Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah Kejatuhan: Penjajah mengantar anak-anak melewati Mariupol – Politik di luar negeri

Sumber: Petro Andryushchenko
02:11
07/26/2022

Gambar dari Mariupol membuat Anda merinding. Dipimpin oleh orang dewasa, beberapa anak berseragam berjalan di sekitar kota – propaganda di belakangnya: Putin merekrut dan melatih calon tentaranya di Mariupol, Ukraina. Mereka menghapus lagu cinta Soviet “Katyusha” dari tahun 1938, di mana peluncur roket Katyusha berutang namanya. Setelah berminggu-minggu pertempuran, kota Mariupol yang hancur total diduduki oleh tentara Rusia pada 21 Mei, meningkatkan Rusifikasi Mariupol. Bahasa Ukraina menghilang dari kurikulum sekolah, bendera Rusia dikibarkan di gedung-gedung, rubel Rusia dibayar alih-alih mata uang Ukraina. Dan sebagai pelanggaran tabu lainnya, kaum muda tampaknya dimiliterisasi. Pakaian: celana cokelat, kemeja merah, topi merah. Kelompok “Gnarmia” yang terkenal, “tentara pemuda” Rusia, yang dibuat pada tahun 2016 oleh diktator Kremlin Vladimir Putin dan yang, menurut angka resmi, sudah mencakup 1 juta anak-anak dan remaja. Petro Andryushenko, penasihat walikota Ukraina Mariupol, membagikan video anak-anak berjalan dari kota yang diduduki. Dia menulis: “Mimpi balas dendam untuk hati kuning kebiruan anak-anak ditulis oleh Butler Youth.” Lagi pula, “hanya anak-anak kolaborator dalam pakaian ini” meniup lagu-lagu Soviet di jalanan. Propaganda Kremlin yang jelas di baliknya: Rusia sedang memiliterisasi pemuda kota yang diduduki, Mariupol akan menjadi orang Rusia secara permanen.

READ  Serangan intens di Tel Aviv: Tentara Israel menyerang rumah pemimpin Hamas