Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sepak Bola di Indonesia: Harapan Generasi Baru | Olahraga | DW

Indonesia, dengan populasi 275 juta, adalah negara yang memiliki minat yang besar terhadap sepakbola. Apa yang tampak seperti resep bagus untuk tim sepak bola nasional yang sukses sebenarnya sangat berbeda. Meski India dan China sering disebut sebagai “raksasa tidur” sepak bola dunia, tidak ada yang membicarakan sepak bola sebagai negara kepulauan.

“Indonesia tidak pernah maju ke babak penyisihan grup Piala Asia,” kata pelatih mereka Shin Tae-yong kepada DW. “Jika kita membangunnya kali ini, itu akan menjadi sangat penting bagi seluruh negara.” Shin adalah salah satu pelatih paling terkenal dan disegani di Asia. Pada tahun 2010 ia memenangkan Liga Champions Asia dengan klub divisi pertama Korea Selatan Seongnam FC. Di Piala Dunia 2018, ia memimpin Korea Selatan meraih kemenangan mendebarkan atas Jerman di babak penyisihan grup.

Tantangan berikutnya: Kualifikasi Piala Asia 2023. Saat ini berada di peringkat 159 dunia, Indonesia menghadapi Nepal (168), Yordania (91), dan Kuwait (146). Itu bukan tugas yang mudah, tetapi pelatih Shin memiliki kepercayaan penuh pada timnya: “Tim kami sangat konsisten dan percaya diri dan saya yakin kami bisa lolos,” katanya kepada DW.

Pelatih Indonesia Shin Tae-yong ingin membawa stabilitas baru ke tim nasional

Preman dan pengaturan pertandingan

Banyak penggemar yang tertarik telah lama ingin fokus pada padang rumput yang rimbun. Dulu, masalah di luar lapangan selalu membuat negara mundur. Nama Nooruddin Halit melambangkan hal ini. Dari 2003 hingga 2011, politisi itu adalah presiden Asosiasi Sepak Bola PSSI. Ini sangat mengejutkan ketika Anda memikirkan bagaimana Halit dipenjara dalam skandal minyak goreng 2004. Tetapi bahkan dari penjara, ia terus menjalankan peruntungan sepak bola Indonesia hingga pemecatannya pada tahun 2011. Dari 2014 hingga 2016, tim nasional bahkan dilarang dari sepak bola internasional karena intervensi lanjutan dari pemerintah Indonesia dalam urusan serikat pekerja.

READ  Lorcarno: Macan Tutul Emas untuk Indonesia

“Banyak orang yang hanya mementingkan kepentingannya sendiri terlibat dalam alur permainan tersebut,” kata seorang pejabat PSSI. “Namun, situasinya telah membaik dan seluruh fokus sekarang adalah pada sepak bola.” Namun, beberapa perhatian harus terus diberikan pada hal-hal lain – sejauh menyangkut Indonesia, ini terutama hooliganisme dan pengaturan pertandingan. Contoh terbaru adalah bahwa pada November 2021, enam pemain diskors karena mencoba memengaruhi permainan secara ilegal. Save Our Soccer telah menemukan bahwa 74 penggemar telah tewas dalam kekerasan terkait sepak bola sejak tahun 1994.

Tim sepak bola Shin Dae Yong I Indonesia

Sepak bola sangat populer di Indonesia – tetapi sering dikaburkan oleh korupsi dan kekerasan

Generasi baru, mindset baru, harapan baru

Kini Timnas Indonesia ingin memperbaharui diri dengan pelatih Shin dan pemain muda. “Sekarang kami mendapat banyak dukungan dari PSSI,” katanya. “Sekarang fokus kami jelas pada pengembangan pemain muda.” Pada bulan Desember, tim mencapai final Piala Suzuki AFF dua tahunan di Asia Tenggara – dan melakukannya pada usia rata-rata hanya 23 tahun. “Tim sekarang rata-rata tujuh tahun lebih muda dari sebelumnya,” kata Shin. “Semua pemain memiliki keterampilan terbaik dan menikmati permainan – tetapi mereka membutuhkan sikap terbaik.”

Asisten pelatih Shin Dzenan Radoncic melihat mood para pemain sebagai kunci sukses. “Pemain Indonesia seringkali sangat tenang dan santai,” kata pemain Serbia. “Saya pikir itu berasal dari iklim dan budaya. Saya harus terus memberi tahu mereka untuk memberikan segalanya selama 90 menit dan tidak melepaskannya selama pertandingan.” Pendekatan lain adalah mengajak pemain Eropa yang memiliki ikatan keluarga dengan Indonesia untuk bermain bagi negara di masa depan.

Elkan Baggot adalah salah satu contohnya. Putra berusia 19 tahun dari ayah Inggris dan ibu Sino-Indonesia berimigrasi ke Inggris pada usia sembilan tahun dan bermain untuk Ipswich Town di divisi tiga. Kini ia telah memutuskan untuk mengenakan jersey nasional Indonesia di masa depan. Pembalap Spanyol Jordi Amat dan mantan pemain internasional Belanda Sandy Walsh juga ada dalam daftar orang Indonesia – proses naturalisasi sedang berlangsung.

Piala Dunia U20 adalah sebuah kesempatan

Tahun depan, negara kepulauan itu menjadi tuan rumah Piala Dunia U20 – turnamen global pertama yang diadakan di Indonesia. Selain permainan, negara akan mendapatkan keuntungan dari $ 28 juta yang disediakan oleh negara untuk modernisasi stadion dan infrastruktur sebelum pertandingan. “Ini adalah investasi yang sangat penting karena infrastruktur adalah masalah besar,” kata Radonczyk. “Lapangannya dalam kondisi yang sangat buruk dan perlu segera diperbaiki.”

Pada 2023, Indonesia U20 berkesempatan tampil di pentas dunia untuk pertama kalinya sejak 1979. Tim nasional senior masih jauh dari itu, tetapi kebangkitan untuk masa-masa indah tidak diragukan lagi telah dimulai.

Teks ini diadaptasi dari bahasa Inggris oleh Matthias Brooke.