Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sesi London: Harapan Terakhir Assange?

Sesi London: Harapan Terakhir Assange?

Per: 20 Februari 2024 pukul 04.35

Pendiri WikiLeaks, Assange, telah menentang ekstradisinya ke Amerika selama bertahun-tahun, dan proses hukumnya hampir habis. Pertanyaan yang kini diajukan pengadilan London adalah apakah Assange masih bisa mengajukan banding.

Segalanya menjadi lebih sulit bagi Julian Assange. Para penjahat mungkin akan segera diekstradisi ke Amerika. Upaya hukum yang dapat digunakan untuk membela diri terhadap ekstradisi sebagian besar telah habis.

Sidang dua hari akan diadakan di London mulai hari ini di Pengadilan Tinggi. Para hakim harus memutuskan apakah Assange dapat mengajukan banding atas pemindahannya ke Amerika Serikat, yang disetujui oleh pengadilan pada tahun 2021 dan kemudian diperintahkan oleh Menteri Dalam Negeri saat itu.

Kecil kemungkinannya bahwa keputusan tersebut akan dibuat dan diumumkan pada minggu ini, namun hal tersebut mungkin saja terjadi. Jika hakim memutuskan dia tidak bisa mengajukan banding, dia bisa dideportasi dengan cepat.

Sang istri khawatir tentang kesehatan

Bagi istrinya, Stella Assange, ini adalah persoalan hidup dan mati. Ia memperingatkan bahwa Assange akan mati di AS jika diekstradisi: “Julian telah berada di penjara dengan keamanan maksimum Belmarsh selama hampir lima tahun. Kesehatan fisik dan mentalnya telah memburuk secara signifikan.”

Sel tempat Julian Assange ditahan sejak 2019 berukuran dua kali tiga meter. Dia dikurung di sini sendirian selama 21 jam sehari.

Foto tahun 2019 menunjukkan Julian Assange meninggalkan pengadilan Inggris. Apakah pengirimannya sudah dekat?

Pihak berwenang Amerika menjanjikan pasokan yang cukup

Ekstradisinya awalnya dihentikan karena dokter memperingatkan dia bahwa dia tidak akan menerima perawatan medis yang memadai di AS. Pihak berwenang AS kemudian mengkonfirmasi bahwa akan ada pasokan yang sesuai.

READ  Pengacara Trump tidak dapat menemukan dokumen rahasia

Namun, hal ini bukanlah jaminan yang dapat diandalkan, kata Stella Assange: “Di AS, kurungan isolasi rutin dilakukan. Di AS juga ada bentuk kurungan isolasi yang ekstrem. CIA diizinkan untuk menentukan kondisi pemenjaraannya – yaitu “Agensi yang ingin membunuhnya.”

Misalnya, bentuk kurungan isolasi yang ekstrim adalah pemenjaraan di ruangan tanpa jendela, memutus semua kontak dengan dunia luar, dan memantau pertukaran dengan pengacara.

Stella Assange juga merujuk pada laporan yang menunjukkan bahwa CIA berencana menculik atau membunuh Assange. Banyak sumber disebutkan dalam laporan media terkait, yang diterbitkan pada tahun 2021 oleh beberapa jurnalis investigasi di portal Yahoo News.

Kebocoran dan akibatnya

Pada tahun 2010, Julian Assange menerbitkan dokumen yang membuktikan bahwa tentara Amerika melakukan kejahatan perang di Afghanistan dan Irak. File-file ini dibocorkan kepadanya.

Rebecca Vincent dari Reporters Without Borders percaya bahwa kebebasan pers terancam akibat tindakan yang diambil terhadap Assange:

Kami telah melihat bukti kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia. Tidak ada uji coba untuk ini. Hanya penerbit yang digugat. Jika pihak berwenang Amerika membawanya ke Amerika dan mengajukan tuntutan terhadapnya, ini akan menjadi masalah yang mengkhawatirkan. Hal ini akan berdampak pada perusahaan media lain, dan siapa pun yang mempublikasikan penelitian berdasarkan informasi yang bocor.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa adalah harapan terakhir?

Vincent menggambarkan Assange sebagai tahanan politik. Jika hakim menolak bandingnya, Assange hanya punya kesempatan mengajukan banding ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Namun, sulit untuk menilai peluang keberhasilannya. Di satu sisi, karena pengacara Assange di Inggris mampu mengambil tindakan hukum terhadap ekstradisi. Di sisi lain, karena tidak jelas bagaimana sistem peradilan Inggris akan bereaksi terhadap campur tangan tersebut.

READ  Medvedev menyebutkan skenario akhir perang di Ukraina

Pemerintah Inggris berada di bawah tekanan untuk menarik diri dari yurisdiksi Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Hal ini ada hubungannya dengan kebijakan pengungsi di Inggris. Pemerintah ingin menerapkan rencana yang memungkinkan pengungsi yang melintasi Selat Inggris dapat dideportasi ke Rwanda. Pengadilan Strasbourg seharusnya tidak bisa menghentikan keputusan ini.

Kasus tersebut juga menimpa banyak orang di Australia karena Assange memegang kewarganegaraan Australia. Parlemen baru saja memberikan suara mendukung mosi yang menyerukan Inggris dan Amerika untuk mengakhiri masalah ini sehingga Assange dapat kembali ke keluarganya di Australia.