Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Sepuluh kali lebih baik dari tahun lalu”

(Motorsport-Total.com) – Seusai tes MotoGP di Malaysia, ada garis kekhawatiran di KTM. Sekarang mood jauh lebih baik setelah hari kedua siklus Mandalika baru di Indonesia. Brad Bender dan Miguel Oliveira berbicara tentang merasa senang dengan RC16 dan melihat KTM dalam kondisi yang lebih baik jelang Grand Prix pertama dibandingkan tahun lalu.

Brad Bender telah menemukan perasaan yang sangat baik untuk KTM RC16-nya lagi

Perbesar

“Ini lebih baik dari tahun lalu,” kata Bender, Sabtu. “Saya tidak senang ketika saya meninggalkan Sepang. Tapi kami mengerti apa yang harus kami lakukan. Kami telah membuat kemajuan di sini sejak awal. Kami bermain dengan pengaturan dan motor lebih baik untuk dikendarai.”

“Jika Anda membandingkan perasaan saya sekarang dengan tahun lalu sebelum Qatar, itu 10 kali lebih baik. Mari kita tunggu dan lihat. Saya pikir kami masih memiliki ruang untuk perbaikan. Tapi saya memiliki perasaan yang baik pada motor dan saya ingin membawa perasaan positif itu bersama saya.”

Binder memimpin daftar waktu untuk waktu yang lama setelah mencoba lolos di pagi hari. “Saya terkejut dengan waktu putarannya, itu relatif mudah,” lapor orang Afrika Selatan itu.

Pada akhirnya, dia menyelesaikan hari kesebelas dengan setengah detik. Dalam satu jam terakhir Binder harus membatalkan upaya kualifikasi lainnya karena masalah rantai. Dia pikir dia bisa sangat meningkatkan waktunya.

Keempat pebalap KTM tersebut kini menggunakan fairing baru, yang juga akan diadopsi pada awal musim. “Aerodinamika benar-benar mengubah cara kerja sepeda,” kata Bender. “Kami sekarang bersiap untuk menyusun paket terbaik.”

“Besok kami harus menyatukan semuanya. Kemudian kami akan melihat di mana kami berada. Perasaan itu ada dan saya sangat senang dengan kemajuan kami. Kami hanya harus terus bekerja. Kami harus mencapai titik di mana kami berada sebaik mungkin untuk Negara Qatar.”

Oliveira senang dengan kecepatan balapan

Sepanjang hari KTM terutama bekerja dengan ban tengah belakang karena versi lunaknya terlalu lunak untuk jarak balapan. “Kecepatannya tidak terlalu buruk dengan ban sedang,” kata Oliveira. “Dengan ban bekas saya bisa mengimbangi.”

Portugis menyelesaikan Sabtu sembilan persepuluh detik di tempat kedelapan belas. Tapi dia tidak ingin terlalu mementingkan hal ini: “Beberapa pembalap di depan saya lebih lambat dalam hal kecepatan, tapi mereka lebih cepat di lap.”

Miguel Oliveira

Miguel Oliveira masih harus berusaha untuk lolos Perbesar

“Kami harus fokus pada hal itu besok, karena kami ingin lebih banyak tampil di lapangan. Saya belum melakukan serangan waktu pada waktu yang tepat dan saya pikir saya bisa melaju sedikit lebih cepat besok pagi.”

“Tentu saja saya tidak senang dengan posisi saya hari ini. Saya masih ketinggalan satu putaran, makanya saya terlambat. Mungkin besok pagi jawaban saya akan berbeda. Tapi saya punya kesan bahwa kami bisa lebih cepat. Anda bisa’ belum melihat keseluruhan gambar itu.”

Juga maju di babak kualifikasi

Kualifikasi tahun lalu menjadi titik lemah KTM. Di paruh kedua tahun ini, Binder khususnya secara teratur menunjukkan balapan mengejar ketinggalan dari belakang grid. Tempat awal yang baik menjadi semakin penting. Apakah KTM membaik dalam hal ini?

READ  Setelah awal yang salah: Pemain bola basket Herbert dan topik hangat

“Kami hanya akan tahu kapan ada playoff nyata pertama,” kata Bender menjawab pertanyaan itu. “Tapi saya bisa bilang saya bisa menggunakan cengkeraman ban baru dibandingkan tahun lalu. Saya bisa merasakan perbedaannya.”

Miguel Oliveira

Pada hari Minggu, Miguel Oliveira ingin meningkatkan serangan waktunya Perbesar

“Tahun lalu saya merasakan cengkeraman yang lebih baik, tapi saya tidak bisa menggunakannya karena itu menciptakan terlalu banyak kerugian. Keseimbangan keseluruhan motor sangat berbeda dari tahun lalu. Ini akan membantu kami dalam balapan yang cepat.”

“Tapi kami juga harus sedikit lebih baik dengan ban arena pacuan kuda. Saya ingin sedikit lebih mencengkeram ban tengah belakang, tapi sulit menilainya di sini. Tapi saya pikir kami memecahkan masalah sedikit lebih baik.”

Raul Fernandez jatuh dengan kecepatan 200 km/jam

Mahasiswa baru Tech 3 berada di luar 20 tim teratas dalam skor harian. Raul Fernandez tertinggal 1,1 detik dari sang pemimpin. “Itu adalah hari yang positif,” kata wakil juara dunia Moto2 itu. “Saya tidak kehilangan banyak waktu. Saya selalu berada di 15 besar.”

Raúl Fernández

Rookie Raul Fernandez mengeluh sakit setelah jatuh Perbesar

“Pada akhirnya saya jatuh dan tidak bisa melakukan upaya kualifikasi. Saya kesakitan karena jatuh, itu adalah kecelakaan yang keras – kecelakaan MotoGP pertama saya. Masalahnya adalah saya jatuh dengan kecepatan tinggi. Itu sekitar 200km/ h.

Pembalap Spanyol itu tidak terluka, tapi dia terlihat sedikit babak belur di malam hari. Juara Dunia Moto2 Remy Gardner finis di urutan ke-23 dan kedua dari belakang. Meski sakit di pergelangan tangannya yang dioperasi, pembalap Australia itu menyelesaikan 66 lap.

READ  City Fitness menjadi Speicher 5