Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah 35 tahun Chernobyl: “Kami mengalahkan kecelakaan ini”

Status: 26/04/2021 5:35 pagi

Bencana Chernobyl 35 tahun lalu dikenang sebagai bencana. Seorang pengusaha turis yang menawarkan tur harian ke Zona Pengecualian ingin mengubah bahwa: Dia ingin menjadikan situs tersebut sebagai warisan budaya.

Dari Martha Wilczynski,
ARD Studio Moscow

Di masa lalu, seperti yang dikatakan Yaroslav Yemelianenko melalui telepon, semua kenangan tentang Chernobyl selalu sangat berhati-hati, tragis dan tanpa prospek. Tapi itu bisa berubah tahun ini, kata pria berusia 39 tahun itu. Jemeljanenko mengepalai salah satu perusahaan pariwisata terbesar yang menawarkan perjalanan ke zona pengecualian seluas 2.500 km persegi di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir yang rusak – dan dia berkomitmen untuk melihat Chernobyl hari ini, 35 tahun setelah bencana, dari perspektif yang berbeda.

Martha Wilchelinsky
ARD Studio Moscow

“Kami mengunjungi daerah ini dengan pakaian biasa, tanpa peralatan pelindung khusus,” katanya. “Hari ini kami tidak memerlukan alat bantu pernapasan khusus atau pakaian pelindung bahan kimia.” “Dan ini bukan hanya akibat waktu, tetapi juga aktivitas para likuidator yang membersihkan daerah ini. Dan setiap hari di Chernobyl kami harus menyebutkan bahwa ada bencana yang sangat buruk di tanah kami, tetapi juga, ini juga hari kemenangan .. kita menang atas malapetaka ini. ”

Booming pariwisata setelah “Chernobyl”

Jemeljanenko dan timnya ingin membuktikan hal ini dengan video yang diproduksi secara mendetail secara online. Mereka menggambarkan dari udara alam yang indah: hutan yang luas, sungai, dan ladang tempat kuda atau rusa liar merumput. Chernobyl masih hidup! – Jadi pernyataannya. Namun terlepas dari keindahan pemandangan ini, Anda tidak bisa masuk ke zona eksklusi. Tanah dalam radius 30 kilometer di sekitar PLTN yang terkena dampak masih tercemar. Di beberapa tempat – yang disebut “hot spot” – penghitung Geiger membunyikan alarm yang sebenarnya.

READ  Elon Musk Merayakan: Roket SpaceX Akhirnya Berhasil Mendarat

Potensi pengunjung Chernobyl tidak terhalang oleh hal ini – sebaliknya: “Sejak 2015, pariwisata di Zona Pengecualian telah berkembang menjadi pariwisata massal,” jelas Maxim Shevchuk, wakil kepala Badan Administrasi Negara untuk Zona Pengecualian.

Jumlah wisatawan meningkat setiap tahun sejak saat itu. Pada 2019, kami menerima 124.000 pengunjung, 20 persen di antaranya adalah orang Ukraina dan 80 persen adalah orang asing.

Jumlah total ini lebih dari 52 ribu pengunjung dibandingkan tahun sebelumnya, dan alasan ledakan ini – semua orang setuju – adalah serial TV “Chernobyl” di stasiun radio Inggris HBO, yang tayang pada musim semi 2019.

‘Hanya limbah radioaktif’

Serial ini menggambarkan jalannya bencana reaktor pada malam tanggal 26 April 1986 dalam gambar-gambar yang kuat – dan upaya menutup-nutupi selanjutnya oleh para pemimpin Soviet. Salah satu rangkaian utama adalah evakuasi kota Pripyat. 50.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka dalam beberapa jam. GAU sudah 36 jam yang lalu.

Pripyat, dibangun pada tahun 1970-an sebagai proyek pameran Soviet yang begitu dekat dengan pembangkit listrik tenaga nuklir, adalah kota hantu – dan sorotan dari setiap tur Chernobyl. Namun, ada risiko degradasi lebih lanjut – karena kerusakan waktu. Melalui vandalisme, pengusaha turis Jamaljanenko mengeluh: “Kota ini tidak memiliki status perlindungan. Dari sudut pandang hukum murni, ini hanyalah limbah radioaktif.”

Untuk mengubahnya, pihak berwenang Ukraina saat ini sedang mempersiapkan permintaan kepada UNESCO untuk mendeklarasikan bagian dari Zona Pengecualian Chernobyl, dan dengan demikian juga kota Pripyat, sebagai Situs Warisan Dunia. Jemelyanenko tidak hanya mendukung inisiatif ini, dia mengatakan dia membantu memotivasi selama bertahun-tahun. Namun, menurutnya, ada satu langkah lagi yang harus diambil: “Sebelum mengajukan permohonan ke UNESCO, kita harus menyadari pentingnya zona eksklusi bagi diri kita sendiri,” ujarnya. Jika tidak, kami akan meminta dunia untuk menetapkan suatu tempat sebagai Situs Warisan Dunia yang kami sendiri bahkan tidak akan menganggapnya sebagai monumen.

READ  Indianapolis: Beberapa orang ditembak mati di gedung FedEx

Namun bukan sebagai tugu peringatan yang diletakkan di depannya setahun sekali, melainkan sebagai tugu yang masih hidup. Pria berusia 39 tahun ini menekankan hal ini berulang kali – dan menyarankan untuk memikirkan kembali istilah “zona pengecualian”. Karena Chernobyl tidak dikelilingi sejak dulu, tetapi terbuka untuk pengunjung yang – diharapkan oleh pengusaha turis – akan segera menjadi sama seperti sebelum pandemi.