Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sepak Bola – Banyak yang tewas dalam kepanikan massal di sebuah stadion di Indonesia – Olahraga

Sepak Bola – Banyak yang tewas dalam kepanikan massal di sebuah stadion di Indonesia – Olahraga

Malang (dpa) – Gambaran mengerikan dari salah satu bencana stadion terburuk sepanjang sejarah menggemparkan dunia sepak bola. Setidaknya 125 orang tewas di Indonesia dalam kerusuhan penonton, penggunaan gas air mata oleh polisi, dan kepanikan massal setelah pertandingan papan atas.

Gianni Infantino pun kaget. Presiden Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) mengatakan ini adalah “tragedi di luar imajinasi” dan mewakili “hari kelam” dalam sejarah sepak bola. Dia menambahkan: “Dunia sepak bola terkejut setelah kejadian tragis tersebut.”

Presiden UEFA Aleksander Ceferin juga menyatakan “kejutan dan kesedihan kami yang mendalam atas nama sepak bola Eropa.” Dia meyakinkan semua orang yang terkena dampak “simpati dan solidaritas.” Paus Fransiskus pun mengungkapkan keterkejutannya yang mendalam. “Saya juga berdoa bagi mereka yang kehilangan nyawa dan cedera dalam bentrokan yang terjadi setelah pertandingan sepak bola di Malang, Indonesia,” kata pemimpin Gereja Katolik itu kepada umat di Lapangan Santo Petrus di Roma setelah doa Angelus.

Badai spasial

Tragedi itu terjadi di provinsi Jawa Timur, Indonesia, saat pertandingan antara Arima FC dan Persibaya FC. Pasca kekalahan 3-2 Arima, sekitar 3.000 penonton menyerbu Stadion Kanjuruhan Malang – dengan akibat yang sangat memprihatinkan. Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengatakan, total korban meninggal dunia mencapai 125 orang. Pihak berwenang sebelumnya menetapkan jumlah kematian sebanyak 174 orang, namun jumlah jenazah dihitung lebih dari satu kali. Kepala otoritas perlindungan sipil setempat, Buddy Santoso, juga berbicara tentang lebih dari 300 orang yang terluka. Beberapa berada dalam kondisi kritis.

Kapolda Niko Aventa mengatakan, menurut radio Elchinta dan TV One, 34 orang tewas di lapangan, sedangkan lainnya meninggal di rumah sakit. Dia awalnya tidak memberikan informasi apapun mengenai penyebab kerusuhan.

READ  Indonesia beli Dassault Rafale

Namun dia mengatakan dalam konferensi pers bahwa polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan para penggemar yang nakal. Seorang saksi mengatakan di Compass TV: “Ketika kami kembali ke tribun, polisi menembakkan gas air mata. Kami berjuang untuk mencapai pintu keluar. Tempat itu ramai, panas dan menyesakkan.” Penonton kedua menyatakan bahwa kekacauan baru terjadi setelah polisi menggunakan kekerasan terhadap penonton di stadion.

Kehancuran dan kekacauan

Kapolres Avinta yang turut berduka atas meninggalnya dua petugas polisi tersebut membela diri atas tudingan tersebut. Dia menambahkan: “Jika para penggemar mengikuti peraturan, kejadian ini tidak akan terjadi.” Ada juga kerusuhan di luar stadion. Sebanyak 13 kendaraan dan sebagian stadion dikabarkan rusak. Foto-foto yang diambil oleh fotografer menunjukkan besarnya kekacauan yang terjadi: mobil polisi yang hancur di dalam stadion, benda-benda yang terbakar, kepulan asap, dan orang-orang yang dibawa keluar dari stadion dalam keadaan tewas atau terluka parah.

“Saya sangat sedih dengan kejadian ini,” kata pelatih Thomas Doll, yang telah ditunjuk untuk klub papan atas Indonesia Persija Jakarta sejak April, kepada surat kabar Bild https://www. “Pasti akan memakan waktu untuk memprosesnya.” “. .sueddeutsche.de/sport/. “Saya sudah melakukan diskusi pertama dengan para pemain saya mengenai hal ini. Dapat dimengerti bahwa mereka semua terkena dampaknya. Ini tidak ada hubungannya dengan sepak bola lagi. Itu semua membuat Anda sangat bijaksana.”Setelah dia dan timnya mengetahui berita di tim hotel, “untuk alasan keamanan, Kami dipindahkan dengan mobil polisi lapis baja ke bus tim kami, yang diparkir 40 kilometer jauhnya, dan kembali ke Jakarta di bawah perlindungan polisi,” kata mantan tersebut. Pemain nasional.

