Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Seri SZ "Permintaan Khusus": Reporter Kecantikan Filipina - Media

Seri SZ “Permintaan Khusus”: Reporter Kecantikan Filipina – Media

Siapa pun yang menganggap kontes kecantikan itu konyol belum mengalami keseriusan yang dengannya para kontestan di Filipina diuji, ditanyai, dilatih, dan dideskripsikan. Pada presentasi “Miss Philippines”, kompetisi internasional yang agak tidak penting, sudah ada sekitar 40 reporter yang mengajukan pertanyaan sulit: “Bagaimana Anda mempersiapkan lawan Anda?” Seseorang ingin tahu. Selanjutnya bertanya “Apa cita-cita Anda saat menjadi Miss World Elite?”

“Di Filipina kami menyukai tiga penghargaan BA: tinju, bola basket, dan kontes kecantikan,” jelas MJ Filipe, editor hiburan untuk saluran berita terbesar Filipina ABS-CBN, dengan harga diri dan kebaikan yang dalam. Kontes kecantikan akan disiarkan selama jam tayang utama di negara kepulauan berpenduduk lebih dari 125 juta orang itu. Ada laporan dan jurnal pendahuluan dan tindak lanjut yang secara eksklusif berurusan dengan kandidat.

Pemilihan “Nona” di TV harus dibayangkan sebagai cerita Cinderella dengan selempang dan tiara, dalam hal pengaturan kombinasi siaran sepak bola Piala Dunia dan “Kontes Lagu Eropa”. Juga tidak menyakitkan, seperti yang terjadi pada tahun 2021, jika “Miss World” merobek mahkota baru dari kepala penggantinya di depan kamera karena dia tidak mengatakan dia bercerai. Yang utama adalah drama. Felipe, yang tidak menyebutkan usia berapa yang ingin dibaca koran, menjelaskan, tetapi senang ketika orang mengira dia sepuluh tahun lebih muda darinya.

MG Felipe (kiri) telah menjadi Editor Hiburan dan Gaya Hidup selama 18 tahun. Pekerjaannya berat, tetapi kontes kecantikan tetap “sangat menyenangkan,” katanya.

(foto: pribadi)

Hype dimulai pada tahun 1969 ketika Gloria Diaz menjadi orang Filipina pertama yang menjadi “Miss Universe”. Margie Moran menyusul pada tahun 1973; Sejak itu tidak ada penurunan peringkat, sebaliknya. ABS-CBN telah memperluas program lebih jauh dan lebih jauh, “walaupun ada periode kering yang panjang. Kami memenangkan kompetisi yang kurang terkenal lainnya, tetapi kami bukan Miss Universe lagi – sampai Pia Ruiz 2015 dan Catriona Gray 2018, itu raksasa, ” ucap Felipe. Ini telah menjadi bisnis besar, waktu tayang sangat berharga, dan iklan mahal.

Sayangnya, pemilihan “Miss Universe” 2021 di Hollywood, Florida, tidak dimenangkan, tetapi acara tersebut tetap sukses, setidaknya dalam hal pemasaran. MJ Felipe hadir di final. Walikota Hollywood diizinkan untuk mengiklankan kotanya sebagai tempat (“Kami senang dan sangat bangga”). Ketua grup hotel yang menjadi tuan rumah kompetisi diizinkan untuk mengiklankan hotelnya (“Tidak ada acara yang lebih besar dari Miss Universe”). Kontestan diperbolehkan untuk mempromosikan negaranya (“Saya suka cuaca di sini karena mengingatkan saya pada negara saya Thailand,” kata Amanda Updam, Miss Universe Thailand 2020). Dan semua ini, tentu saja, didorong oleh banyak podcast, postingan Instagram, YouTube, dan cuplikan Tiktok yang harus dimiliki orang hilang jika ingin memenangkan pemilihan dan menjadi terkenal.

