Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Situasi di wilayah Laut Hitam: Putin “tidak tertarik pada eskalasi”

Lokasinya berada di wilayah Laut Hitam
Putin ‘tidak tertarik pada eskalasi’

Amerika Serikat dan Uni Eropa memperhatikan dengan prihatin pergerakan pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina timur. Presiden Rusia Putin pasifis dalam sebuah wawancara. Terlepas dari manuver NATO di Laut Hitam, mereka tidak ingin meningkatkan situasi.

Menurut Presiden Vladimir Putin, Rusia tidak tertarik memperparah situasi di kawasan Laut Hitam. Ini adalah alasan penolakannya terhadap proposal Kementerian Pertahanannya untuk mengadakan latihan militer di sana sebagai tanggapan atas kegiatan NATO, kata Putin dalam wawancara yang disiarkan pada hari Minggu dengan TV-1 Rusia.

“Saya harus mengatakan bahwa Departemen Pertahanan kami telah menyarankan untuk melakukan manuver sendiri di perairan ini. Tapi saya pikir itu tidak ada gunanya dan tidak perlu meningkatkan ketegangan di sana.” Rusia akan dibatasi untuk mengawal pesawat dan kapal militer NATO.

Putin juga mengatakan Amerika Serikat dan NATO sedang melakukan latihan yang tidak direncanakan di Laut Hitam. “Ini adalah tantangan serius bagi kami.” Rusia sebelumnya telah melaporkan peningkatan aktivitas militer Amerika Serikat dan sekutunya di wilayah Laut Hitam dan mengkritik tindakan tersebut. Beberapa kegiatan berlangsung di dekat semenanjung Krimea Ukraina, yang dianeksasi Rusia pada 2014. Amerika Serikat mengatakan kapal-kapalnya berada di Laut Hitam untuk meningkatkan kerja sama dengan sekutu NATO di wilayah tersebut.

Itu hari Jumat Rusia menepis kekhawatiran bahwa mereka mungkin menyerang Ukraina secara militer. “Rusia tidak menimbulkan ancaman bagi siapa pun,” kata juru bicara kantor Presiden Dmitry Peskov. Menurut diplomat Eropa, Amerika Serikat telah menyatakan keprihatinan. Ini dibenarkan oleh pergerakan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina-Rusia.

Jerman dan Prancis baru-baru ini mengatakan bahwa Rusia akan menolak untuk mengadakan pertemuan tingkat menteri baru mengenai konflik tersebut. Ada kekhawatiran di antara para diplomat UE bahwa kebuntuan dalam pembicaraan politik dapat menyebabkan eskalasi militer. Kepala angkatan bersenjata Inggris mengatakan pada hari Sabtu bahwa meningkatnya ketegangan antara Barat dan Rusia dapat menyebabkan konflik militer yang tidak diinginkan.

READ  Serangan batu dan laser: 100 migran menyerbu perbatasan Polandia