Dikatakan bahwa 42.000 orang berada di stadion. Mereka semua adalah fans Arima karena pihak penyelenggara melarang fans tamu memasuki stadion karena takut berkelahi. Presiden AFC Salman bin Ibrahim Al Khalifa mengatakan: “Saya sangat terkejut dan sedih dengan berita tragis dari Indonesia yang gila sepak bola.”

READ  Wawancara dengan Dominic Eggerter - "Sebagai orang Swiss, peluang mengendarai sepeda motor sangat tipis"

Dia menyerukan penyelidikan “komprehensif”.

Dalam pidatonya, Presiden Indonesia Joko Widodo menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban dan menyerukan penyelidikan “komprehensif”. Ia berharap “ini akan menjadi tragedi sepak bola terakhir di negeri ini.”

Federasi Indonesia awalnya menangguhkan pertandingan di Liga Pertama selama seminggu. Arima dilarang menjadi tuan rumah pertandingan kandang selama sisa musim ini. Asosiasi juga membentuk tim investigasi yang seharusnya mulai bekerja pada hari Minggu. Indonesia akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 FIFA pada 20 Mei hingga 11 Juni 2023 dengan diikuti 24 tim. Sebagai negara tuan rumah, negara tersebut secara otomatis lolos ke turnamen tersebut.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International kini menyerukan penyelidikan terhadap penggunaan gas air mata oleh polisi. Othman Hamid dari Amnesty International mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penting untuk memastikan bahwa “tragedi memilukan seperti ini tidak akan terjadi lagi.” Gas air mata tidak boleh digunakan di ruang terbatas.

Klub Arima dan Brisbaya menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan keluarganya. Presiden Klub Abdul Haris mengatakan: “Arima Club menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas musibah yang terjadi di Kanjurohan. Manajemen Arima Club juga bertanggung jawab menangani para korban, baik meninggal dunia maupun luka-luka.” Haris mengatakan, “Kepada keluarga korban, manajemen Arima Club meminta maaf sedalam-dalamnya dan siap memberikan santunan. Manajemen siap menerima saran bagaimana menangani bencana tersebut sehingga banyak orang yang bisa diselamatkan.”

Kepanikan massal di Indonesia merupakan salah satu bencana terburuk dalam sejarah sepak bola. Kantor Berita Jerman mendokumentasikan insiden serius lainnya:

1 Februari 2012

74 tewas dan sekitar 1.000 luka-luka di kota Port Said Mesir setelah berakhirnya pertandingan Al-Masry dan Al-Ahly.

READ  Jambore Nasional Mercedes-Benz Club Indonesia Ukir Sejarah

10 Mei 2001

127 tewas di Ghana selama pertandingan antara Accra Hearts of Oak dan Kumasi Asante Kotoko.

16 Oktober 1996

84 orang tewas dalam kualifikasi Piala Dunia antara Guatemala dan Kosta Rika dan 147 orang cedera.

15 April 1989

96 orang tewas dan lebih dari 700 orang terluka dalam kepanikan di Stadion Hillsborough di Sheffield selama pertandingan Liverpool melawan Nottingham Forest.

29 Mei 1985

39 tewas dan lebih dari 400 luka-luka, beberapa dalam kondisi serius, dalam final Piala Eropa antara Liverpool dan Juventus di Turin di Stadion Heysel di Brussels.

20 Oktober 1982

Setidaknya 66 orang tewas, dan menurut informasi yang belum dikonfirmasi sebanyak 340 orang, setelah pertandingan Piala UEFA antara Spartak Moscow dan FC Haarlem.

17 Februari 1974

48 tewas di Kairo sebelum pertandingan Zamalek melawan Dukla Praha.

2 Januari 1971

66 tewas di Glasgow setelah derby lokal Rangers melawan Celtic.

23 Juni 1968

73 orang tewas di Buenos Aires sebelum pertandingan Boca Juniors melawan Rio de la Plata.

24 Mei 1964

Lebih dari 300 orang tewas dalam kerusuhan selama pertandingan internasional antara Peru dan Argentina di Lima. 500 orang terluka parah.

© dpa-infocom, dpa:221002-99-974432/15