Kontes kecantikan tampaknya sudah ketinggalan zaman di Eropa, tetapi pasarnya berkembang secara internasional

MJ Felipe membantu menyampaikan pesan ke Filipina. Dia menghabiskan seminggu di Hollywood dengan dua smartphone bahan syuting yang cocok untuk disiarkan. “Saya hampir tidak bisa menggambarkan stres dan ketegangan, saya sendirian.” Dia mengedit sendiri laporannya di laptop atau menyiarkannya secara langsung. Dia hampir tidak tidur minggu itu. Dia harus berkomentar setiap malam di acara berita terbesar di negara itu, serta laporan untuk Jaringan Bahasa Inggris, majalah, dan radio. Dan semua ini dalam waktu dua belas jam. Felipe sudah belajar fisika, tetapi kemudian pada tahun 2004 dia melihat iklan di ABS-CBN dan pergi ke wawancara, yang, pada gilirannya, lebih dari sekadar kompetisi. Dia harus menegaskan dirinya terhadap sepuluh kandidat, berbicara dalam cerita hiburan, mendongeng, dan produksi. MJ Felipe kini telah menjadi editor hiburan dan gaya hidup selama 18 tahun, dan pekerjaannya berat tetapi kompetisinya masih “sangat menyenangkan,” katanya.

Seri: Permintaan Khusus: Tidak ditentukan
(Foto: SZ Graphics)

Jauh lebih menguntungkan untuk bekerja dengan Missen daripada dengan bintang-bintang terkenal. Felipe memberi mereka waktu untuk mengudara, dan mereka mengingatnya nanti ketika mereka menjadi Miss Universe, ketika mereka pergi ke bioskop atau TV. Kemudian dia mendapat waktu wawancara pribadi, “Dan hal yang paling indah bagi seorang reporter adalah cerita eksklusifnya.” Dia telah mengunjungi kamp pelatihan di mana wanita mempersiapkan diri. “Karena kamu tidak menjadi ratu kecantikan dalam semalam, kamu harus bekerja keras untuk itu. Baik secara fisik maupun mental untuk meningkatkan keterampilan sosialmu dan tentu saja penampilanmu.” Ada tren dan panutan, yang perlu Anda waspadai. Selama bertahun-tahun, orang Filipina meniru orang Latin karena orang Kolombia begitu sukses dalam kompetisi. Jadi sudah biasa untuk mencocokkan tampilan, sampai ke rambut dan riasan, bahkan gaun malam dipesan di Bogotá.

“Kami mengagumi ratu kami, dan kami menghormati mereka. Kami bangga dengan mereka.”

Setelah Filipina finis di 10 besar atau meraih gelar di setiap kompetisi dalam 10 tahun terakhir, semakin banyak kamp yang dibuka di Manila, “Sekarang ada pelatihan dari negara lain untuk kompetisi internasional, dan wanita dari Laos, Indonesia dan Vietnam sedang bepergian.” MJ Felipe mengenalnya di sana dan menjalin kontak yang akan berguna nanti. Penjahit brilian di Manila sekarang memasok kandidat di Kenya dan Zimbabwe. Ada hubungan antara ketidakamanan dalam hidup di negara-negara dan antusiasme untuk kontes kecantikan. Kecantikan didistribusikan lebih banyak di dunia daripada kekayaan. Dan apa yang juga diketahui tentang tinju, olahraga nasional lainnya di Filipina, berlaku: yang miskin bisa mengalahkan yang kaya.

Kontes kecantikan mungkin tampak ketinggalan zaman di Eropa, tetapi secara internasional, mereka adalah pasar yang berkembang, terutama di Filipina. Tidak hanya untuk kandidat, tetapi juga untuk stylist, stylist, trainer, profesional tata rias dan rambut, bahkan analis kompetisi. industri muncul. Secara umum, persaingan telah berubah dari standar eksternal ke standar yang lebih internal. Apa yang dikatakan orang hilang dalam wawancara lebih penting daripada sepuluh tahun yang lalu, serta seberapa baik mereka berbicara bahasa Inggris. “Tentu saja, mereka masih harus terlihat bagus.” Berdasarkan permintaan, MG Felipe mengajari peserta pertanyaan seperti apa yang bisa mereka dapatkan – yang harus mereka jawab dengan cara yang cerdas, lucu, atau sedalam mungkin. Itu sepadan dengan usaha, sebagian besar wanita yang memenangkan kompetisi menandai awal karir di dunia hiburan.

MJ Felipe tahu bahwa di Eropa kompetisi ini dipandang dangkal atau dikritik karena perempuan dijadikan objek. “Tapi kami mengagumi ratu kami, dan kami menghormati mereka. Dan kami sangat bangga dengan mereka.” Di Filipina, mereka dianggap sebagai duta besar negara, oleh karena itu ujian sulit sebelumnya. “Ini juga tentang membuktikan bahwa kecantikan Filipina adalah sesuatu yang dapat mengesankan seluruh dunia.”

READ  Awal baru sebagai penulis dengan pembuat kopi dan penanak nasi - Frickenfeld / Kragerø (Norwegia)