Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seorang psikolog menjelaskan mengapa orang Jerman mampu membayar liburan musim panas meskipun biayanya mahal: tiket masuk satu hari

Seorang psikolog menjelaskan mengapa orang Jerman mampu membayar liburan musim panas meskipun biayanya mahal: tiket masuk satu hari

Seperti peringkat mesin pencari perjalanan saat ini Kayak Tarif untuk penerbangan khususnya ditemukan dalam banyak kasus masih jauh di atas tingkat tahun sebelumnya. Diukur dari volume pencarian di platform tersebut, keinginan wisatawan untuk berwisata sepertinya tak ada habisnya. Bukankah ada harga yang terlalu tinggi bagi orang Jerman untuk liburan musim panas yang mereka cintai? Psikolog Franca Cerutti menjelaskan mengapa perjalanan lebih dari sekedar perubahan pemandangan dan sangat penting untuk kesejahteraan umum.

Menurut laporan, penerbangan rata-rata 31 persen lebih mahal musim panas ini daripada di musim panas 2022. Perjalanan udara ke tujuan liburan populer bagi warga Jerman seperti Mallorca, Antalya, dan Thessaloniki akan dikenakan biaya tambahan hingga 25 persen untuk Bangkok (Thailand), Punta Cana (Republik Dom), Palermo (Italia) atau Bali (Indonesia), wisatawan terkadang harus membayar lebih dari 50 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Situasinya agak lebih baik untuk hotel: di Eropa, tarif rata-rata per malam naik tujuh persen sedang, dan di negara lain hanya dua persen. Dalam kategori bintang satu hingga tiga, biaya malam adalah antara sekitar dua belas dan 16 persen lebih tinggi daripada tahun sebelumnya, dan dalam kategori bintang empat dan lima kenaikannya sedikit lebih rendah, masing-masing sekitar 13 dan 8 persen. .

“Perjalanan juga bisa dilakukan tahun ini. Untuk saat ini, harga tampaknya perlahan mulai mendatar. Mereka yang fleksibel dapat mempertimbangkan untuk beralih ke musim sepi,” kata Laurie Burnett, pakar perjalanan KAYAK. “Jika tidak, tahun ini berlaku hal berikut: Luangkan waktu untuk meneliti, membandingkan harga, dan jangan ragu terlalu lama jika Anda memiliki penawaran yang bagus.”

Psikolog Franca Cerutti: “Perjalanan sangat penting untuk kesejahteraan kita”

Yang benar adalah: terlepas dari segalanya, keinginan orang Jerman untuk bepergian tidak dapat dibendung. KAYAK sendiri mencatat penelusuran penerbangan dan hotel sekitar 20 persen lebih banyak pada musim panas ini dibandingkan tahun sebelumnya. Mengingat kehidupan sehari-hari banyak orang Jerman yang semakin penuh tekanan, hal ini tidak mengejutkan, kata psikolog dan psikoterapis Franca Cerutti. “Bepergian bukanlah ‘balsem untuk jiwa’ tanpa alasan. Ini penting untuk kesejahteraan kita. Kombinasi dari pelambatan yang ditargetkan, pengalaman budaya baru, dan lebih banyak waktu untuk refleksi diri menyebabkan penurunan hormon stres kortisol, ” dia menjelaskan.

READ  Jurnal Frankfurt News - Kebun binatang akhirnya menampilkan anak harimau

“Tubuh kita menghasilkan hormon stres, misalnya saat kita lulus ujian, melakukan pekerjaan fisik yang sulit, atau saat kita menghadapi pergumulan mental. Saat berlibur kita bisa melepaskan diri dari situasi stres saat kita berbaring di pantai yang cerah atau berjalan-jalan di kota yang indah. Ketegangan mental berkurang, relaksasi meningkat dan kualitas hidup kita meningkat. tidur “.

Kesehatan fisik sama pentingnya dengan rasa relaksasi yang sebenarnya

Selain jiwa, perjalanan juga berdampak positif pada kesehatan fisik, kata Ceruti. “Apakah Anda mendaki Pegunungan Alpen dalam cuaca terbaik, memulai maraton belanja melalui Malaga atau berenang di Mediterania: liburan sering dikaitkan dengan aktivitas fisik yang kita nikmati dan meningkatkan stamina dan kebugaran kita. Hal-hal ini membuat kita bahagia dan mendorong kembali secara alami juga memengaruhi kesejahteraan umum kita, ”kata Ceruti. Mengingat manfaat kesehatan ini, dapat dimengerti, menurut psikolog, bahwa orang Jerman pada dasarnya bersedia menghabiskan lebih banyak uang untuk liburan musim panas mereka tahun ini.

Untuk semua orang yang tidak sabar menunggu liburan musim panas, dia memiliki beberapa tips penting yang dapat digunakan wisatawan untuk lebih bersantai:

  • Relaksasi harus diperpanjang, bukan dikompresi: Banyak orang memeras seluruh liburan mereka menjadi satu perjalanan musim panas yang panjang dan bekerja sepanjang tahun. Penelitian pemulihan menunjukkan bahwa setelah sekitar satu minggu, relaksasi yang sesungguhnya terjadi. Lebih dari sepuluh hari tidak akan meningkatkan efek pemulihan. Oleh karena itu: bahkan perjalanan singkat pun bagus untuk melawan stres. Lebih baik mengambil istirahat kecil lebih sering dalam setahun daripada meluangkan waktu untuk bersantai hanya di musim panas.
  • Meminimalkan Resiko “Leisure Time Sickness” : Banyak orang yang sakit saat liburan karena ingin melakukan sepuasnya sebelum liburan. Mejanya harus kosong, dan kotak suratnya harus rapi. Ini mengarah pada peningkatan tingkat stres, terutama pada hari-hari menjelang liburan. Penurunan tingkat kortisol yang sangat tiba-tiba mengarah pada fakta bahwa reaksi kekebalan yang sebelumnya ditekan menjadi terlihat dalam bentuk gejala penyakit. Yang terbaik: awali liburan Anda dengan santai, jangan melawan diri sendiri selama beberapa hari terakhir dan serahkan tugas ke rekan kerja dengan santai
  • Jangan mencari lalat dalam salep: saat berlibur penting untuk melatih ketenangan. Harapan realistis sangat membantu untuk relaksasi sejati. Ini membantu Anda untuk tidak membiarkan ketidaknyamanan kecil merusak suasana hati Anda, tetapi juga untuk dapat tersenyum tentang kemacetan kecil di perjalanan.
READ  “Kota harus tahu dengan siapa Anda berurusan.”

Untuk memastikan relaksasi berlangsung selama mungkin, pelancong harus merencanakan fase istirahat atau aklimatisasi jika terjadi perbedaan zona waktu yang besar dan meminimalkan risiko kesehatan saat berlibur, misalnya dari sengatan matahari atau minum air ledeng yang tidak aman.