Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah serangan hacker: Solidaritas dengan Insomniac Games

Setelah serangan hacker: Solidaritas dengan Insomniac Games

Selain Spider-Man 2, Insomniac Games juga sedang mengerjakan Marvel’s Wolverine (Gambar: Sony Interactive)

Sekali lagi, sebuah studio terkemuka menjadi sasaran serangan hacker – dan kali ini terjadi Manusia laba-laba 2-Temui pembuat game Insomnia.

Ini bukan pertama kalinya dan tentu saja bukan kali terakhir produsen game menghadapi kebocoran – yaitu, bencana yang memungkinkan dokumen rahasia, presentasi, angka penjualan, rencana produksi, dan adegan game dirilis ke publik terlebih dahulu dan dalam waktu singkat. secara tidak terkendali.

Energi kriminal belum tentu terlibat: Terkadang kebocoran data terjadi melalui “fungsi internal” (lihat Pencurian mobil besar 6 pada bulan September 2022), terkadang melalui tuntutan hukum (seperti Microsoft setelah akuisisi Activision-Blizzard) atau melalui serangan peretasan yang diikuti dengan pemerasan ransomware.

Yang terakhir ini berlaku untuk peretasan yang dilakukan oleh studio Sony PlayStation Insomniac Games di California (Ratchet & Clank: Keretakan Terpisah, Marvel Spider-Man 2) diberikan. Data sebesar satu setengah terabyte telah beredar, yang berisi, antara lain, informasi mendetail tentang game tim yang akan datang di PlayStation – dan ini secara eksplisit berlaku untuk game superhero yang diumumkan pada tahun 2021. Serigala yang mengagumkan. Selain itu, paket data juga memuat informasi mengenai karyawan Insomnia dari departemen Sumber Daya Manusia.

Setelah Sony Interactive dan Insomniac Games tidak secara jelas menanggapi permintaan uang tebusan jutaan dolar, kelompok peretas yang bertanggung jawab menerbitkan materi yang disita secara online.

Sony Interactive sendiri belum memberikan komentar mengenai hal ini. Sementara itu, ekspresi solidaritas terhadap Insomniac Games semakin meningkat di jejaring sosial – baik dari rekan-rekan di studio PlayStation lain maupun dari kompetitor.

Inilah yang ditulis oleh studio Finlandia Remedy Entertainment (Alan Bangun 2) Di X: “Kami turut berbela sungkawa kepada Insomniac Games dan semua anggota tim yang terkena dampaknya. Setelah semua upaya dan dedikasi yang mereka berikan dalam permainan mereka, mereka tidak pantas menerima ini. “Tidak ada yang pantas menerima ini. Peretas juga telah mengungkap informasi pribadi karyawan, yang sungguh memalukan.”

Insiden tersebut memicu perdebatan sengit di industri game nasional dan internasional mengenai sejauh mana pelaporan secara umum diperbolehkan. Dalam banyak kasus, materi yang tersedia telah “dieksploitasi” secara detail, termasuk adegan dari materi film dan spoiler serigala-Plot, pengaturan dan karakter; Tim editorial individu telah membuat keputusan yang disengaja untuk tidak memberi peringkat karena sumber ilegal.

READ  Standar SMS baru: iMessage untuk semua orang – kemenangan besar Google atas Apple