Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah pidato pemerintah Schultz: pemimpin faksi Hijau bersaksi bahwa Merz adalah “oposisi populis”

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Momir TakakDan Francesca Black

Pemimpin kelompok parlemen Partai Hijau Katharina Droege © Kay Nietfeld / dpa

KTT Uni Eropa mendatang di Brussels. Sebelumnya, Kanselir Olaf Scholz membuat pernyataan pemerintah di Bundestag – dan menyerang kepala Kremlin.

Diperbarui 14 Des pada 12:21 siang: Lebih-lebih lagi Merz ‘tit for tat melawan Scholz Mendapat kontradiksi baru: pemimpin kelompok parlemen Hijau Katharina Droege menuduh serikat pekerja setelah pernyataan pemerintah dalam “pidato meja biasa” di Bundestag: “Ini bukan kebijakan oposisi yang serius. negara pihak.

Drog mengatakan solidaritas dengan Ukraina juga ditunjukkan dalam menangani pengungsi. Tapi serikat terus meluncurkan “kampanye” melawan pengungsi Berbicara tentang “wisata sosial”.

Merz zu Scholz: “Terserah Anda bahwa Ukraina tidak mendapatkan bantuan”

Pembaruan mulai 14 Desember, 10:29: reaksi pemimpin oposisi Friedrich Merz pada saya Pernyataan pemerintah Schulze: membuat kanselir secara pribadi bertanggung jawab atas fakta bahwa tank Jerman yang dipesan tidak dikirim ke Kyiv. “Semakin banyak kami membantu, semakin cepat perang ini berakhir,” kata politisi CDU itu usai pidato Schultz.

“Tetapi tentara Ukraina masih kekurangan pengangkut personel lapis baja dan tank tempur utama yang dapat kami sediakan dari stok dan stok industri kami,” lanjut Merz. “Bahkan hampir sepuluh bulan setelah perang ini dimulai, Anda masih bersembunyi di belakang mitra NATO, yang diduga juga tidak ingin menyelesaikannya. Kami sekarang tahu itu salah,” kata Merz. “Terserah Anda secara pribadi bahwa Ukraina tidak melakukannya.” t mendapatkan bantuan ini.”

Friedrich Merz: Pemimpin Oposisi setelah pernyataan pemerintah Kanselir Olaf Scholz di Bundestag
Pemimpin Oposisi Merz berbicara setelah pernyataan pemerintah Kanselir Schulz (latar belakang). © Kay Nettfeld/dpa

Pada saat yang sama, Mears melempar Rektor ke depan KTT Uni Eropa mendatang Siklus UE tidak cukup. “Tidak boleh diabaikan” bahwa saat ini sedang terjadi “kekacauan yang mendalam” di dalam Hubungan antara Jerman dan Perancis Memberi. Namun yang terpenting, persahabatan Prancis-Jerman harus dipupuk sebagai “fondasi rumah Eropa”.

READ  Laporan Bisnis Pinjaman Alternatif Indonesia 2023-2027:

Schultz tentang Perang Ukraina: Sekutu dapat mengandalkan kita

Pembaruan mulai 14 Desember, 09:59: Di sebelah Schulz menekankan kritik Putin dalam pernyataan pemerintahnya Juga solidaritas tanpa syarat dari aliansi Jerman. Mitra koalisi kami tahu betul: mereka dapat mengandalkan kami. Anda tahu: jika perlu, kami akan mempertahankan setiap meter persegi wilayah aliansi 100 miliar dana khusus dari Bundeswehr.

Melalui semua tindakan ini, kata Schultz, Jerman memperkuat kepercayaan semua mitra dalam kesediaannya untuk mengambil tanggung jawab dalam aliansi tersebut. “Kami dengan tegas memulai kursus ini sejak 24 Februari. Kami tetap mengikuti kursus ini.”

Schulz membuat pernyataan pemerintah: “Putin pada dasarnya salah perhitungan dalam perang Ukraina

Laporan pertama: Berlin – Presiden Rusia Vladimir Putin Menurut penasehat Olaf Schulz (Partai Sosial Demokrat) semua tujuannya masuk Perang Ukraina merindukan. “Tidak ada rencana Putin yang dilaksanakan,” kata politisi SPD itu dalam pernyataan pemerintah di Bundestag, Rabu (14/12).

Putin pada dasarnya salah perhitungan. Dia yakin pasukannya akan menyerbu Ukraina dalam beberapa hari. Dia berasumsi bahwa Eropa dan Barat yang demokratis terlalu terbagi untuk membantu Ukraina secara efektif. “Dia pikir dia bisa mengeringkan solidaritas Eropa dengan menghentikan gas.”

Pidato Schulz di Bundestag: Putin salah tentang serangan Ukraina

Schultz mengatakan bahwa Putin salah – “tentang keberanian orang Ukraina, tentang Eropa, tentang karakter demokrasi kita, tentang keinginan kita untuk melawan obsesi dan imperialisme negara adidaya.” Ini adalah kisah nyata tahun 2022 ini. Ukraina menolak agresi Rusia, tetapi Barat juga menerima tantangan tersebut.

“Bersama dengan teman dan mitra kami, kami dengan tegas mendukung Ukraina – secara finansial, manusia, dan senjata. Kami akan melanjutkan dukungan ini – selama diperlukan,” tegas Kanselir, yang pada saat yang sama menekankan titik balik yang mengerikan .

READ  Liburan di Bali: apa yang harus diperhatikan wisatawan saat ini

KTT UE: Perang Ukraina, krisis energi, dan kebijakan pertahanan menjadi agenda

afiliasi Bundestag Di minggu terakhir pertemuan tahun ini. Sebelum berangkat ke Brussel, Schultz ingin berbicara tentang pertemuan para kepala negara dan pemerintahan Eropa di sana. KTT bersama antara Uni Eropa dan negara-negara ASEAN di Asia Tenggara juga akan dibahas.

Pada 14 dan 15 Desember, para kepala negara dan pemerintahan Eropa akan bertemu di ibu kota Belgia Uni EropaKTT (Dewan Eropa). Agenda sementara untuk pertemuan 15 Desember meliputi Ukraina/Rusia, energi dan ekonomi, serta keamanan dan pertahanan.

Komitmen kemitraan strategis akan ditegaskan kembali dengan negara-negara ASEAN yang diwakili oleh Indonesia, Laos, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam, Kamboja, dan Brunei. Dewan Eropa. Dalam panggilan tersebut, Presiden Charles Michel menyebutkan topik-topik seperti keamanan, perdagangan, perubahan digital, dan nutrisi. (MT/DSPA)