Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sepak Bola Wanita – Berita – Mustalifa memiliki impian besar bersama Indonesia

  • Zahra Mustalifa adalah salah satu anak muda paling menjanjikan di Indonesia
  • Striker tersebut ingin menjadi orang Indonesia pertama yang pindah ke Eropa
  • “Saya harap saya akan membuka pintu bagi para pemain kami.”

Beberapa pesepakbola mengklaim telah mencetak gol internasional pertama mereka pada usia 17 tahun. Striker Indonesia yang akan datang Zahra Mustalifa berhasil melakukannya.

Itu terjadi pada pertandingan grup terakhir Kejuaraan Wanita AFF 2018 melawan Filipina. Sebagai tuan rumah turnamen, Indonesia tidak pernah bermain imbang tanpa gol di laga pembuka. Dua kekalahan yang jelas menyusul, jadi pertandingan melawan Filipina adalah kesempatan terakhir untuk menyelamatkan kehormatan di depan pendukung Anda sendiri.

Tapi permainan berjalan berbeda dari yang diharapkan: seperempat jam kemudian, Indonesia tertinggal dua gol. Namun, setelah istirahat, titik balik datang ketika Mustalifa tiba-tiba tiba di sana dan menuju ke gawang. Digerakkan oleh target, tuan rumah meningkatkan tekanan dan diimbangi oleh Mayang Mayang bahkan sebelum Cyanida Merifondina memimpin.

Pertandingan berakhir 3-3 setelah peluit akhir nyaris ditarik oleh Filipina. Namun, Mustalifa dan timnya mendapat banyak pujian dan tepuk tangan atas penampilan berani mereka.

“Ini adalah gol internasional pertama saya dan saya mencapainya dengan satu gelar,” kata pemain Indonesia yang kini berusia 19 tahun itu FIFA.com. “Saya pikir semua gol saya untuk tim nasional sampai saat ini telah menghasilkan gol, kami pasti tidak bermain buruk, tapi kami masih belum menang.

Perasaan yang fantastis saat bola masuk ke gawang. Saya merasa jantung saya berdetak lebih cepat daripada yang saya sadari itu akan menjadi tujuan. Saya tidak bisa menggambarkan perasaan ini dengan kata-kata. Saya sangat bangga dan bahagia. “

READ  Gunung berapi di Indonesia memuntahkan abu berkilo-kilometer ke udara

Mustalifa pun terkesan sebulan setelah Asian Games 2018 di Indonesia. Di sini tim tampil bagus dan merayakan kemenangan 6-0 atas Maladewa, di mana Mustalifa mencetak dua gol.

“Saya masih merinding hari ini ketika saya memikirkan momen-momen itu,” katanya sambil tersenyum. “Saya mencetak gol ini untuk negara saya. Tentu saja, fans kami mendukung kami dengan slogan dan slogan mereka dan mendorong kami maju.”

Ledakan komet

Pertumbuhan sepak bola wanita di Indonesia telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir. Minat terindah dalam semua olahraga sangat dirangsang oleh penyelenggaraan Kejuaraan Regional dan Asian Games yang sukses. Setahun kemudian, liga putri untuk pertama kalinya diperkenalkan, Liga 1 Putri. Muzdalifah telah dikontrak sebagai bintang yang sedang naik daun oleh Persia Putri Club, di mana ia mengenakan kaos ke-9.

Striker muda menyebabkan kehebohan di liga sejak awal. Dia menyerah dua kemenangan dalam kemenangan 2-1 atas kelas berat Persia. Namun, dia mengalami cedera dan absen di sisa musim. Namun berkat performa kuat yang ia buat untuk klub dan tim nasional, ia telah membuktikan dirinya sebagai salah satu pemain muda paling menjanjikan.

“Saya melihat peningkatan luar biasa pada 2018 dan 2019,” katanya. “Saya berlatih sangat keras. Setiap hari saya ingin belajar sesuatu yang baru yang bisa saya gunakan untuk klub saya dan tim nasional saya. Kejuaraan Wanita AFF, Asian Games dan Liga 1 Putri memberi saya dorongan yang luar biasa untuk sepak bola wanita. Jadi sekarang kami memiliki banyak peluang untuk bermain. Semuanya terhenti karena 19. Epidemi segera berakhir dan saya berharap kami kembali ke lapangan. “

Impian Eropa

Mustalifa memiliki mimpi besar: ingin menjadi pelopor dan orang Indonesia pertama yang terjun ke Eropa. Klub favorit Anda adalah FC Rosencard di Swedia, tempat megabintang Brasil Marta bermain selama bertahun-tahun.

READ  Banyak orang terluka dalam gempa bumi di Indonesia

“Saya suka klub ini karena Marta. Dia pesepakbola wanita terhebat sepanjang masa. Tujuan saya yang sebenarnya adalah menemukan klub di Eropa yang akan merekrut saya dengan bakat saya. Saya berharap itu akan membuka pintu bagi para pemain kami.”

Selain Marta, Mustalifa mengagumi beberapa bintang lagi seperti Neymar dan Alex Morgan, yang menjadi inspirasi bagi dia. “Saya mengagumi teknik luar biasa Neymar dan gaya gesit Morgan. Saya ingin menjadi striker dan pencetak gol yang sama berbahaya.”

Indonesia adalah negara kelas berat khususnya bulu tangkis yang merupakan olah raga yang sangat digemari. Pemain kelas dunia seperti Susie Sushanti berasal dari sini. Mustalifa berharap sepak bola putri Indonesia bisa mencapai ketinggian serupa jika perkembangan saat ini terus merosot.

“Jika kami terus mempromosikan sepak bola wanita dan membuka peluang untuk itu, kami akan memeliharanya dengan cepat. Wanita sudah meningkat dalam sepakbola. Saya berharap kami bisa meraih lebih banyak lagi di masa depan. Kami akan menjadi sekelas pesepakbola. Buat Susie Sushant. “