Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sinovac: Keraguan tentang efektivitas vaksin Corona China

Kekhawatiran Sinovac: Jutaan Orang Terkena Dampak: Vaksin Corona China Hanya Akan Bekerja Selama Beberapa Bulan

Meskipun tingkat vaksinasi tinggi, wabah infeksi terjadi berulang kali di banyak negara Asia. Mereka mengandalkan vaksin Sinovac Cina untuk strategi vaksinasi mereka – dan sekarang mereka harus menjadwal ulang. Efektivitas vaksin Covid hanya bertahan beberapa bulan.

Di Thailand, Malaysia, Indonesia, Singapura, Mongolia, Kuala Lumpur dan bahkan China sendiri, pihak berwenang meragukan efektivitas vaksin Covid China Sinovac.

Karena meskipun divaksinasi oleh Sinovac, ada peningkatan jumlah infeksi dan bahkan kematian di antara mereka yang telah divaksinasi lengkap. Hal yang mematikan: Sinovac adalah salah satu vaksin yang paling banyak digunakan di dunia dan menjadi dasar strategi vaksinasi mereka di 38 negara. Tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi memiliki lebih sedikit antibodi setelah hanya beberapa bulan.

Keraguan tumbuh tentang efektivitas Sinovac

Ekspor yang melanda di antara vaksin Covid saat ini tidak memiliki reputasi yang baik. Menurut spesialis data ilmiah Airfinity, sekitar 1,1 miliar kaleng Sinovac diproduksi dan diekspor ke seluruh dunia. Vaksin ini sudah digunakan di 63 negara. Sinovac membentuk inti dari strategi vaksinasi lokal, terutama di negara-negara berkembang Asia dan di beberapa bagian Afrika dan Amerika Selatan. Tetapi banyak negara sekarang skeptis tentang efektivitas vaksin dan mengubah strategi vaksinasi mereka.

Kesepakatan belanja dengan fokus pada Internet

Masker bersertifikat FFP2 mulai dari €0,99 per masker – pesan sekarang dengan mudah dan aman!

Kasus Corona memburuk – Sinovac tidak bertahan

Kembali ke Thailand: Meningkatnya jumlah infeksi korona dan kematian di antara mereka yang divaksinasi lengkap dengan Sinovac menyebabkan pemerintah Thailand mengubah arah vaksinasi. Mulai sekarang, tidak ada yang harus menerima dua dosis Sinovac lagi, melainkan divaksinasi silang dengan Astrazeneca. Citra Sinovac rusak, tapi Thailand harus bertindak cepat di tengah gelombang Corona paling ganas hingga saat ini.

READ  Rudal China: puing-puing yang hancur tiba di atmosfer Minggu pagi

Pekan lalu, pihak berwenang melaporkan sekitar 15.000 infeksi baru dalam 24 jam. AS sekarang memasok 1,5 juta dosis vaksin Biontech, dengan 500.000 akan digunakan untuk menyegarkan petugas kesehatan Thailand. Karena pihak berwenang meragukan efektivitas Sinovac.

Negara-negara lain juga mengubah strategi vaksinasi mereka dan tidak lagi bergantung pada vaksin China. Indonesia menginginkan vaksin booster ketiga dengan Dokter dan Perawat Modern kita. Pihak berwenang di Malaysia mengucapkan selamat tinggal kepada Sinovac untuk selamanya. Juga di Kuala Lumpur, hanya dosis yang tersisa yang harus digunakan, setelah itu hanya vaksin Biontech yang harus digunakan. Di Singapura, Sinovac dianggap sebagai vaksin kelas II saja. Bahkan di China, orang berpikir untuk menggunakan file Vaksinasi booster dengan Biontech masuk akal. Apakah Anda memiliki keraguan tentang produk Anda sendiri?

Status data tidak pasti

Satu Belajar dari Universitas Thammasat di Thailand Ini mengungkapkan bahwa setelah vaksinasi Sinovac, jumlah antibodi berkurang setengahnya setiap 40 hari. Namun, implikasinya terhadap kemanjuran vaksin tetap terbuka.

Produsen vaksin mempublikasikan dirinya di belajar Dengan otoritas China dan lembaga penelitian mengatakan hanya di bawah sepertiga dari semua orang yang diperiksa berada di atas jumlah antibodi minimum yang ditetapkan oleh para peneliti. Oleh karena itu, kelompok tersebut merekomendasikan vaksinasi booster. Setelah vaksinasi ketiga, antibodi cenderung meningkat beberapa kali.

Tes cepat corona di rumah (iklan)

NS status data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi bahwa vaksin China masih 51% efektif melawan siklus gejala pada bulan Juni. Perbedaan virus mungkin berperan dalam infeksi dan kematian di antara orang yang divaksinasi dengan Sinovac.

Konsekuensi bermasalah untuk pasar negara berkembang

Kemanjuran Sinovac yang lemah merupakan kemunduran besar bagi negara berkembang yang miskin. Sekarang lebih banyak vaksin yang dibutuhkan daripada yang diharapkan untuk imunisasi, meskipun dosis vaksin yang memadai sudah tidak mencukupi karena kesulitan pengiriman dan kemacetan produksi.

READ  Setelah video dengan masker bedah berwarna: Relay the Influencer from Bali

Ahli epidemiologi Benjamin Colling sedang melakukan penelitian di Hong Kong namun menganggap vaksin Sinovac berguna sampai vaksin lain tersedia.

Pensiunan profesor kesehatan Inggris Mukesh Kapila melihatnya secara berbeda. “Vaksin buruk seperti Sinovac tidak hanya memberikan perlindungan yang tidak memadai, tetapi juga dapat menyebabkan munculnya varian virus baru,” kritiknya dalam makalah tersebut.Handelsblatt“.

Ramalan 10 tahun Forrester membuat Lanz tercengang

Dan