Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah serangan Ukraina terhadap armada Rusia di Laut Hitam: Komandan Putin berada di garis bidik

Setelah serangan Ukraina terhadap armada Rusia di Laut Hitam: Komandan Putin berada di garis bidik

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Setelah mengalami kerugian besar, Armada Laut Hitam pimpinan Putin menarik diri dari Krimea. Namun Ukraina juga menikmati kesuksesan di perairan Rusia.

Novorossiysk – Rusia Angkatan laut Tidak mudah dalam perang Ukraina. Setelah Vladimir Putin memecat komandan Armada Laut Hitam Rusia karena kerugian besar, masalah terus menghantui komando.

Setelah kerugian besar yang dialami Armada Laut Hitam, Rusia kini membangun kapal perang baru. © Imago / ITAR-TASS

Serangan Ukraina terhadap Armada Laut Hitam menempatkan Rusia di bawah tekanan yang sangat besar

Sepertiga dari Armada Laut Hitam dikatakan telah hancur dalam perang Ukraina, itulah sebabnya kapal-kapal yang tersisa baru-baru ini menarik diri dari Krimea. Mayoritas armada sekarang ditempatkan di kota Novorossiysk, Rusia, di Wilayah Krasnodar, sebelah timur Semenanjung Krimea. Namun di sini juga kapal-kapal Rusia menjadi korban serangan Ukraina.

Kapal drone Magura V5 Ukraina dikatakan telah menyerang armada Putin lagi di kota pelabuhan pada malam tanggal 3 Juli, antara lain menurut situs berita militer Ukraina. militer tersebut. Situs berita independen Astra Pada saat yang sama ada video kota Di telegram Mereka dilepaskan ketika ledakan dan tembakan terdengar. Kementerian Pertahanan Rusia juga melaporkan dua kapal drone yang disebut-sebut sedang menuju Novorossiysk.

Masalah dalam komando Armada Laut Hitam: Komandan Putin sering mabuk

Yang aneh: Selain serangan baru terhadap armada Laut Hitam Putin, ada juga rumor tentang seorang komandan angkatan laut Rusia yang dikenal karena konsumsi alkohol dalam jumlah besar yang mungkin bertanggung jawab atas buruknya pertahanan pelabuhan Novorossiysk. “Battle Sailor,” seorang blogger militer angkatan laut Rusia, melaporkan kejadian tersebut di Telegram.

Menurutnya, komandan Rusia tersebut disebut rutin meminum alkohol sehingga membuat Angkatan Laut Rusia rentan terhadap serangan semacam itu. Tuduhan ini diterjemahkan oleh proyek “War Translated”, sebuah proyek independen yang secara teratur menerjemahkan laporan perang dari bahasa Rusia atau Ukraina ke dalam bahasa Inggris, seperti dilansir surat kabar Inggris The Guardian. Minggu Berita dia dipanggil.

Tuduhannya serius: “Seorang pejabat tinggi yang sering mabuk selama perang dan kemudian meminum cairan infus” bertanggung jawab atas buruknya pertahanan pelabuhan, keluh “Battle Sailor.” “Sekali lagi, Anda mengizinkan pesawat bunuh diri musuh memasuki Teluk.” Namun, sang blogger belum mau membeberkan identitas pasti komandan armada tersebut.

Masalah yang diketahui: Tentara Rusia dikatakan sering menggunakan narkoba selama perang Ukraina

Alkohol sepertinya menjadi masalah besar di militer Rusia secara umum. Untuk mengatasi hal ini, Rusia menghukum pelanggaran dengan tindakan tegas. Tentara Rusia yang meminum alkohol saat bertugas akan dihukum berat dan dikirim ke batalyon hukuman, misalnya Reuters Saya melaporkannya pada akhir tahun lalu. Jika tentara tertangkap menggunakan narkoba atau alkohol atau tidak mematuhi perintah langsung, mereka dikirim ke garis depan sebagai bagian dari pasukan “Strom Z” yang terkenal kejam. Kelompok ini sering dikirim ke sektor paling berbahaya di garis depan dalam perang Ukraina, sehingga angka kematiannya sangat tinggi.

Seorang tentara Rusia yang tidak disebutkan namanya mengatakan: “Jika komandan menangkap seseorang dengan bau alkohol di napasnya, mereka segera mengirimnya ke Angkatan Z.” Reuters saya ungkapkan.

Intelijen Inggris juga mengkonfirmasi tahun lalu bahwa penyalahgunaan alkohol dan narkoba tersebar luas di tentara Rusia. Menurut apa yang diberitakan oleh media independen Rusia ayat Hingga 15% tentara Rusia dikatakan menggunakan narkoba. Seperti yang ditunjukkan dalam laporan blogger militer Rusia, jelas bahwa masalahnya telah merambah eselon atas militer Rusia. (Pak)

READ  Perang Hamas dengan Israel: Erdogan bernegosiasi dengan organisasi teroris