Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Siemens menggunakan kecerdasan buatan untuk mengumpulkan data tentang peternakan ikan

Siemens menggunakan kecerdasan buatan untuk mengumpulkan data tentang peternakan ikan

NSSeni aneh di dinding, tamu kehormatan, obrolan yang bagus. Itu tiga tahun lalu. Sejak itu, pertemuan makan siang di duta besar Jerman di Singapura ini telah berkembang menjadi peternakan ikan yang sesungguhnya, ditambatkan di lepas pantai negara-kota di Asia Tenggara. Siemens adalah investor terbesarnya, dan dikendalikan menggunakan kecerdasan buatan. Dalam beberapa tahun, itu akan dikloning sedemikian rupa sehingga akan ada setidaknya seratus peternakan ikan seperti itu di Asia dan Amerika. Jadi, data harus menjadi tangkapan terbesar dari pendiri Jermannya.

Christoph Hein

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Semuanya dimulai dengan duta besar Jerman untuk Singapura, yang mengundang sekelompok pengusaha untuk makan siang. Mantan presiden regional Siemens, Armin Brock, sedang mencari perusahaan menengah di mana Siemens dapat menunjukkan konsep Industri 4.0 yang masih muda”, jelas salah satu pendiri Dirk Eichelberger. “Hari ini kami memelihara ikan kami dengan Siemens AI .” Pria 57 tahun itu berdiri di depan sepuluh tangki kaca biru Fieberg raksasa di atas pelampung di laut di khatulistiwa. Dia dan teman lama Michael Voigtman membangun pertanian mereka entah dari mana. “.

Awal baru di laut

Namun, keduanya tidak memulai dengan tangan kosong pada tahun 2013. Keduanya adalah manajer berpengalaman: Voigtmann Jerman-Australia, yang memegang gelar Ph.D. dalam bidang kimia, dan Ph.D. dalam administrasi bisnis, Eichelberger, memegang posisi manajemen di produsen plastik ukuran menengah Rehau dan kemudian beralih ke Balda AG, yang gagal di tangan Keuangan. Pemain sulap Lars Windhurst. “Sulit ketika Anda mendapat kecaman seperti ini,” kata Eichelberger.

Peternakan ikan Singapura untuk teknologi akuakultur di depan Singapura


Peternakan ikan Singapura untuk teknologi akuakultur di depan Singapura
:


Foto: Christoph Hein

Setelah beberapa dekade ini, keduanya mencari awal yang baru. Mereka menemukan ini di Asia, di mana mereka telah aktif selama bertahun-tahun. “Segera menjadi jelas bagi kami bahwa ikan menjadi semakin penting sebagai sumber protein,” kata Voigtmann dalam sebuah wawancara dengan FAZ. Namun, dengan air yang tercemar dan mengancam berbagai risiko pada saat perubahan iklim, budidaya ikan jaring bukanlah solusi. Jadi, mereka mengisi kolam First Aquaculture Technologies (SAT) Singapura di atas kapal yang terabaikan dengan air laut yang disaring. “Kami harus memikirkan kembali pembiakan untuk mengurangi risiko besar kematian seluruh induk,” kata Eichelberger.

READ  Minuman Paling Populer: Ini adalah berapa banyak kopi yang Anda minum di kantor rumah