Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serbuan timah dan konsumsi kita menghancurkan Pulau Surga

Serbuan timah dan konsumsi kita menghancurkan Pulau Surga

Pernah dielu-elukan sebagai “Seychelles of Indonesia” karena hutan tropis dan pantainya yang menawan, pulau-pulau di sebelah timur Sumatra saat ini menyajikan gambaran kehancuran. Ini secara mengesankan ditampilkan dalam serial dokumenter ZDF “Planet E” dalam film “Tin Fever – Bagaimana Konsumsi Kita Merusak Pulau».

Gambar tersebut mengingatkan kita pada adegan dari film apokaliptik seperti “Mad Max”. Dalam kepanikan mencari tanah yang mengandung timah, ratusan ribu pekerja khususnya berada di Pulau Bangka. Orang-orang dengan selang hisap mengarungi lubang lumpur besar setinggi bahu dan memompa lumpur ke platform kayu yang dibangun dengan gaya petualang, dari mana mereka mencuci bijih timah. Mereka datang dari seluruh Indonesia karena menambang timah memberi mereka penghasilan dua kali lipat dari yang bisa mereka dapatkan sebagai pekerja biasa, nelayan atau petani. Namun ledakan tersebut memiliki sisi negatif yang buruk: eksploitasi, pekerja anak, banyak kecelakaan yang mengakibatkan kematian dan luka serius, serta perusakan luas ekosistem pulau di darat dan di perairan pesisir.

Google mendeskripsikan Bangka sebagai “pulau dengan pantai berpasir yang tenang, mercusuar, dan reruntuhan benteng Belanda abad ke-19”.

Pulau Bangka di Indonesia

Timah hadir di smartphone dan komputer

Produksi industri global membutuhkan timah untuk segala hal yang bisa dibayangkan: di telepon pintar dan komputer, di produk elektronik dan peralatan listrik, di teknologi medis, di mobil dan di kaleng makanan. Indonesia bisa menawarkan, ekspornya menutupi setengah dari kebutuhan negara industri. Hanya China khususnya yang bisa memenuhi kebutuhannya sendiri, dan semua negara lain harus senang dengan sumber timah yang melimpah di Indonesia. Negara ini melintasi urat timah terbesar di dunia. Panjangnya 2.800 kilometer dan lebar 400 kilometer, membentang dari Malaysia dan Thailand ke Myanmar dan Cina. Lebih dari 9,6 juta ton timah berasal dari wilayah ini, lebih dari separuh produksi dunia. Lebih dari 70.000 ton berasal dari Pulau Bangka saja.

READ  Tape: Laporan dari kancah budaya Hessian Schuermann terus menolak pengunduran dirinya | hessenschau.de

Penambangan timah seringkali merupakan satu-satunya sumber pendapatan

Penambang timah
Ribuan bijih timah ditambang secara ilegal sendiri dan dijual ke pedagang.

Ada lebih dari 1.000 konsesi pertambangan di Bangka, tetapi ribuan dan ribuan lainnya menambang bijih timah secara ilegal sendiri, tanpa pengawasan dari otoritas manapun. Fenomena ini mengingatkan pada Demam Emas California pada pertengahan abad ke-19. Bijih timah ditimbang ke dalam kantong dan dijual ke pedagang yang kemudian menjualnya ke pengecoran. Bergantung pada kualitasnya, para penambang mendapatkan 4 hingga 6 dolar AS per kilo – harga yang mengesankan. Mereka bisa menambang hingga 10 kilogram timah setiap hari. Untuk jumlah 60 kilogram, mereka menerima sekitar 300 euro – upah bulanan rata-rata di Indonesia. Tidak jarang seluruh keluarga terlibat dalam pekerjaan itu, termasuk banyak anak yang putus sekolah untuk melakukannya.

Legal atau ilegal, negara tidak peduli

Tambang timah diperkirakan meliputi tiga perempat luas pulau, dan 65 persen hutan primer telah dibuka dan hilang. Yang tersisa hanyalah lanskap kawah yang kering dan beracun di mana vegetasi tidak lagi tumbuh. perusahaan pertambangan negara PT Timah Ia berusaha untuk menghutankan kembali bekas tambangnya, tetapi hal ini jarang dilakukan dan tidak dikontrol atau dihukum. Jessica AmondiPresiden LSMDan Tuhanku adalah sahabat bumiDia mengeluh: “Mereka mengklaim bahwa rencana restrukturisasi mereka berhasil. Memang, alam sedang dalam keadaan yang menyedihkan. Industri pertambangan hanya menghancurkan Bangka.”

