Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah pemukulan: mantan pengawal Macron dijatuhi hukuman penjara

setelah mengalahkan
Mantan pengawal Macron dijatuhi hukuman penjara

Seorang mantan orang kepercayaan Presiden Prancis Macron telah dijatuhi hukuman penjara karena kekerasan yang disengaja pada sebuah demonstrasi dan kejahatan lainnya. Istana Elysee berada di bawah tekanan luar biasa karena tuduhan terhadap pengawalnya saat itu, Alexandre Benalla.

Mantan petugas keamanan Presiden Prancis Emmanuel Macron, Alexandre Benalla, telah dijatuhi hukuman tiga tahun penjara, dengan dua tahun masa percobaan. Benalla harus memakai borgol elektronik selama satu tahun, tapi tidak di balik jeruji besi, pengadilan Paris memutuskan.

Pria berusia 30 tahun itu dihukum karena melakukan kekerasan terhadap pengunjuk rasa, memalsukan dokumen, dan kepemilikan senjata secara ilegal. “Anda telah kehilangan kepercayaan yang diberikan kepada Anda,” kata hakim ketua Isabelle Prevost-Despres saat vonis dijatuhkan. Dia mengatakan Benalla merasa “kebal dan mampu”. Dia seharusnya berperilaku dengan benar dan sempurna di posisinya.

Setelah sidang tiga minggu pada awal Oktober, kejaksaan terdakwa hanya membutuhkan 18 bulan masa percobaan. Pengacara Benalla, Jacqueline Lafont, mengumumkan di BFMTV bahwa dia akan mengajukan banding. Mantan orang kepercayaan Macron berpura-pura menjadi polisi dan memukuli pengunjuk rasa dalam demonstrasi pada 1 Mei 2018. Kasus itu terungkap melalui klip video di Internet dan menyebabkan kemarahan di Prancis. Macron juga berada di bawah tekanan skandal.

kepresidenan yang tegang

Jaksa penuntut umum mengatakan selama persidangan bahwa Benalla bertindak “seperti petugas polisi dan dalam beberapa kasus bukan polisi”. Penggunaannya sama sekali tidak diperlukan. Pembela mengatakan Benalla hanya melakukan intervensi sebagai warga negara untuk mencegah kejahatan. Pengadilan juga menyatakan Benalla bersalah karena menggunakan dua paspor diplomatik secara ilegal dan memalsukan dokumen untuk mendapatkan kartu identitas.

Dalam kampanye pemilihan Macron pada 2017, ia juga membawa pistol tanpa izin. Benalla kemudian mengklaim itu adalah pistol air. Kasus ini mempengaruhi kepresidenan Macron selama berbulan-bulan karena Istana Elysee diduga menutupi Benalla.

Skandal itu dipicu oleh klip video yang menunjukkan pria berusia 26 tahun itu, mengenakan helm dan ban lengan polisi, memukuli dua pengunjuk rasa pada 1 Mei 2018. Menurut temuan penyelidik, Benalla kemudian mencoba, antara lain, untuk melepaskan diri. dari kasus Dengan bantuan kontaknya dengan provinsi. Seorang teman dan mitra bisnis Benalla dijatuhi hukuman percobaan dua tahun penjara. Dua polisi secara ilegal mengambil rekaman CCTV Benalla didenda € 5.000 dan masing-masing dijatuhi hukuman tiga bulan penjara.

READ  Dana untuk Kuba, Republik Dominika, AS: Pengeboman jaringan pencucian uang di Mallorca