Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setiap tagihan kedua tetap tidak terbayar setelah periode pembayaran berakhir

AMSTERDAM DAN ZURICH, 23 Mei PRNewswire/ — Ukuran terbaru dari praktik pembayaran Atradius menunjukkan betapa rentannya perusahaan-perusahaan Asia. Para ahli memperingatkan bahwa situasinya bisa menjadi lebih tegang.

Menurut Barometer Praktik Pembayaran Atradius terbaru untuk Asia, 50% tagihan bisnis di wilayah tersebut belum dibayar setelah batas waktu pembayaran. Banyak perusahaan yang disurvei di wilayah tersebut merasakan dampak dari resesi global yang disebabkan oleh pandemi virus corona. Sekitar 40% responden survei pesimis tentang evolusi penjualan Days of Excellence (DSO) mereka dalam beberapa bulan mendatang. 25% khawatir tentang posisi likuiditas mereka karena pandemi berlanjut di Asia.

Secara keseluruhan, 40% pemasok yang disurvei di Asia melaporkan peningkatan penundaan pembayaran oleh pelanggan korporat pada tahun lalu. Dengan nilai tersebut, dalam beberapa kasus terdapat perbedaan yang signifikan antar negara yang disurvei. Rata-rata 48% responden mengatakan mereka membutuhkan tindakan korektif untuk mengurangi dampak default pada bisnis dan likuiditas mereka, dengan Indonesia menempati peringkat tertinggi 60%. Tindakan yang diambil oleh perusahaan yang disurvei termasuk menunda pembayaran kepada pemasok mereka. 40% responden di Asia mengatakan demikian, dengan Uni Emirat Arab memiliki nilai tertinggi sebesar 47%. Rata-rata 31% peserta studi harus menggunakan dana eksternal tambahan untuk memenuhi kewajiban mereka sendiri, dengan jumlah tertinggi dilaporkan oleh perusahaan Hong Kong sebesar 37%. Ini mungkin menjelaskan mengapa 25% perusahaan yang disurvei di Asia khawatir tentang mempertahankan arus kas yang memadai dalam beberapa bulan mendatang. Kekhawatiran ini paling besar di Singapura, dengan 32% perusahaan yang disurvei menyebutkan hal ini sebagai faktor ketidakpastian.

Namun, hasil survei tahun ini juga menunjukkan bahwa sentimen bisnis di kawasan ini secara umum positif. Hal ini disebabkan oleh ekspektasi umum pemulihan ekonomi lokal, yang pada gilirannya tergantung pada kemajuan vaksinasi di masing-masing negara.

READ  Söder mengumumkan kunjungan: kampanye vaksinasi besar pertama untuk kaum muda di Bavaria

Andreas Tisch, chief market officer di Atradius, menjelaskan: “Ukuran praktik pembayaran Atradius menunjukkan perkembangan yang akan datang di pasar di seluruh dunia. Tren seperti peningkatan tahunan DSO bisa menjadi tanda peringatan dini bahwa suatu industri berada di bawah tekanan. diperkirakan pulih tahun ini. , risiko signifikan tetap ada. Berulangnya kasus COVID-19 baru-baru ini di banyak bagian Asia dapat membahayakan pemulihan ekonomi kawasan dalam waktu dekat. Oleh karena itu, memperkirakan perkembangan masa depan dalam lingkungan bisnis dan perdagangan berada di ekonomi utama masih relatif sulit.Namun, ada beberapa indikasi positif bahwa bulan-bulan mendatang mungkin lebih positif.

Operasi manajemen kredit dalam pemeriksaan

“Suasana bisnis yang umumnya optimis dan ekspektasi meningkatnya penggunaan kredit perdagangan menunjukkan bahwa perusahaan memiliki keyakinan besar kepada pemerintah bahwa mereka dapat mengurangi dampak pandemi terhadap ekonomi,” kata Eric den Bogert, direktur pelaksana Atradius untuk Asia. , sehingga kekhawatiran responden tentang penurunan lebih lanjut dari DSO cukup beralasan. Proses manajemen kredit perusahaan akan diuji, dan perusahaan-perusahaan dengan pendekatan manajemen kredit yang komprehensif dan tangguh akan lebih baik ditempatkan untuk melewati fase yang tidak pasti ini. ”

Survei Atradius Barometer of Payment Practices 2021 untuk Asia dilakukan pada kuartal kedua tahun 2021, sekitar setahun lebih lambat dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Menyatakan COVID-19 sebagai pandemi global. Pasar yang diteliti adalah China, Hong Kong, Indonesia, Singapura, Taiwan dan Uni Emirat Arab. Hasil studi dapat diunduh dari www.atradius.ch di bawah daftar publikasi.

Tentang Atradius

Atradius adalah penyedia global asuransi kredit, agunan, layanan penagihan utang, dan intelijen bisnis dengan kehadiran strategis di lebih dari 50 negara. Produk yang ditawarkan oleh Atradius melindungi perusahaan di seluruh dunia dari risiko gagal bayar saat menjual barang dan jasa secara kredit. Atradius adalah anggota Grupo Catalana Occidente (GCO.MC), salah satu perusahaan asuransi terbesar di Spanyol dan salah satu perusahaan asuransi kredit terbesar di dunia. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut secara online di www.atradius.ch

READ  Jangan takut dengan kekurangan chip: MediaTek menargetkan pasar AS

Atradius Crédito y Caución SA de Seguros y Reaseguros, Madrid, cabang Zurich

Astrid Goldberg
Suplemen Pers
Telepon: +41 43300 6460
Email: [email protected]

Stefan Demmer
Suplemen Pers
Telepon: +41 43300 6460
Email: [email protected]

Logo – https://mma.prnewswire.com/media/712156/Atradius_Logo.jpg

Konten asli oleh: Atradius NV, ditransmisikan oleh aktuell .news
Laporan asli: https://www.presseportal.ch/de/pm/100012152/100872690