WWF menganggap reboisasi tanah yang diratakan sulit dilakukan. Pakar bahan baku itu menjelaskan, penambangan timah banyak mengeluarkan bahan kimia Tobias Kind Ripper: “Tanah tidak bisa lagi menampung pohon.”

Pesisir pulau juga terancam oleh penggurunan

Pengeboran bertahun-tahun telah sangat menguras simpanan di bekas hutan, tetapi sekarang perusahaan pertambangan ilegal dan perompak mengebor di bawah air di lepas pantai pulau, di mana lapisan timah yang kaya terletak di dasar laut. Sekali lagi, baik pekerja resmi maupun ilegal bekerja, yang pertama di kapal pengangkut besar, yang terakhir di ponton yang goyah. Kecelakaan dengan cedera dan kematian adalah urutan hari ini.

READ  Tips Brettl - BR - PBS
Penambangan timah di laut
Penyelam menggunakan selang untuk mengeluarkan segala sesuatu dari dasar laut.

Penyelam menggali ke dasar laut dan menyedot semuanya melalui selang, yang mereka pindahkan ke kapal, termasuk ikan, kepiting, remis, karang, alga, dan rumput laut. Bijih timah dicuci dari kaldu di atas rakit dan kapal. Sisa lumpur berakhir di laut yang semakin keruh. Lumpur mencekik terumbu karang dan mengusir ikan, karena menempel pada akar bakau yang sangat penting bagi keanekaragaman hayati tepian. Stok ikan telah menyusut selama bertahun-tahun, dan semakin banyak nelayan memutuskan untuk menjadi penambang karena penghasilannya banyak. Anda membangun kembali perahu dan kapal pesiar secara berkelompok untuk menyerap sedimen dalam skala yang lebih besar.

Tanpa kesempatan kerja baru, eksploitasi berlebihan tidak akan berakhir

Kru film ZDF sedang mencari Drama Ari Di, anggota Organisasi Perlindungan Lingkungan. Dia mencoba dengan sia-sia untuk “menghutankan kembali” terumbu karang yang tersedak. Dilema mendasar tersebut ia gambarkan sebagai berikut: «Tentu kami memahami bahwa masyarakat Bangka ingin mencari nafkah dari tambang, tetapi kami berharap pemerintah mengurangi jumlah konsesi yang disetujui. Perlu menciptakan area penambangan bijih dan area konservasi, dan perlu menciptakan pekerjaan non-tambang yang cukup, jika tidak maka tidak akan pernah berhenti. Pemerintah harus melindungi lingkungan. Kami tidak mewarisi pulau ini, kami hanya meminjamnya, dan kami harus mewariskannya kepada generasi mendatang.”

Pendapat yang sama Tobias Kind Ripper Dari WWF: “Satu hal yang perlu kami perjelas: penonaktifan di lokasi berarti orang-orang yang tinggal di sana tidak dapat lagi tinggal di sana dalam jangka panjang – dan itu bukan pilihan bagi siapa pun.”

Pemerintah hanya memikirkan perusahaan tambang

Perkembangan bencana penambangan timah di Bangka telah menarik perhatian internasional di Eropa selama bertahun-tahun (ARD Weltspiegel dari 26 Oktober 2014 «Indonesia: Kutukan Pulau Harta Karun»), tetapi Indonesia tidak peduli – sebaliknya. Pemerintah merevisi UU Batubara dan Pertambangan pada Mei 2020. Hal ini memperluas hak perusahaan untuk mengembangkan deposit timah baru. Sebelumnya, eksplorasi endapan baru hanya diperbolehkan dalam radius 12 kilometer lepas pantai. Tetapi batasan ini telah dicabut. Langkah-langkah perlindungan yang efektif untuk kepentingan populasi dan alam masih kurang.

READ  Petualangan Komposisi: Perpisahan dengan Dieter Mack dari Lubeck | NDR.de - Budaya

_______________
➔ ke Dokumenter ZDF “Demam Timah – Bagaimana Konsumsi Kita Menghancurkan Sebuah Pulau”


Ketertarikan penulis pada topik

nomor
_____________________
Pendapat yang diungkapkan dalam artikel di Infosperber sesuai dengan penilaian pribadi penulis.