Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan bunuh diri di gereja di Indonesia

JakartaSebuah gereja yang dipengaruhi Muslim di Indonesia dibom pada hari Minggu. Sedikitnya 14 orang terluka dalam ledakan di depan sebuah gereja Katolik di kota Makasar di Pulau Sulawesi, kata polisi. “Mayat yang kami temukan di tempat kejadian diyakini berasal dari bom bunuh diri,” kata seorang kepala polisi setempat. Alat peledak itu sendiri memiliki “daya ledak tinggi”.

Mobil yang rusak dapat dilihat pada gambar lokasi ledakan. Polisi menutup daerah itu. Seorang pria yang diyakini sebagai pendeta gereja mengatakan kepada Metro TV bahwa ledakan itu terjadi ketika orang-orang percaya hendak pulang. Sebuah gereja telah mencoba untuk mencegah seorang “pengebom bunuh diri” memasuki sebuah gereja.

Pasukan keamanan menahan para penyerang

Seorang juru bicara Kepolisian Nasional mengatakan dua tersangka mencoba melewati gerbang katedral dengan sepeda motor. Pasukan keamanan menahan mereka. Kebaktian selesai dan pengunjung datang dari gereja, katanya. Di antara yang terluka adalah tiga penjaga gereja, banyak dari mereka menghadiri kebaktian gereja, menurut kepala polisi setempat.

Latar belakang yang tepat dari serangan itu awalnya tidak diketahui. Majelis Muslim Indonesia mengutuk serangan itu sebagai tindakan keji yang melanggar ajaran agama apa pun. Sebuah komunitas Kristen meminta anggotanya untuk tetap tenang dan tidak takut. Dari sekitar 270 juta penduduk Indonesia, sekitar 87 persen beragama Islam dan sekitar 10 persen beragama Kristen.

READ  Badai di Indonesia dan Timor Leste: Hampir 90 orang meninggal setelah banjir dan tanah longsor - News Abroad