Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan di US Capitol: Pemimpin Pengawal Sumpah Didakwa

Status: 13/01/2022 21:53

Dia dikatakan telah menyimpan senjata dan berencana untuk menyerbu US Capitol. Sekarang kepala milisi “penjaga sumpah” sayap kanan telah ditangkap. Dia dan sepuluh anggota kelompok lainnya menghadapi hukuman penjara yang lama.

Setahun setelah penyerbuan US Capitol, Departemen Kehakiman mengajukan tuntutan terhadap pemimpin milisi “Pengawal Sumpah” sayap kanan dan sepuluh anggota kelompok lainnya. Kementerian mengumumkan bahwa mereka telah didakwa dengan “konspirasi untuk menghasut hasutan”. Istilah hukumnya antara lain mencakup usaha untuk menggulingkan pemerintah Amerika Serikat dengan paksa.

Pendiri dan pemimpin milisi, Stuart Rhodes, ditangkap di Texas. Para terdakwa terancam hukuman maksimal 20 tahun penjara. Pemelihara Sumpah berfokus pada perekrutan petugas polisi, tentara, dan paramedis.

Tuduhan pertama “konspirasi untuk menghasut hasutan”

Tuduhan “konspirasi hasutan” terhadap Rhodes dan rekan-rekannya adalah yang pertama diajukan oleh Departemen Kehakiman sehubungan dengan peristiwa 6 Januari. Rhodes yang berbasis di Texas adalah anggota tertinggi dari kelompok ekstremis yang ditangkap sehubungan dengan penyerbuan Capitol.

Para penyerang dengan kekerasan memasuki Capitol, bentrok dengan polisi, dan merusak kantor-kantor Perwakilan. Polisi harus membawa anggota Kongres ke tempat yang aman, dan beberapa dari mereka bersembunyi. Ada lima yang tewas. Malamnya, Kongres bertemu lagi dan meratifikasi kemenangan Biden. Serangan di jantung demokrasi Amerika mengguncang negara itu.

Dikatakan bahwa Rhodes memalsukan plot

Rhodes, 56, tidak memasuki Capitol setahun sebelumnya. Namun, dia dituduh berkontribusi pada awal kekerasan, yang menghentikan sertifikasi pemenang pemilu.

Rhodes dikatakan telah melakukan konspirasi dengan para terdakwa lainnya dengan tujuan menggunakan kekerasan untuk mencegah pergantian kekuasaan setelah pemilihan presiden. Antara lain, mereka berencana untuk melakukan perjalanan ke Washington pada 6 Januari, mengorganisir senjata dan peralatan paramiliter dan menyiapkan pelatihan teknik tempur terlebih dahulu.

READ  "Kita bisa mengambil tank dari mereka"

Beberapa terdakwa telah menembus Capitol sendiri, dan yang lain lebih banyak melakukan koordinasi di luar pusat konvensi dan sebagian di luar kota.

Ia menambahkan bahwa hukuman maksimum 20 tahun penjara dapat dijatuhkan untuk “komplotan hasutan”. Menurut Departemen Kehakiman, lebih dari 725 orang telah ditangkap di hampir semua negara bagian sehubungan dengan serangan di Capitol. Penyelidikan atas kasus tersebut terus berlanjut.