikmati keuntungan besar dalam hal senjata. Tentara Putin melancarkan “ratusan” artileri dan serangan udara di garis depan setiap hari. Terlepas dari keadaan ini, sang pakar membela pertempuran tentara Ukraina dan hasil-hasilnya: “Saya yakin bahwa simulasi komputer, dengan semua parameter yang dimasukkan, akan memperkirakan hasil yang berbeda dari yang kita miliki sekarang.”