Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setiap detik orang Jerman merasa stres dan sedih / khususnya kaum muda, wanita dan orang-orang berpenghasilan rendah

Hamburg (ots) –

Mayoritas orang Jerman (58%) pernah merasakan stres setidaknya sekali dalam satu tahun terakhir, yang mempengaruhi kehidupan sehari-hari mereka. Untuk sepertiga (32%), kehidupan sehari-hari dipengaruhi secara negatif oleh stres beberapa kali dalam 12 bulan terakhir. Ini adalah hasil penelitian yang dilakukan oleh lembaga riset dan opini pasar Ipsos, yang dilakukan pada kesempatan “Hari Kesehatan Mental Sedunia” yang akan datang pada tanggal 10 Oktober.

Setengah dari mereka yang disurvei (49%) setidaknya pernah merasakan tingkat stres yang tinggi sehingga mereka merasa tidak dapat lagi mengatasi tuntutan hidup. Lebih dari satu dari tiga (36%) juga melaporkan tingkat stres yang sangat parah sehingga mereka tidak dapat pergi bekerja untuk sementara waktu dalam satu tahun terakhir.

Yang lebih muda lebih tegang

Hebatnya, orang dewasa muda melaporkan gejala stres lebih sering daripada responden yang lebih tua. 44% orang Jerman di bawah usia 35 tahun telah berulang kali merasakan efek negatif stres dalam kehidupan sehari-hari mereka dalam satu tahun terakhir. Sebagai perbandingan: pada kelompok usia menengah dari 35 hingga 49 tahun, ini terjadi untuk setiap orang ketiga (35%), dan di antara orang berusia 50 hingga 74, ini hanya berlaku untuk setiap orang kelima (21%). Responden yang lebih muda juga lebih cenderung merasa kewalahan oleh masalah yang disebabkan oleh stres. Empat dari sepuluh (40%) anak muda Jerman melaporkan bahwa mereka merasa sangat tertekan beberapa kali dalam satu tahun terakhir sehingga mereka tidak lagi merasa mampu menangani tuntutan hidup. Hal yang sama berlaku untuk hanya 28 persen dari mereka yang berusia 35 hingga 49 tahun, dibandingkan dengan hanya 17 persen pada kelompok usia 50+.

READ  Sains - Rata-rata, wanita makan sedikit lebih baik daripada pria - Wikipedia

Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok usia yang berbeda saja. Hasil studi juga menunjukkan bahwa wanita, lajang, dan mereka yang berpenghasilan rendah mengatakan mereka merasa lebih sering stres daripada pria, dan orang yang sudah menikah dan berpenghasilan tinggi.

Suasana hati depresi menyebar ke pikiran untuk bunuh diri

Tapi ketegangan bukan satu-satunya hal yang membebani Jerman. Dan 46 persen orang Jerman melaporkan merasa sangat tertekan setidaknya sekali dalam satu tahun terakhir sehingga mereka sedih atau putus asa hampir setiap hari selama beberapa minggu atau lebih. Setiap orang keempat (25%) mengalami ini beberapa kali dalam 12 bulan terakhir. Menurut pernyataan mereka sendiri, 29% dari mereka yang ditanyai secara serius mempertimbangkan untuk melukai atau bahkan membunuh diri mereka sendiri – satu dari tujuh (14%) memiliki pemikiran seperti itu beberapa kali.

Orang Jerman mengenali masalah psikologis dengan diri mereka sendiri

Itulah sebabnya sepertiga orang Jerman (31%) menganggap masalah kesehatan mental sebagai salah satu masalah kesehatan terbesar di negara mereka. Hanya COVID-19 (57%) yang saat ini menjadi perhatian yang lebih besar bagi orang Jerman. Namun, dalam perbandingan internasional, orang Jerman jarang memikirkan kesehatan mental mereka: 58% dari mereka yang disurvei di seluruh dunia mengatakan bahwa mereka sangat memikirkan kesehatan mental mereka, dibandingkan dengan hanya 44% di Jerman.

Tidak mengherankan, hanya satu dari empat orang Jerman (24%) yang berbicara dengan teman atau keluarga tentang masalah kesehatan mental dalam satu tahun terakhir untuk merasa lebih baik. 17 persen orang Jerman mencari bantuan profesional dari seorang konselor, psikolog atau psikiater. Satu dari tujuh (14%) mengatakan mereka telah minum obat untuk stres atau depresi untuk meningkatkan kesehatan mental mereka.

READ  ▷ Tiga anak telah diselamatkan dari orangutan di tahun 2021 / anak bungsu baru berusia enam tahun ...

metode

Hasil tersebut berasal dari studi Ipsos Global Advisor pada Hari Kesehatan Mental Sedunia. Survei online tersebut mewawancarai total 23.507 orang dari 34 negara antara 22 Juli hingga 5 Agustus 2022 melalui sistem panel online Ipsos. Usia peserta berkisar antara 18 hingga 74 tahun di Kanada, Malaysia, Afrika Selatan, Turki, dan Amerika Serikat, dari 20 hingga 74 tahun di Thailand, antara 21 hingga 74 tahun di Indonesia, dan antara 16 hingga 74 tahun di semua negara lain.

“Global Country Average” mencerminkan skor rata-rata untuk 34 negara tempat survei dilakukan. Belum disesuaikan dengan jumlah penduduk di masing-masing negara.

Di Australia, Brasil, Kanada, Cina, Jerman, Prancis, Inggris Raya, Israel, Italia, Jepang, Spanyol, dan Amerika Serikat, sampel terdiri dari sekitar 1.000 orang. Di dan sekitar Argentina, Belgia, Chili, Kolombia, India, Indonesia, Irlandia, Malaysia, Meksiko, Belanda, Peru, Polandia, Portugal, Rumania, Arab Saudi, Swedia, Swiss, Afrika Selatan, Korea Selatan, Thailand, Turki, Hongaria , dan sekitar 500 orang diwawancarai di setiap negara Uni Emirat Arab.

Di 19 negara yang disurvei, penetrasi internet cukup tinggi sehingga sampel dianggap mewakili populasi yang lebih luas dalam kelompok usia termasuk: Argentina, Australia, Belgia, Jerman, Prancis, Inggris, Italia, Jepang, Kanada, Belanda, Polandia, Portugal dan Rumania Swedia, Swiss, Spanyol, Korea Selatan, Hongaria dan Amerika Serikat. Sisa 15 negara yang disurvei memiliki penetrasi Internet yang lebih rendah. Sampel dari negara-negara ini lebih urban, lebih berpendidikan dan/atau lebih makmur daripada populasi umum, dan harus dilihat sebagai cerminan pandangan dari populasi yang lebih “terkait”.

Data tersebut diberi bobot sehingga komposisi sampel setiap pasar paling mencerminkan profil demografis penduduk dewasa menurut data sensus terbaru.

READ  Kesehatan - Karantina perampokan di Bali: pihak berwenang ingin mengambil tindakan - Kesehatan

Jika hasilnya tidak mencapai 100, ini karena pembulatan dalam hitungan berbasis komputer, memungkinkan jawaban ganda atau mengecualikan jawaban “tidak tahu/tidak menjawab”.

Kontak media:

Kantor pers Ipsos
[email protected]
+49 151 7420 2330

Konten asli dari: Ipsos GmbH, ditransmisikan oleh berita aktuell
Pesan asli: https://www.presseportal.de/pm/7522/5339012