Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah menyatakan keadaan darurat: von der Leyen melakukan perjalanan ke Lampedusa

Setelah menyatakan keadaan darurat: von der Leyen melakukan perjalanan ke Lampedusa

Pada: 17 September 2023 pukul 05.48

Bagaimana seharusnya Uni Eropa menangani tingginya jumlah migran? Setelah konsultasi antar menteri dalam negeri tidak membuahkan hasil, Presiden Komisi Eropa von der Leyen mengunjungi Lampedusa hari ini. Perdana Menteri Italia Meloni mendesak intervensi Uni Eropa.

Ribuan migran, pusat penerimaan yang penuh sesak dan pulau yang berkapasitas – Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen akan mengunjungi pulau Lampedusa di Mediterania hari ini dan mempelajari situasi di lokasi. Dia menerima undangan dari Perdana Menteri Italia.

Giorgia Meloni berbicara kepada Uni Eropa melalui pesan video pada hari Jumat setelah sekitar 85.000 pengungsi tiba di pulau seluas 20 kilometer persegi itu dalam waktu tiga hari.

Meloni, misalnya, menyerukan pembentukan misi Eropa untuk menghentikan kapal migran menuju Eropa. Jika perlu, angkatan laut harus dikerahkan, kata politisi sayap kanan itu. Menurut ide mereka, masyarakat di Afrika Utara harus dilarang meninggalkan laut. Proses seperti itu harus dimulai “segera”.

Meloni atas implementasi cepat Perjanjian Tunis

Selain itu, rencana perjanjian migrasi dengan Tunisia harus dilaksanakan dengan cepat, jelas Meloni. Sumber daya keuangan yang disepakati harus ditransfer secepat mungkin untuk mempercepat kesepakatan.

Dua bulan lalu, Perdana Menteri dan von der Leyen berada di Tunisia bersama untuk merundingkan kesepakatan dengan negara Afrika Utara tersebut. Sebagai salah satu negara transit terpenting bagi para migran dalam perjalanan mereka ke Eropa, Tunisia akan mengambil tindakan lebih besar terhadap penyelundup dan penyeberangan ilegal dengan imbalan bantuan keuangan senilai jutaan dolar. Tujuannya adalah untuk mengurangi jumlah orang yang bepergian melintasi Mediterania. Namun rencana perjanjian tersebut bukannya tanpa kontroversi karena menimbulkan kritik, terutama terkait dengan situasi migran di Tunisia.

READ  Setelah kerugian terbesar: Ukraina menerima kapal penyerang legendaris

Konsultasi menteri dalam negeri tanpa hasil

Negara-negara anggota UE sejauh ini tidak sepakat mengenai cara mendukung Italia. Menteri Dalam Negeri Federal Nancy Vizer mengadakan konsultasi dengan rekan-rekannya dari Italia, Prancis dan Spanyol pada hari Sabtu. Namun, telekonferensi tersebut, yang juga dihadiri oleh Komisaris Dalam Negeri Uni Eropa Ylva Johansson, tidak membuahkan hasil nyata, kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri Federal saat diminta. Pembicaraan akan berlanjut pada hari Senin.

Menurut juru bicara tersebut, Weser menawarkan dukungan kemanusiaan Jerman. Hal ini kini sedang diperiksa. “Ada kesepakatan bahwa Tunisia harus menghormati kewajiban yang timbul dari perjanjian dengan Uni Eropa untuk mencegah penyeberangan yang mengancam jiwa melalui Laut Mediterania.”

Uni EropaMekanisme solidaritas masih tertunda

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Federal juga mengumumkan bahwa Jerman tidak akan menerima lagi migran dari Italia melalui mekanisme solidaritas sukarela saat ini. Saat ini tidak ada wawancara untuk mempersiapkan akuisisi lebih lanjut. Namun, masih ada beberapa pendatang yang sudah melalui proses ini dan diterima. Juru bicara tersebut menambahkan bahwa wawancara untuk mempersiapkan akuisisi dapat “dilanjutkan kapan saja.”

Menteri Dalam Negeri Faisar berada pada Jumat malam Berita harian Mengenai kedatangan banyak migran di Lampedusa, ia mengatakan, “tentu saja, kami juga akan memenuhi kewajiban solidaritas kami.” Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah Jerman sekarang akan melanjutkan program penerimaan sukarela lagi.

Program pendaftaran Ditahan sejak Agustus

Pemerintah federal menangguhkan program penerimaan sukarela pada bulan Agustus – juga sebagai protes terhadap fakta bahwa Italia saat ini mencegah penerimaan kembali pengungsi berdasarkan apa yang disebut Peraturan Dublin. Aturan-aturan ini mengatur bahwa pencari suaka yang pindah ke Negara Anggota lain tanpa izin biasanya dikembalikan ke negara yang pertama kali masuk.

READ  'Membuka babak baru': Biden ingin membawa Amerika Serikat kembali ke PBB

Sebagai bagian dari proses penerimaan sukarela, Jerman telah berjanji untuk menerima hingga 3.500 orang yang mencari perlindungan dari negara-negara di perbatasan luar selatan UE, dimana saat ini banyak migran yang datang. Menurut Kementerian Dalam Negeri Federal, sejauh ini lebih dari 1.700 orang yang mencari perlindungan telah diterima – sekitar 1.000 di antaranya berasal dari Italia. Pihak lain yang tidak terpengaruh oleh penangguhan program telah menerima konfirmasi penerimaan.

800 pengungsi dalam satu hari

Sementara itu, situasi di Lampedusa masih mencekam. Kantor berita Italia ANSA melaporkan bahwa lebih dari 800 orang tiba dengan lebih dari selusin perahu pada hari Sabtu saja. Menurut pemberitaan media Italia, seorang bayi yang lahir saat menyeberang dengan salah satu perahu meninggal. Sang ibu melahirkan di atas kapal. Dengan bantuan rekan seperjalanan lainnya, dia melahirkan bayi tersebut. Menurut laporan, bayi tersebut meninggal tak lama setelah dilahirkan.

Meloni mengumumkan bahwa dia akan mengambil “tindakan luar biasa”. Keputusan mengenai masalah ini harus diambil pada rapat Kabinet pada hari Senin. Italia telah diperintah oleh koalisi sayap kanan sejak Oktober 2022. Meloni yang berhaluan sayap kanan berjanji untuk membatasi imigrasi. Dia belum bisa memenuhi janji pemilunya. Menurut angka dari Kementerian Dalam Negeri di Roma, sejak awal tahun ini terdapat lebih banyak migran yang tiba di Italia melalui laut dibandingkan sepanjang tahun 2022 – pada tanggal 15 September terdapat sekitar 127.200 orang.